Singkong dan Kentang, Mana yang Lebih Baik Sebagai Makanan Pengganti Nasi?

Memiliki kadar kalori hampir sama, nyatanya singkong lebih unggul untuk disantap sebagai pengganti nasi.

SERUJI.CO.ID – Singkong dan kentang adalah dua jenis makanan alternatif pengganti nasi yang kaya akan karbohidrat kompleks, yang tidak mengandung banyak lemak. Tak hanya itu, singkong dan kentang juga sama-sama memiliki kandungan serat yang cukup.

Diantara keduanya, manakah yang lebih baik sebagai pengganti karbohidrat nasi? Mari kita bedah perbandingan jumlah kalori antara singkong dan kentang.

Dalam 100 gram kentang, mengandung sebesar 76 kalori, 17 gram karbohidrat dan 2 gram protein dan 2 gram serat. Dengan berat yang sama, singkong mengandung 112 kalori, 38 gram karbohidrat, 1,5 gram protein dan 2 gram serat.

Baca juga: Kentang Atau Jagung, Mana yang Lebih Baik Sebagai Pengganti Nasi?

Jumlah kalori dalam singkong sedikit lebih banyak ketimbang kentang. Namun jumlah protein pada kentang sedikit lebih banyak ketimbang singkong.

Baik singkong maupun kentang juga mengandung vitamin A, C dan mangan dalam jumlah cukup. Mangan berguna untuk membantu pembekuan darah, menghasilkan hormon seksual dan menguatkan tulang dan jaringan ikat.

Sulit memutuskan apa yang lebih baik sebagai pengganti nasi, singkong ataukah kentang. Karena perbandingan kalori keduanya pun hampir seimbang.

Namun jika dilihat dari Indeks Glikemik (IG) nya, kandungan IG dalam singkong lebih unggul daripada kentang. Dalam 100 gram kentang rebus, mengandung IG sekitar 78 sedangkan dengan takaran yang sama, IG singkong sekitar 55.

Semakin rendah IG suatu makanan, maka pengaruhnya terhadap peningkatan kadar gula darah semakin rendah. Maka bisa disimpulkan jika singkong lebih baik dari kentang, sebagai makanan sumber karbohidrat kompleks pengganti nasi. (Nia)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER

Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Meski terbilang sukses di usia muda, nyatanya perjuangan Hamzah Izzulhaq tidaklah mudah.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.