Tidak Hadir di Reuni 212, Begini Alasan Ustadz Abdul Somad

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Reuni 212 yang berlangsung di kawasan Monumen Nasional (Monas), Jakarta pada Ahad (2/12) lalu, diperkirakan dihadiri belasan juta umat Islam yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Acara yang merupakan kegiatan silturahim para alumni peserta Aksi Bela Islam 212 pada 2 Desember 2016, 2 tahun silam, juga dihadiri para ulama kondang tanah air, dan tokoh-tokoh nasional, seperti capres nomor urut 02, Prabowo Subianto, dan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Namun, diantara sekian ulama dan tokoh tersebut, tidak tampak dai kondang yang memiliki puluhan jutaan jamaah di dalam dan luar negeri, ustadz Abdul Somad.

Alasan ketidakhadiran ulama asal Riau ini baru terungkap saat wawancara dengan Pemimpin Redaksi tvOne Karni Ilyas, yang diunggah ke akun Youtube tvOne pada Sabtu (7/12) kemarin.


Baca juga: Tak Ada Pelanggaran, Bawaslu Nilai Reuni 212 Bersih dari Kampanye

Pantaun SERUJI hari ini, Sabtu (8/12), disesi wawancara yang dilangsungkan di Kantor Pusat tvOne di kawasan Pulo Gadung, pada menit ke 8.10, Karni Ilyas menanyakan kenapa ustadz yang akrab disapa UAS tersebut tidak hadir di Reuni 212.

“212 yang pertama saya tidak hadir karena jadwal pengajian. 212 yang kemarin tidak hadir juga karena ada jadwal pengajian. Maka dua kali tidak datang karena jadwal pengajian,” kata ustadz.

Dijelaskan ustadz Somad, alasan ketidakhadirannya karena ia tak terpikirkan akan ada kegiatan pertemuan, akan ada Reuni 212, karena banyaknya jadwal yang ia telah tulis di bukunya.

BACA JUGA:  Dahnil Anzar: Esensi Dari Kebangsaan Harus Menggembirakan

Baca juga: Himbau Semua Pihak Hormati Reuni 212, MUI: Kebebasan Bereskpresi Dijamin Undang-Undang

“‘Kenapa ustadz tidak setting?’ Saya tidak terpikir bahwa akan ada Reuni, bahwa akan ada pertemuan. Jadi, saya selalu membuat jadwal itu, siapa yang mengundang ya saya tulis saja. Saya tidak tahu tanggalnya bahwa itu momen Maulid Nabi, bahwa itu ada tanggal 2 bulan 12, ‘hai Abdul Somad tanggal 2 bulan 12 itu Reuni 212 lo’,” jelas ustadz Somad.

Menurut ustadz Somad, ada hikmah dibalik ketidakhadiran dirinya di acara Reuni 212 yang berlangsung aman damai tersebut.

“Jadi, dan ini sebenarnya hikmah yang saya tangkap di balik ini, di sana tidak ada ustadz Arifin Ilham, di sana tidak ada Aa Gym, di sana tidak ada Ustadz Somad, di sana tidak ada Almukarrom Habib Rizieq Shihab. Kenapa umat ini berkumpul? Umat berkumpul memperlihatkan cintanya, siarnya tanpa ada ustadz, tanpa ada siapapun, tidak ada kepentingan,” tuturnya.

Baca juga: Yakin Bisa Menangkan Pilpres 2019, ACTA Deklarasi Prabowo-Ustadz Somad

Ustadz Somad menganggap Reuni 212 yang telah berlangsung dengan demikian damai dan tertib telah menepis anggapan-anggapan negatif terhadap umat Islam

“Dan semuanya berjalan dengan damai aman tentram, membungkam mulut yang berkata ‘Kalau berkumpul ramai akan mengamuk, kalau berkumpul ramai akan menghancurkan, kalau ramai akan menjadi radikal‘, mana?” tukas usatdz yang sempat didukung untuk menjadi cawapres mendampingi Prabowo Subianto ini.

(ARif R)

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Diabetes Mellitus: Apa Kaki Ibu Harus Diamputasi Dokter?

Diabetes Mellitus adalah penyebab utama kedua tindakan amputasi setelah kecelakaan.

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Enam Pilar Kemerdekaan Ekonomi Bangsa

Walaupun telah merdeka secara politik sejak tahun 1945, akan tetapi RI masih terus tergantung produk perusahaan-perusahaan asing hingga saat ini. Mulai dari bangun pagi ke bangun pagi berikutnya kita menggunakan dan mengkonsumsi produk-produk perusahaan asing.

Terpilih Sebagai Ketua Kadin Surabaya, Ali Affandi: Tantangan ke Depan Sangat Komplek

Menurut putra pertama Ketua Kadin Jatim La Nyalla Mattaliti ini, tantangan Surabaya kedepan sangat komplek. Terlebih JP Morgan mengatakan bahwa pada tahun 2020 akan terjadi krisis global. Untuk itu, katanya, Surabaya harus menguatkan diri dan membentengi para pengusaha agar tetap berdaya dan berjaya.

Tegaskan NasDem Tidak Minta-Minta Jatah Menteri, Paloh: Jika Diperlukan Boleh

"Kami tidak pernah minta-minta menteri, tergantung presiden saja; diperlukan NasBem boleh, tidak diperlukan juga tidak apa-apa," kata Paloh

Tidak Terbukti Ada Penggelembungan Suara Pileg 2019, MK Tolak Permohonan PKS

Dalam pertimbangan hukum yang dibacakan oleh Hakim Konstitusi Wahiduddin Adams, Mahkamah menyatakan dalil pemohon terkait tuduhan pengurangan suara bagi PKS dan penambahan suara bagi Partai Bulan Bintang (PBB) tidak benar.

Kongres V PDIP: Dihadapan Pimpinan Parpol, Mega Isyaratkan Puan Harus Jadi Ketua DPR RI

Mega mengisyaratkan kursi Ketua DPR RI akan diduduki oleh putrinya yang kini menjabat Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani.

Soal Impor Rektor, KSP: Yang Dimaksud Adalah Berkualifikasi Internasional Bukan Harus Asing

Deputi II Kantor Staf Presiden (KSP) Yanuar Nugroho menjelaskan, wacana pemerintah tersebut sebenarnya berkaitan dengan kualifikasinya berskala internasional, bukan soal kewarganegaraannya.

Tidak Terbukti Ada Penggelembungan Suara Pileg 2019, MK Tolak Permohonan PKS

Dalam pertimbangan hukum yang dibacakan oleh Hakim Konstitusi Wahiduddin Adams, Mahkamah menyatakan dalil pemohon terkait tuduhan pengurangan suara bagi PKS dan penambahan suara bagi Partai Bulan Bintang (PBB) tidak benar.

Dewan Pers Ingatkan Media untuk Terus Kawal Janji Politik Yang Dilontarkan Pada Pemilu 2019

Menjelang Pemilu 2019 media sibuk membahas tentang persoalan pemilu, namun setelah pemilu media seakan-akan diam.

Nilai Tidak Etis Parpol Pengusung Prabowo Gabung Pemerintah, Begini Kata Pakar Hukum Tata Negara

Saat Pilpres 2019 saling rebut kekuasaan, lantas saat kalah bergabung ke yang menang. Tidak Etis. Kata pakar HKTN ini.

Terbukti Langgar Kode Etik Saat Pemilu 2019, DKPP Copot Ketua KPU Sumut

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Utara (Sumut), Yulhasni diberi peringatan keras dan dicopot dari jabatannya oleh Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) RI.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi