Waspada Prediabetes, Inilah Faktor Risikonya

SERUJI.CO.ID – Seperti diketahui bahwa diabetes merupakan faktor risiko utama penyakit ginjal. Data di Amerika Serikat menunjukkan bahwa sekitar 30% penderita diabetes melitus tipe 1 dan 10-40% penyandang diabetes tipe 2 akan mengalami gagal ginjal.

Diabetes dan hipertensi merupakan penyebab utama gagal ginjal yang menjalani hemodialisa atau cuci darah, termasuk di Indonesia

Diagnosis diabetes ditegakan atas pemeriksaan gula darah dan Hb A1C dengan kriteria tertentu yang disepakati oleh perkumpulan ahli diabetes atau WHO. Kalau kadar gula darah puasa anda lebih dari 126 mg/dl, atau kadar gula darah dua jam setelah makan, atau gula darah sewaktu lebih dari 200 mg, atau Hb A1C lebih dari 6,5% anda sudah dapat didiagnosis sebagai penyandang diabetes mellitus tipe 2.

Tapi, kalau kadar gula darah anda tinggi, lebih besar dari nilai yang dianggap normal, puasa antara 100-125 mg/dl, dua jam setelah makan antara 140 mg/dl dan kurang dari 200 mg/dl, misalnya 180 mg/dl, anda akan didiagnosis sebagai prediabetes.

Di Amerika Serikat diperkirakan ada sekitar 86 juta penduduknya adalah penyandang prediabetes ini. Di Indonesia, seiring dengan perubahan lingkungan, gaya hidup, dan jumlah penduduk yang kegemukan juga mulai tinggi, diperkirakan jumlah penyandang prediabetes ini mencapai dua kali lipat penderita diabetes tipe 2, atau lebih dari 20 juta orang.

Prediabates: Gula Darah Cukup Tinggi, Tapi Belum Kategori Penyandang Diabetes

Komplikasi Diabetes
Komplikasi Diabetes

Nah, sesuai dengan namanya, prediabetes, penyandangnya belum bisa masuk kategori diabetes, tapi kadar gula darahnya sudah tinggi. Bila mereka tidak melakukan perubahan gaya hidup, maka anda berada dalam jalur cepat menuju diabetes. Sebagian besar dalam 10 tahun akan menjadi penyandang diabetes. Artinya gula darahnya akan meningkat sesuai atau melebihi kriteria untuk diagnosis diabetes dapat ditegakkan.

Sayangnya sebagian besar penyandang prediabetes ini tidak menyadari bahwa mereka menderita penyakit ini. Sering diketahui secara kebetulan, misalnya waktu pemeriksaan medical check-up waktu melamar pekerjaan. Padahal kalau diketahui secara dini, seperti disinggung di atas kemungkinan penderitanya berlanjut menjadi diabetes dapat dicegah, diperkecil, dihindari.

Dan juga perlu diketahui bahwa, walaupun gula darahnya belum memenuhi kriteria untuk diabetes, penelitian menunjukkan bahwa penyandang prediabetes sudah mulai terancam bermacam komplikasi seperti penyakit ginjal, jantung, syaraf, mata dan sebagainya.

Artinya, proses menuju komplikasi itu sudah dimulai dan tidak harus menunggu menjadi diabetes dulu. Jadi, kalau gula darah puasa anda misalnya 115 mg/dl, belum memenuhi kriteria untuk dikatakan diabetes, anda kemudian merasa ok-ok, aman, tidak ada masalah. Padahal fakta sebaliknya, tercancam berbagai komplikasi.

Inilah Beberapa Faktor Risiko Prediabetes

Diabates pada anak
Ilustrasi.

Oleh sebab itu, mengetahui bahwa seseorang sudah menderita prediabetes secara dini sangat penting sekali. Tapi karena gejala, tanda penyakit ini tidak khas, atau sering diabaikan, maka mengetahui faktor risiko seseorang punya kemungkinan besar akan menderita prediabetes sangat penting.

Beberapa faktor risiko itu adalah;

  1. Usia di atas 45 tahun.
  2. Mempunyai riwayat keluarga dengan diabetes.
  3. Tanpa melihat usia, berapapun usia anda, tapi anda gemuk atau overweigt, BMI lebih dari 25.
  4. Anda termasuk etnis risiko tinggi. Kalau di Amerika Serikat, penduduk asli Amerika, keturunan Afrika, Asia dan kepulauan Pasifik. Untuk kita di Indonesia, sepengetahuan saya, belum ada data berdasarkan etnis ini.
  5. Mempunyai riwayat diabetes gestational, atau punya bayi waktu lahir dengan berat badan lebih dari 4,5 kg
  6. Mempunyai penyakit yang dikenal dengan sindroma metabolik, dengan karakterisik kadar kolesterol dan trigliserida tinggi, LDL (kolesterol jahat) tinggi, HDL ( kolesterol baik) rendah, obesitas, hipertensi, dan resistensi insulin.
  7. Mempunyai sindroma polikistik ovarium (kelainan pada wanita dengan gangguan periode menstruasi, pertumbuhan rambut tidak normal, dan kegemukan)
  8. Anda punya gaya hidup santai seperti banyak duduk, aktivitas fisik kurang, dan jarang atau tidak berolahraga

Nah, kalau anda mempunyai faktor risiko di atas, tidak harus semuanya, salah satu saja, maka sebaiknya anda konsultasi dan periksakan gula darah

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER