Survei LSI Denny JA: Mayoritas Publik Nilai Jokowi-KH Ma’ruf Menang Telak di Pilpres 2019

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Hasil survei lembaga Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA menunjukkan mayoritas publik menilai capres-cawapres Jokowi-KH Ma’ruf Amin sebagai pasangan yang paling berpotensi menang telak dalam Pilpres 2019.

“Sebanyak 58,6 persen responden menyatakan Joko Widodo-Ma’ruf Amin akan menang telak diatas 10 persen. Sedangkan 25,7 persen menyatakan Prabowo-Sandiaga Uno yang akan menang telak,” kata peneliti LSI Denny JA, Rully Akbar dalam pemaparan hasil survei di Jakarta, Kamis (4/10).

Rully mengatakan survei menunjukkan bahwa publik merindukan lahirnya Presiden yang kuat dalam artinan dipilih oleh sedikitnya 60 persen suara nasional.

Alasan publik menginginkan Presiden yang kuat, antara lain agar situasi Indonesia stabil dalam menumbuhkan ekonomi/kesejahteraan rakyat, tidak diperalat sekelompok kepentingan, agar tidak terlalu banyak negosiasi yang tak perlu untuk mengambil keputusan serta agar kokoh melindungi keberagaman Indonesia.

LSI pun kemudian mencoba merekam penilaian para ahli terkait ukuran Presiden yang kuat. Menurut para ahli, capres-cawapres yang memperoleh kemenangan di atas 55 persen sudah memadai untuk membangun kepemimpinan pemerintahan yang kuat. (Ant/SU01)

15 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Anda ASN Yang Terpaksa Harus Bercerai? Simak Prosedur Yang Harus Dilalui

Anda seorang ASN dan sedang mengalami masalah rumah tangga yang berujung perceraian? Simak proses percerain ASN berikut, apa yang harus dilakukan dan kewajiban apa yang muncul.

Ahok Menohok

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER