Seragam, Semua Lembaga Survei Kaitkan Melesetnya QC di Bengkulu dengan MoE, Berikut Penjelasannya

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Hasil hitung dari pindai atau scan form C1 yang diinput di sistem perhitungan suara (Situng) Pemilu milik Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk Provinsi Bengkulu sudah selesai 100 persen pada Jumat (26/4) kemarin.

Pada hasil akhir di Situng KPU yang dapat diakses publik secara transparan itu, Prabowo-Sandiaga mendapat dukungan 585.521 suara (50.13%), sementara Jokowi-KH Ma’ruf Amin kalah tipis dengan jumlah 582.564 suara (49,87%).

Kemenangan pasangan yang diusung Partai Gerindra, PKS, PAN, Demokrat, dan Berkarya di Bengkulu yang ditampilkan di situng real count (RC) KPU ini, berbeda dengan hasil quick count (QC) atau hitung cepat beberapa lembaga survei pasca pencobolosan.

Beberapa lembaga survei yang mengestimasi kemenangan Jokowi-KH Ma’ruf Amin di Bengkulu lewat hasil quick count (QC) pasca pencoblosan pada Rabu (17/4) yang lalu adalah Poltracking, Indo Barometer, Indikator, dan LSI Denny JA.

Penjelasan Lembaga Survei Soal Beda Hasil Quick Count dengan Real Count C1 KPU di Bengkulu

Hasil real count scan C1 Pilpres 2019 KPU untuk provinsi Bengkulu yang telah mencapai 100%.

Indikator, lembaga survei ini mengestimasi Jokowi-KH Ma’ruf akan unggul di Provinsi Bengkulu lewat QC-nya dengan 52,61 persen, sementara Prabowo-Sandiaga di 47,39 persen.

Direktur Eksekutif Indikator, Burhanuddin Muhtadi menjelaskan bahwa dengan melihat Margin of Error (MoE) QC yang dipublikasikan lembaganya pasca pencoblosan kejadian berbedanya QC dan RC ini bisa dipahami.

“Media seharusnya memberitakan secara lengkap. @indikatorcoid melaporkan margin of error per provinsi. Di Bengkulu misalnya, karena sampel sedikit, MoE +- 7,32%. Dengan prediksi 01 sekitar 52% vs 47% buat 02, jelas kami sebut di situ bahwa selisih antara keduanya tidak signifikan,” tulis Burhan lewat akun twitternya @BurhanMuhtadi, Jumat (26/4).

Poltracking Institute, tidak berbeda dengan Indikator, lembaga ini juga meleset hasil QC-nya yang mengestimasi Jokowi-KH Ma’ruf akan menang di Bengkulu dengan 58,78 persen, sementara Prabowo-Sandiaga hanya di 41,22 persen.

Poltracking juga menyampaikan bahwa perbedaan hasil RC dengan QC itu sangat mungkin terjadi dan sudah sesuai dengan estimasi dari QC yang dilakukan dengan adanya MoE yang besar di Bengkulu.

“Quick count nasional ketika ditelusuri ke provinsi sudah beda margin of error nya. terutama untuk provinsi-provinsi (dengan) populasi kecil. Jumlah TPS bengkulu 0.76% dari jumlah TPS secara nasional, dengan MoE 9.65%. QC nasional, MoE 1 % sila diuji dengan RC KPU. Thanks tweps cc @hantayuda,” tulis Analis Politik Poltracking Institute, Agung Baskoro di akun twitternya @AgungBaskoro, Jumat (26/4).

Indo Barometer, lembaga ini juga mengestimasi Jokowi-KH Ma’ruf menang dengan mengumpulkan dukungan tipis sebesar 51,40 persen dan Prabowo-Sandiaga kalah dengan hanya mampu mendulang 48,60 persen suara. Faktanya kemudian, hasil QC tersebut berbeda dari hasil RC scan C1 KPU.

Peneliti Indo Barometer, Tomo menjelaskan, lembaganya hanya menggunakan 9 sampel TPS di Bengkulu, sehingga angka MoE- nya melebar. Namun, ia memastikan, untuk total suara nasional, tidak akan berbeda jauh dari hasil quick count Indo Barometer.

“Sampel kami di Bengkulu hanya 9 TPS jadi makin sedikit sampelnya, margin of error makin besar. Namun secara nasional margin of error tetap 1 persen. Lagi pula perbedaan kami antara suara Jokowi dan Prabowo tipis,” jelas Tomo.

Hasil real count scan C1 Pilpres 2019 KPU untuk provinsi Bengkulu yang telah mencapai 100%, [er Kota/Kabupaten berdasarkan persentase kemenangan paslon.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Islam Simbolik dan Islam Substantif: Problema Nilai Islamisitas dalam Politik Indonesia

Bagi saya, Habib Rizieq Shihab masih kurang radikal karena ia tidak memiliki ide original tentang negara nomokrasi Islam, yang menurut Thahir Azhary (1995) sebagai negara ideal atau negara siyasah diniyah dalam konsepsi Ibnu Khaldun (1849). Pengetahuannya tentang Kartosoewirjo yang pernah mendirikan Negara Islam Indonesia di Jawa Barat tahun 1949 juga sangat minim sehingga jika dipetakan, ia hanyalah tokoh pinggiran dalam proses revolusi Islam yang kini sedang berproses di Indonesia.

Penggratisan Suramadu: Memperdalam Kekeliruan Kebijakan Pemerintah

"Kebijakan ini dibangun di atas paradigma benua, bertentangan dengan paradigma kepulauan. Dalam paradigma benua, kapal bukan infrastruktur, tapi jalan dan jembatan. Kapal disamakan dengan truk dan bis," Prof Danie Rosyid.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER