Soal Sandinomics: Sandi disebut “Good Capitalist”?

Oleh: Prof Sri Edi Swasono menanggapi tulisan Dr. Syahganda Naingolan soal Sandinomics


SERUJI.CO.ID – Moga-moga mas Prabowo, menang atau kalah, bisa mengingatkan mas Sandi bahwa Konstitusi kita adalah sosialitik. Tidak ada itu “good capitalist“. Good capitalist apapun dan bagaimanapun tidak akan memandang keadilan sosial dan kesejahteraan rakyat sebagai “hak sosial rakyat”, melainkan sebagai sekedar sebagai “altruisme-filantropi“.

Ekonomi Pancasila tidak mengenal “free-market” (market sovereignty) berikut “free-competition” sebagai mekanisme bawaannya. Tidaklah ada itu (dalam ekonomi Pancasila, red) “market sovereignty” atau “daulat pasar” di dalam paham konstitusional Indonesia.

Baca juga: Meneropong Sandinomics dan Tantangannya

Dalam Ekonomi Pancasila, pasarlah yang harus friendly kepada rakyat dan friendly kepada Negara. Karena dalam Ekonomi Pancasila yang berlaku adala “people sovereignty” alias “daulat rakyat”. Pasar mengabdi kepada kepentingan rakyat.

Mas Prabowo harus selalu mengingatkan Sandi yang “good capitslist” itu (yang bukan rent seeker ganas yang ribawi), bahwa doktrin nasional kita adalah “Tahta untuk Rakyat”. Sayang semangat liberalisme telah mengameden/merusak Pasal 1 ayat 2 UUD45 asli.

Posisi rakyat dalam perekonomian Indonesia adalah sentral-substansial, posisi kaum pemodal (the market forces) adalah menjadi penjangga kewajiban to be friendly kepada rakyat dan negara, bukan kepada pemodal (saya jelaskan di buku teks saya: the markets are actually the global financial tycoons).

Tentu tidak sulit bagi Sandi mengikuti acuan “sosialistik”-nya Prabowo, karena dasarnya mas Sandi toh cinta rakyat. Selamat berjuang ya mas Prabowo dan mas Sandi. (Hrn)

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Selesai ?

Nasionalisme Kita: Rizal Ramli, Tak berkompromi Dengan Urusan Harga Diri Bangsa

Saat ini Rizal mempersoalkan isu Freeport, kenapa kita beli? kan itu punya kita sendiri setelah berakhir kontrak dua tahun lagi? Lalu orang-orang yang tidak suka pikiran Rizal atau merasa professor pintar atau merasa Rizal oposisi yang iri sama Jokowi, mengolok-olok Rizal sebagai goblok atau pengkhianat atau iri dan dengki atau tidak faham, dan lain sebagainya.

Lompatan Kinerja Helmy Yahya

Yang harus dikelola Helmy bukan hanya peralatan yang jadul, namun juga anggaran yang sangat minim. Dengan jumlah karyawan terbatas, TVRI masih harus mengelola pemancar yang berlokasi di seluruh Nusantara, bahkan di pelosok negeri yang tidak marketable seperti di Pulau Miangas atau Rote.

Fahira ke Haters Anies: Jangan Sering Gol Bunuh Diri Nanti Kehabisan Energi

Bedakan wilayah Bekasi, Tangerang dan DKI saja tidak mampu. Siapa pengelola Kawasan GBK dan Jembatan Utan Kemayoran saja tidak paham. Bagaimana mau mau kritik apalagi menyerang.

Sering Kesemutan di Tangan Maupun Kaki Sejak Usia Muda, Apakah Sebabnya?

Kesemutan yang saya derita mudah timbul, semisal saat mengendarai sepeda motor, tangan saya memegang stang meskipun tidak erat dalam waktu 10 menit kedua tangan saya merasa kesemutan bercampur kebas, dan akan normal kembali apabila saya lepas.

Dinilai Lembek ke China Soal Natuna, PA 212 Minta Presiden Jokowi Pecat Prabowo

Menurut PA 212, langkah yang diambil Prabowo sangat kontras dengan sikap Presiden Jokowi yang tidak mau berkompromi dengan China yang telah melakukan pelanggaran batas wilayah di perairan Natuna.

Inilah Kekayaan Bupati Sidoarjo Saiful Ilah Yang Kena OTT KPK

Jumlah harta Saiful ini melonjak hampir empat kali lipat dibanding saat awal ia menjabat Wakil Bupati Sidoarjo periode 2005-2010, yang berdasarkan LHKPN tertanggal 28 April 2006 bernilai total Rp17.349.095.000.

Flash: Bupati Sidoarjo Kena OTT KPK Terkait Dugaan Pengadaan Barang dan Jasa

OTT KPK ini, adalah juga yang pertama kali sejak revisi UU KPK diundangkan menjadi UU Nomor 19 Tahun 2019 atas perubahan kedua atas UU Nomor 30 Tahun 2002.

Utang RI Meroket Rp4.778 Triliun, Sri Mulyani: Kita Masih Lebih Hati-hati Dibanding Malaysia

Bahkan, jika dibanding negara tetangga seperti Malaysia, Singapura dan Filipina, jelas Sri Mulyani, pengendalian utang Indonesia jauh lebih hati-hati.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close