Kisah Ratna Sarumpaet dan Satu Babak Drama Pilpres 2019

Oleh: Denny JA

SERUJI.CO.ID – Jika kasus penganiayaan fisik atas Ratna Sarumpaet benar, ini akan memberikan efek elektoral negatif kepada Jokowi. Tapi jika kasus penganiayan Ratna ternyata hanya kebohongan publik, ini akan memberikan efek elektoral negatif kepada Prabowo. Efek itu akan segera terasa di segmen pemilih kaum terpelajar.

Itulah reaksi cepat saya selaku peneliti opini publik. Karena tradisi yang panjang, saya terbentuk tak hanya melihat benar atau tidaknya sebuah peristiwa. Ada impulse otomatis yang membuat saya mengimajinasikan efek elektoralnya.

-000-

Sejak semalam, lama saya tercenung oleh kasus Ratna Sarumpaet. Saya sudah melihat kejanggalan walau simpati saya ada pada Ratna yang menjadi korban.

Malam itu selesai sudah meme saya buat tentang Ratna, dan siap saya publikasi. Walau sering berbeda soal isu politik, saya ingin membela Ratna Sarumpaet jika benar ia dianiaya hanya karena sikap politiknya.

Berita online begitu gencar soal pemukulan Ratna oleh orang tak dikenal. Kubu politik sebelah sana, termasuk Prabowo, Amien Rais, Fadli Zon sudah menyatakan sikap simpati dan protes. Bahkan banyak pula pendukung kubu Jokowi tak bisa menerima jika Ratna dianiaya.

Saya pandang sekali lagi meme saya untuk Ratna. Tapi ada dua kejanggalan di sana. Saya tunda dulu niat saya mengirimkannya ke ke publik.

Kejanggalan pertama, soal sikap Ratna. Dalam kasus penganiayaan itu, kok Ratna tak seperti yang saya kenal.

Yang saya kenal, Ratna seorang wanita besi, the Iron Lady. Ia tak bisa dibuat bisu jika ia merasa ada yang tak adil. Tak peduli, siapapun ia terjang.

Tanya saya dalam hati, kok kali ini Ratna tampil beda. Padahal Ia tak hanya melihat ketidak adilan. Ia sendiri dianiaya secara fisik. Mengapa aum singanya tak keluar. Ia malah dikesankan trauma, diam, takut.

Separah itu kah efek psikologis kasus penganiayaan ini? Sehinggq karakter Ratnapun berubah?

Kejanggalan kedua ada pada foto wajahnya yang bonyok. Kok kekerasan bisa membuat bonyok yang sangat simetris di mata kanan dan kiri? Saya pandang lagi kedua matanya. Lembamnya sungguh simetris, mirip antara kanan dan kiri.

Apakah ini sebuah kebetulan yang sangat?

-000-

Besok paginya, sayapun mengeksplor. Sebagai peniliti dan aktivis, saya kontak kanan dan kiri.

Hari ini sejak jam 6.00 pagi saya mendapatkan info yang sangat berbeda. Sayapun dikirim hasil investigasi polisi lengkap dengan tak hanya data CCTV, transfer bank, dan hasil alat detektor yang bisa menyelidiki ketika kejadian 21 Sept itu, sesungguhnya Ratna ada dimana.

Data HP menunjukkan tanggal 21 Sept yang dikabarkan Ratna di Bandung, sebenarnya ia ada di Jakarta bahkan sampai hari berikutnya. Tak ada pula seminar internasional yang melibatkan orang asing di Bandung saat itu, seperti yang beredar.

Munculah narasi yang berbeda. Tak ada kasus pemukulan atas Ratna Sarumpaet. Wajah bonyok itu hanya efek operasi kecantikan belaka. Namun foto Ratna yang bonyok itu keburu viral.

Dalam suasana persaingan pilpres, kisah wajah bonyok karena operasi kecantikan pun berubah. Ia menjadi bonyok karena dikeroyok orang tak dikenal. Ratna Sarumpaet sendiri ketika tulisan ini dibuat belum bersuara.

-000-

Akhirnya saya mengubah meme saya untuk Ratna Sarumpaet. Saya buat lebih seimbang. Jika Ratna dianiaya, saya ingin mengutuk penganiayaan. Namun jika kisah penganiayaan oleh orang tak dikenal ternyata hanya kebohongan publik, saya pun mengutuknya.

Saya beri teks meme itu: “Theater Dalam Piplres 2019: Dan kita termasuk orang yang tak menyukai kekerasan ataupun kebohongan publik.”

Yang mana yang benar dari dua narasi itu? Kini kasus Ratna sedang ditangani polisi

-000-

Apa pembelajaran penting kasus Ratna? Tak hanya orang awam, pemimpin politik kita terlalu cepat berprasangka. Tanpa cek dan recek yang memadai, langsung membuat pernyataan.

Apa jadinya jika kita berkuasa nanti, jika karakter kita terlalu cepat merespon tanpa melakukan cek dan recheck yang memadai?

Jika nanti terbukti kasus Ratna itu hanya operasi kecantikan belaka, sama sekali tak ada kasus pemukulan, tidakkah semua kita menjadi malu? Atau kita semua tertawa memikirkan alangkah lucunya kita bisa dikecoh dan dipermainkan, dengan mudahnya?

Namun jika ternyata Ratna mengalami kekerasan, hati kita untuk Ratna dan semua pihak yang membelanya.

Pilpres 2019 akan juga dikenang karena drama satu babak Ratna Sarumpaet ini.

Oktober 2018

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

NKRI Bersyariah atau Ruang Publik Yang Manusiawi

Pertanyaannya mengapa hasil Islamicity Index berdasarkan arahan kitab suci Alquran hasilnya tak banyak beda dengan World Happiness Index. Pada dasarnya nilai terbaik dari agama Islam, sebagaimana agama lain, jika diuniversalkan, itu sama dengan aneka nilai manusiawi yang dirumuskan oleh peradaban mutakhir. Nilai yang Islami itu ternyata juga nilai yang manusiawi. Itulah ruang publik yang universal yang bisa dinikmati semua manusia, apapun agama dan keyakinannya.

Sambut Konferwil AMSI Jatim, Begini Pesan Kapolda Jawa Timur

"Saya terima kasih teman-teman dari AMSI, mudah-mudahan bisa mengawal suplai berita kepada masyarakat dalam koridor jurnalistik yang tetap menjaga objektifitas. Saya senang sekali bisa audiensi dan bersilaturahmi," kata Irjen Fadil di Mapolda Jatim

Hak Asuh Anak Dalam Perceraian

Retaknya perkawinan yang berujung perceraian sering kali mengakibatkan konflik perebutan hak asuh anak. Dalam artikel kali ini, Ruang Hukum akan menjelaskan tentang hak asuh anak sesuai perundangn yang berlaku dan prosesnya di Pengadilan jika terjadi perselisihan perebutan hak asuh anak. Selamat membaca.....

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

TERPOPULER