Soal Sandinomics: Sandi disebut “Good Capitalist”?

Oleh: Prof Sri Edi Swasono menanggapi tulisan Dr. Syahganda Naingolan soal Sandinomics

SERUJI.CO.ID – Moga-moga mas Prabowo, menang atau kalah, bisa mengingatkan mas Sandi bahwa Konstitusi kita adalah sosialitik. Tidak ada itu “good capitalist“. Good capitalist apapun dan bagaimanapun tidak akan memandang keadilan sosial dan kesejahteraan rakyat sebagai “hak sosial rakyat”, melainkan sebagai sekedar sebagai “altruisme-filantropi“.

Ekonomi Pancasila tidak mengenal “free-market” (market sovereignty) berikut “free-competition” sebagai mekanisme bawaannya. Tidaklah ada itu (dalam ekonomi Pancasila, red) “market sovereignty” atau “daulat pasar” di dalam paham konstitusional Indonesia.

Baca juga: Meneropong Sandinomics dan Tantangannya

Dalam Ekonomi Pancasila, pasarlah yang harus friendly kepada rakyat dan friendly kepada Negara. Karena dalam Ekonomi Pancasila yang berlaku adala “people sovereignty” alias “daulat rakyat”. Pasar mengabdi kepada kepentingan rakyat.

Mas Prabowo harus selalu mengingatkan Sandi yang “good capitslist” itu (yang bukan rent seeker ganas yang ribawi), bahwa doktrin nasional kita adalah “Tahta untuk Rakyat”. Sayang semangat liberalisme telah mengameden/merusak Pasal 1 ayat 2 UUD45 asli.

Posisi rakyat dalam perekonomian Indonesia adalah sentral-substansial, posisi kaum pemodal (the market forces) adalah menjadi penjangga kewajiban to be friendly kepada rakyat dan negara, bukan kepada pemodal (saya jelaskan di buku teks saya: the markets are actually the global financial tycoons).

Tentu tidak sulit bagi Sandi mengikuti acuan “sosialistik”-nya Prabowo, karena dasarnya mas Sandi toh cinta rakyat. Selamat berjuang ya mas Prabowo dan mas Sandi. (Hrn)

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER