close

Waspada Prediabetes, Inilah Faktor Risikonya

SERUJI.CO.ID – Seperti diketahui bahwa diabetes merupakan faktor risiko utama penyakit ginjal. Data di Amerika Serikat menunjukkan bahwa sekitar 30% penderita diabetes melitus tipe 1 dan 10-40% penyandang diabetes tipe 2 akan mengalami gagal ginjal.

Diabetes dan hipertensi merupakan penyebab utama gagal ginjal yang menjalani hemodialisa atau cuci darah, termasuk di Indonesia

Diagnosis diabetes ditegakan atas pemeriksaan gula darah dan Hb A1C dengan kriteria tertentu yang disepakati oleh perkumpulan ahli diabetes atau WHO. Kalau kadar gula darah puasa anda lebih dari 126 mg/dl, atau kadar gula darah dua jam setelah makan, atau gula darah sewaktu lebih dari 200 mg, atau Hb A1C lebih dari 6,5% anda sudah dapat didiagnosis sebagai penyandang diabetes mellitus tipe 2.

Tapi, kalau kadar gula darah anda tinggi, lebih besar dari nilai yang dianggap normal, puasa antara 100-125 mg/dl, dua jam setelah makan antara 140 mg/dl dan kurang dari 200 mg/dl, misalnya 180 mg/dl, anda akan didiagnosis sebagai prediabetes.


Di Amerika Serikat diperkirakan ada sekitar 86 juta penduduknya adalah penyandang prediabetes ini. Di Indonesia, seiring dengan perubahan lingkungan, gaya hidup, dan jumlah penduduk yang kegemukan juga mulai tinggi, diperkirakan jumlah penyandang prediabetes ini mencapai dua kali lipat penderita diabetes tipe 2, atau lebih dari 20 juta orang.

Prediabates: Gula Darah Cukup Tinggi, Tapi Belum Kategori Penyandang Diabetes

Komplikasi Diabetes
Komplikasi Diabetes

Nah, sesuai dengan namanya, prediabetes, penyandangnya belum bisa masuk kategori diabetes, tapi kadar gula darahnya sudah tinggi. Bila mereka tidak melakukan perubahan gaya hidup, maka anda berada dalam jalur cepat menuju diabetes. Sebagian besar dalam 10 tahun akan menjadi penyandang diabetes. Artinya gula darahnya akan meningkat sesuai atau melebihi kriteria untuk diagnosis diabetes dapat ditegakkan.

Sayangnya sebagian besar penyandang prediabetes ini tidak menyadari bahwa mereka menderita penyakit ini. Sering diketahui secara kebetulan, misalnya waktu pemeriksaan medical check-up waktu melamar pekerjaan. Padahal kalau diketahui secara dini, seperti disinggung di atas kemungkinan penderitanya berlanjut menjadi diabetes dapat dicegah, diperkecil, dihindari.

Dan juga perlu diketahui bahwa, walaupun gula darahnya belum memenuhi kriteria untuk diabetes, penelitian menunjukkan bahwa penyandang prediabetes sudah mulai terancam bermacam komplikasi seperti penyakit ginjal, jantung, syaraf, mata dan sebagainya.

Artinya, proses menuju komplikasi itu sudah dimulai dan tidak harus menunggu menjadi diabetes dulu. Jadi, kalau gula darah puasa anda misalnya 115 mg/dl, belum memenuhi kriteria untuk dikatakan diabetes, anda kemudian merasa ok-ok, aman, tidak ada masalah. Padahal fakta sebaliknya, tercancam berbagai komplikasi.

Inilah Beberapa Faktor Risiko Prediabetes

Diabates pada anak
Ilustrasi.

Oleh sebab itu, mengetahui bahwa seseorang sudah menderita prediabetes secara dini sangat penting sekali. Tapi karena gejala, tanda penyakit ini tidak khas, atau sering diabaikan, maka mengetahui faktor risiko seseorang punya kemungkinan besar akan menderita prediabetes sangat penting.

Beberapa faktor risiko itu adalah;

  1. Usia di atas 45 tahun.
  2. Mempunyai riwayat keluarga dengan diabetes.
  3. Tanpa melihat usia, berapapun usia anda, tapi anda gemuk atau overweigt, BMI lebih dari 25.
  4. Anda termasuk etnis risiko tinggi. Kalau di Amerika Serikat, penduduk asli Amerika, keturunan Afrika, Asia dan kepulauan Pasifik. Untuk kita di Indonesia, sepengetahuan saya, belum ada data berdasarkan etnis ini.
  5. Mempunyai riwayat diabetes gestational, atau punya bayi waktu lahir dengan berat badan lebih dari 4,5 kg
  6. Mempunyai penyakit yang dikenal dengan sindroma metabolik, dengan karakterisik kadar kolesterol dan trigliserida tinggi, LDL (kolesterol jahat) tinggi, HDL ( kolesterol baik) rendah, obesitas, hipertensi, dan resistensi insulin.
  7. Mempunyai sindroma polikistik ovarium (kelainan pada wanita dengan gangguan periode menstruasi, pertumbuhan rambut tidak normal, dan kegemukan)
  8. Anda punya gaya hidup santai seperti banyak duduk, aktivitas fisik kurang, dan jarang atau tidak berolahraga

Nah, kalau anda mempunyai faktor risiko di atas, tidak harus semuanya, salah satu saja, maka sebaiknya anda konsultasi dan periksakan gula darah

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Puasa: Detoksifikasi Dalam Kehidupan Bergelimang Racun

Penelitian juga menunjukkan bahwa pada saat puasa kadar DDT didapatkan meningkat dalam feses, urin dan keringat mereka yang sedang berpuasa. Ini lah salah satu manfaat utama puasa dalam bidang kesehatan, detoksifikasi, purifikasi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Diskursus Jernih DAS Citarum

Melalui seminar ini, BPK ingin berperan memperbaiki sungai sepanjang 300 kilometer yang didapuk oleh Bank Dunia sebagai sungai terkotor di dunia tersebut.

Renungan Hari Tenang: Dari Indonesia Pusaka Hingga Tuhan Survei

Dan memang itulah tujuan tertinggi dari ritual pemilu. Kompetisi, adu gagasan, demonstrasi kepentingan, itu semua semacam gerak senam dan angkat beban dalam gymnasium.

BPN Tiba di MK, Petugas Tutup Jalan Abdul Moeis

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Aparat gabungan menutup Jalan Abdul Moeis,...

BPN Ajukan Gugatan Sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan calon...

Polisi Diminta Mengusut Kasus Pembakaran Mapolsek Tambelangan Hingga Tuntas

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa...

Jokowi Nyatakan Terbuka Untuk Bertemu Dengan Prabowo

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Presiden Jokowi menyatakan dirinya selalu terbuka...

Polisi dan TNI Tutup Jalan Menuju Kantor Kementerian dan MK

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Polisi dan TNI masih menutup sejumlah...

Delapan Kompi Gabungan TNI dan Polri Disiagakan di MK

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kepolisian menyiapkan delapan kompi pasukan untuk...

TERPOPULER

Viral: Video Prajurit TNI AD Cegah Polisi Keroyok Peserta Aksi 22 Mei

Diduga video tersebut terkait dengan peristiwa unjuk rasa 22 Mei yang berlangsung di Jakarta, namun tidak diketahui dimana lokasi video tersebut diambil.

BPN Undur ke MK, Pengamat: Dulu Mau Bawa 10 Truk Bukti, Satu Pun Tidak Muncul

"Dulu waktu menggugat hasil Pilpres 2014 juga dilakukan hari terakhir. Gembar-gembornya akan membawa 10 truk kontainer bukti kecurangan, ternyata satu truk pun tidak pernah muncul," kata Ari

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Berikut Nama-Nama Korban Meninggal Saat Terjadi Kerusuhan 21-22 Mei

“Kalau aksi damai berjalan dengan baik tapi ada pihak-pihak yang melakukan kerusuhan ini yang harus kita pantau," katanya.