Terekam Video, Polisi China Borgol dan Tutup Mata Ratusan Muslim Uighur

BEIJING, SERUJI.CO.ID – Ratusan pria muslim dari etnis Uighur terekam sebuah video sedang diborgol dan ditutup matanya sambil diawasi sekelompok polisi China. Diduga para pria tersebut akan digiring ke suatu lokasi yang kemungkinan adalah kamp-kamp penahanan.

Video yang diduga diambil dari sebuah drone tersebut diunggah beberapa hari lalu oleh akun yang menamakan diri War fo Fear di twitter @warcombatfear. Keaslian video sejauh ini belum bisa diverifikasi secara independen.

“Melawan rasa takut! Ini adalah penindasan jangka panjang atas hak asasi manusia dan kebebasan mendasar oleh pemerintah China di daerah otonom Uighur Xianjing,” tulis kelompok tersebut di akun twitternya @warcombatfear, Rabu (18/9).

Kelompok-kelompok hak asasi manusia (HAM) selama ini menuduh pemerintah China yang dikuasai Partai Komunis menahan satu juta orang terutama warga Uighur di “kamp konsentrasi” di wilayah Xinjiang barat laut. China telah berkali-kali membantah tuduhan itu.

Dikutip dari Sky News, Ahad (22/9), sumber keamanan Eropa mengatakan pihaknya percaya rekaman video itu asli dan kemungkinan diambil awal tahun ini. “Kami telah memeriksa rekaman itu dan yakin itu asli,” kata sumber tersebut.

“Ini menunjukkan hingga 600 tahanan dipindahkan, mereka dibelenggu bersama, memiliki kepala yang dicukur, ditutup matanya dan tangan mereka dikunci di belakang punggung mereka. Ini tipikal cara China memindahkan tahanan jenis ini,” ujarnya.

Nathan Ruser, seorang peneliti dari Australian Strategic Policy Institute’s International Cyber Policy Centre yang sebelumnya telah menganalisis data satelit untuk memetakan kamp “pendidikan ulang” China, juga percaya rekaman itu asli.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Lima Macam Riba Yang Diharamkam

Kemcer Di Curug Cipeteuy

Mengenal Ide Pendirian Ruangguru.com, Berawal Dari Kesulitan Iman Usman dan Belva Devara

Inspirasi bisnis bisa datang darimana saja. Termasuk dari masalah yang kita hadapi sehari-hari.