Pidato Kebangsaan, Prabowo Singgung Barang Impor yang Banjiri Indonesia

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Calon Presiden Prabowo Subianto mengeluhkan banyaknya barang impor yang sangat merugikan masyarakat dan pelaku pasar. Barang-barang impor justru masuk ketika petani mulai panen.

Hal itu disampaikan Prabowo dalam pidato kebangsaan ‘Indonesia Menang’ di Plenary Hall, Jakarta Convention Center, Senayan, Jakarta, Senin (14/1) malam.

Ketua Umum Partai Gerindra itu menceritakan kunjungannya ke beberapa daerah. Ia mengaku menemukan petani-petani yang bersedih karena ada banjir impor saat mereka panen.

“Saya juga baru datang dari Klaten, di situ petani-petani beras bersedih, karena saat mereka panen, beberapa bulan yang lalu malah banjir beras dari luar negeri!” kata Prabowo dalam pidatonya.

Baca juga: Prabowo Buka Pidato ‘Indonesia Menang’ dengan Sajak Pejuang

Bukan hanya petani beras, Prabowo menyebut petani tebu juga sedih. Kesedihan itu, kata Prabowo, lagi-lagi karena impor pada musim panen.

“Saya juga baru-baru ini dari Jatim, di sana banyak petani tebu yang bersedih, karena saat mereka panen, malah banjir gula dari luar negeri,” ujarnya.

Selain banjirnya barang impor, menurutnya, saat ini kaum ibu rumah tangga juga banyak mengeluhkan naiknya harga bahan kebutuhan pokok. Kenaikan harga yang terjadi tidak sebanding dengan impor yang dilakukan.

“Sementara itu, banyak emak-emak kita di mana-mana mengeluh harga-harga sudah tidak terkendali dan tidak terjangkau. Harga telur, harga daging, harga beras sudah sangat berat dirasakan oleh rakyat kita,” ujarnya.

Baca juga: Prabowo Akan Sampaikan Pidato Kebangsaan ‘Indonesia Menang’ Malam Ini

Prabowo pun mengaku heran bagaimana di Indonesia harga gula bisa tiga kali lebih mahal dibandingkan dengan harga pasaran di luar negeri.

“Bagaimana bisa di republik ini harga gula tiga kali lebih mahal daripada harga dunia!” katanya.

Kondisi ini yang membuat dirinya berpikir apakah pemerintah tidak bergerak dan berupaya untuk melindungi rakyatnya.

“Kita impor semua bahan bahan pangan yang mampu diproduksi oleh rakyat kita sendiri. Saudara-saudara, kadang-kadang kita heran apakah ada pemerintah yang seperti sekarang seolah-olah membiarkan rakyatnya sendiri tidak dibela. Saudara-saudara sekalian, inikah negara yang kita cita-citakan dan diperjuangkan oleh para pendiri bangsa kita?” ucap Prabowo. (SU05)

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.