Bersama Saudara Muda, Indonesia Menangkal Kampanye Hitam Sawit


Oleh Hanni Sofia Soepardi, Jurnalis.

Sudah begitu lama fitnah kepada sawit dituduhkan. Komoditas andalan Indonesia dan Malaysia itu kerap kali dianggap merusak hutan, iklim dan melanggar hak masyarakat adat. Akibatnya Indonesia dan Malaysia sebagai produsen sawit terbesar dunia harus menanggung kerugian citra buruk hingga mendapat tekanan pada ekonomi nasional.

Tekanan dan kampanye hitam tidak jarang datang dari berbagai negara maju di samping penetapan yang ketat atas aturan tarif dan nontarif terhadap pengguna produk sawit.

Maka dalam banyak kesempatan Presiden Jokowi berupaya mendesak Uni Eropa agar menghapus serangkaian kebijakan dan sikap lainnya yang dianggap dapat merugikan dan merusak citra produsen minyak kelapa sawit.

Agenda itulah yang diusung Presiden Jokowi manakala berkunjung ke Kuching, Malaysia, menandakan konsultasi tahunan ke-12 kedua negara.

Dalam pertemuan terbatas dengan Perdana Menteri Dato’ Sri Mohd. Najib ketika itu, Presiden Jokowi mengangkat berbagai isu termasuk mengingatkan bahwa kedua negara memiliki kerja sama baru yang sangat strategis yaitu penguatan kemitraan untuk kelapa sawit melalui pembentukan Council of Palm Oil Producing Countries (CPOPC).

Pada November 2017, Indonesia telah menjadi tuan rumah Pertemuan Tingkat Menteri CPOPC dengan mengundang sejumlah negara penghasil sawit lainnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Bantahan Survei Kompas, Filsafat Ilmu dan Kisah Angsa Hitam

Cara saya berterima kasih kepada Kompas justru memujinya ketika benar dan mengkritiknya ketika salah. Dan saya berkesimpulan dengan ilmu yang saya pelajari, Kompas telah salah menarik kesimpulan dalam publikasi surveinya di bulan Maret 2019.

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

TERPOPULER

close