Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Pengusaha muda yang sukses ini sempat jatuh bangun menjalani usaha. Kerja kerasnya akhirnya terbayar dengan apa yang ia capai saat ini.

SERUJI.CO.ID – Muda dan gigih. Dua hal itu menggambarkan siapa Hamzah Izzulhaq. Ketika teman sebaya di usia muda banyak menghabiskan waktu luang dengan bermain, Hamzah justru berdagang dan mengembangkan bisnisnya.

Di usia yang ke 25, Hamzah sudah memiliki bisnis di bidang pendidikan, yaitu Lembaga Bimbingan Belajar (LBB) Bintang Solusi Mandiri.

LBB itu kini telah memiliki 3 cabang dan diantaranya memiliki jumlah murid sebanyak 200 orang tiap semester. Tak heran, dalam satu bulan omzetnya kini bisa mencapai 360 juta rupiah.

Baca juga: Moh Shobiq, Pengusaha Difabel Yang Mempekerjakan Disabilitas dan Narapidana

Pemuda yang lahir di Jakarta, tahun 1993 ini mengaku menggeluti bisnis sejak kecil. Ia lupa tepatnya kapan, hanya saja awal bisnis yang dia jalani adalah menjual kelereng, dan benda-benda kesukaan anak-anak pada masa itu seperti petasan dan gambaran.

Tak hanya bisnis LBB, Hamzah juga membuka bisnis baru yakni Sofabed yang berada di daerah Tangerang. Omzet usahanya di bidang ini pun tak kalah menarik, total ratusan juta ia dapatkan sebagai omzet bulanan.

Baca juga: Pengusaha Sukses Disabilitas Ini Buktikan Bahwa Keterbatasan Bukan Alasan

Tidak akan berkembang dan maju seorang pengusaha jika belum mengalami jatuh bangun. Hamzah sempat mengalami hal itu. Saat berbisnis pulsa ketika SMA, ia terpaksa gulung tikar. Pasalnya, omzet masuk yang didapat justru dipakai oleh partner bisnisnya tanpa sepengetahuan dan seizin Hamzah.

Akibatnya ia tak dapat meneruskan bisnis itu dan mencoba ke jalur lain. Akhirnya dia memutuskan membeli alat pencetak pin, dengan prediksi bisnis ini akan berkembang di sekolah-sekolah. Karena saat itu banyak sekolah yang mengadakan pentas seni.

Order yang dia terima pun cukup banyak, bisnis ini mampu bertahan namun tidak lama. Lagi-lagi Hamzah menelan pil kecewa karena rugi. Kali ini kerugian datang dari dirinya sendiri karena kurang menguasai skill.

Bukan Hamzah namanya jika larut dalam kegagala. Ia pun mulai melirik bisnis kuliner. Kelas 2 SMA anak seorang dosen dan guru SMP ini mencoba berjualan makanan ringan di kantin-kantin. Berhasil, dalam satu bulan dia mendapat keuntungan yang cukup untuk ukuran anak SMA.

Saat mengikuti seminar, dia bertemu dengan teman yang kini menjadi partner bisnisnya. Temannya itulah yang menawarkan kerjasama usaha franchise LBB Bintang Solusi Mandiri. Dengan laporan keuangan salah satu cabang LBB yang ingin di take over, Hamzah memberanikan diri bergabung.

Karena modalnya cukup besar, ia pun terpaksa meminta kepada ayahnya. Namun Hamzah hanya mendapat separuh dari modal, sisanya ia bayarkan dari keuntungan setiap semester. (Nia)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Reuni 212, Aksi Yang Berat Terasa Ringan

Aksi reuni 212 tahun 2018 ini bukan hanya dihadiri oleh kaum muslimin, tapi juga oleh pemuka lintas agama. Sebuah spirit yang sangat besar pengaruhnya untuk perubahan bangsa ke depan. Ini sebuah bukti lagi, bahwa umat islam bukan pecundang. Umat Islam bukan teroris pemecah belah bangsa, umat islam bukan anti kebhinnekaan .....

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Pria 57 Tahun di Bogor: Jari Kaki Terasa Kaku, Bekas Luka Menghitam dan Bersisik

Dok, jari-jari kaki saya terasa kaku, agak mati rasa kadang nyeri, terus kaki kanan di atas mata kaki awalnta gatal saya garuk luka, sekarang sembuh tapi kulitnya jadi bersisik dan menghitam. Ini indikasi apa ya dokter?

Bukan Hoaks, Paket Internet 10GB Hanya Rp10 dari Telkomsel Untuk Pelajar

PT Telkomsel kembali meluncurkan paket data internet sangat murah untuk pelajar Indonesia yang sedang memjalani proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Paket internet yang diberi nama Kuota Belajar 10GB, bisa didapatkan hanya seharga Rp10 (sepuluh rupiah).

TERPOPULER