Tidak Hadir di Reuni 212, Begini Alasan Ustadz Abdul Somad

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Reuni 212 yang berlangsung di kawasan Monumen Nasional (Monas), Jakarta pada Ahad (2/12) lalu, diperkirakan dihadiri belasan juta umat Islam yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Acara yang merupakan kegiatan silturahim para alumni peserta Aksi Bela Islam 212 pada 2 Desember 2016, 2 tahun silam, juga dihadiri para ulama kondang tanah air, dan tokoh-tokoh nasional, seperti capres nomor urut 02, Prabowo Subianto, dan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Namun, diantara sekian ulama dan tokoh tersebut, tidak tampak dai kondang yang memiliki puluhan jutaan jamaah di dalam dan luar negeri, ustadz Abdul Somad.

Alasan ketidakhadiran ulama asal Riau ini baru terungkap saat wawancara dengan Pemimpin Redaksi tvOne Karni Ilyas, yang diunggah ke akun Youtube tvOne pada Sabtu (7/12) kemarin.

Baca juga: Tak Ada Pelanggaran, Bawaslu Nilai Reuni 212 Bersih dari Kampanye

Pantaun SERUJI hari ini, Sabtu (8/12), disesi wawancara yang dilangsungkan di Kantor Pusat tvOne di kawasan Pulo Gadung, pada menit ke 8.10, Karni Ilyas menanyakan kenapa ustadz yang akrab disapa UAS tersebut tidak hadir di Reuni 212.

“212 yang pertama saya tidak hadir karena jadwal pengajian. 212 yang kemarin tidak hadir juga karena ada jadwal pengajian. Maka dua kali tidak datang karena jadwal pengajian,” kata ustadz.

Dijelaskan ustadz Somad, alasan ketidakhadirannya karena ia tak terpikirkan akan ada kegiatan pertemuan, akan ada Reuni 212, karena banyaknya jadwal yang ia telah tulis di bukunya.

Baca juga: Himbau Semua Pihak Hormati Reuni 212, MUI: Kebebasan Bereskpresi Dijamin Undang-Undang

“‘Kenapa ustadz tidak setting?’ Saya tidak terpikir bahwa akan ada Reuni, bahwa akan ada pertemuan. Jadi, saya selalu membuat jadwal itu, siapa yang mengundang ya saya tulis saja. Saya tidak tahu tanggalnya bahwa itu momen Maulid Nabi, bahwa itu ada tanggal 2 bulan 12, ‘hai Abdul Somad tanggal 2 bulan 12 itu Reuni 212 lo’,” jelas ustadz Somad.

Menurut ustadz Somad, ada hikmah dibalik ketidakhadiran dirinya di acara Reuni 212 yang berlangsung aman damai tersebut.

“Jadi, dan ini sebenarnya hikmah yang saya tangkap di balik ini, di sana tidak ada ustadz Arifin Ilham, di sana tidak ada Aa Gym, di sana tidak ada Ustadz Somad, di sana tidak ada Almukarrom Habib Rizieq Shihab. Kenapa umat ini berkumpul? Umat berkumpul memperlihatkan cintanya, siarnya tanpa ada ustadz, tanpa ada siapapun, tidak ada kepentingan,” tuturnya.

Baca juga: Yakin Bisa Menangkan Pilpres 2019, ACTA Deklarasi Prabowo-Ustadz Somad

Ustadz Somad menganggap Reuni 212 yang telah berlangsung dengan demikian damai dan tertib telah menepis anggapan-anggapan negatif terhadap umat Islam

“Dan semuanya berjalan dengan damai aman tentram, membungkam mulut yang berkata ‘Kalau berkumpul ramai akan mengamuk, kalau berkumpul ramai akan menghancurkan, kalau ramai akan menjadi radikal‘, mana?” tukas usatdz yang sempat didukung untuk menjadi cawapres mendampingi Prabowo Subianto ini.

(ARif R)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

NKRI Bersyariah atau Ruang Publik Yang Manusiawi

Pertanyaannya mengapa hasil Islamicity Index berdasarkan arahan kitab suci Alquran hasilnya tak banyak beda dengan World Happiness Index. Pada dasarnya nilai terbaik dari agama Islam, sebagaimana agama lain, jika diuniversalkan, itu sama dengan aneka nilai manusiawi yang dirumuskan oleh peradaban mutakhir. Nilai yang Islami itu ternyata juga nilai yang manusiawi. Itulah ruang publik yang universal yang bisa dinikmati semua manusia, apapun agama dan keyakinannya.

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER