Kembali Input C1 KPU Salah: Prabowo Disunat 100 Suara, Jokowi Disulap Bertambah 500 Suara

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Input scan C1 di situs Komisi Pemilihan Umum (KPU) kembali membuat kehebohan dengan terulangnya kesalahan input data scan C1 dari sebuah Tempat Pemunguta Suara (TPS) di Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Kesalahan input tersebut terjadi di TPS 18 Kelurahan Malakasari, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, yang diunggah lewat sebuah video dan tersebar luas di media sosial sejak Ahad (21/4) malam.

Suara Milik Prabowo Disunat Sebesar 100 Suara

Input data TPS 18 Kelurahan Malakasari, Baleendah, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, yang salah di situs KPU pemilu2019.kpu.go.id.

Input data C1 yang salah kali ini sangat fatal. Selisihnya sangat besar dari yang seharusnya tercantum di scan form C1 asli yang juga ikut diunggah di situs KPU dengan alamat di pemilu2019.kpu.go.id.

Suara milik pasangan nomor urut 02, Prabowo-Sandi disunat sebesar 100 suara menjadi tinggal hanya 30 suara, dari seharusnya yang tercantum di scan form C1 sebesar 130 suara.

Suara Milik Jokowi Disulap Menjadi 553 Suara

Scan C1 TPS 18 Kelurahan Malakasari, Baleendah, Kabupaten Bandung< Jawa Barat, yang hasilnya diinput salah oleh KPU.

Sebaliknya, suara milik pasangan capres-cawapres Jokowi-KH Ma’ruf Amin disulap menjadi 553 suara, naik sebesar 500 suara dari yang seharusnya tertulis di scan C1 sebesar 53 suara.

Jika dijumlahkan suara yang sudah disunat dan disulap ini, maka totalnya menjadi 583 suara. Angka ini sangat jauh sekali bedanya dengan total DPT untuk TPS 18 tersebut yang hanya berjumlah 204 suara, dan yang menggunakan hak suara hanya sebesar 186 orang.

Kesalahan Input Telah Dikoreksi KPU

Input data TPS 18 Kelurahan Malakasari, Baleendah, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, yang telah dikoreksi oleh KPU.

Pantauan SERUJI di situs KPU pada Senin (22/4/) pukul 16.00 WIB kesalahan input tersebut telah dikoreksi sesuai dengan hasil scan C1 yang asli. Terlihat, pasangan Prabowo-Sandi mendapatkan 130 suara, sementara pasangan Jokowi-KH Ma’ruf mendapat 53 suara.

Sebelumnya, Komisioner KPU Wahyu Setiawan menegaskan bahwa kesalahan entri data C1 di Sistem Perhitungan (Situng) terjadi karena human error. Menurut Wahyu, kesalahan penginputan data tak hanya terjadi pada paslon 02 saja, tapi juga pada paslon 01.

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

“Duit Ostrali”

Meminta Maaf Kepada Generasi Yang Hilang

Tanggal 13 Febuari 2008 berlangsung peristiwa penting, di Australia. Melalui pidato Perdana Menteri Kevin Michael Rudd, di hadapan sidang Parlemen, pemerintah Australia secara secara resmi meminta maaf.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Saldo Rekening Anda Tiba-Tiba Berkurang/Bertambah? Begini Penjelasan Bank Mandiri

Sejak pagi tadi, Sabtu (20/7) beberapa nasabah Bank Mandiri Tbk (BMRI) mengeluhkan saldo di rekeningnya tiba-tiba berubah. Ada yang saldonya berkurang bahkan jadi nol, ada juga yang tiba-tiba bertambah.

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.