Khofifah Optimis Raih Mayoritas Suara Perempuan Jatim

0
34
Khofifah Indar Parawansa
Khofifah Indar Parawansa. (Foto: Setya/SERUJI)

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Bakal calon gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa optimis mampu meraih mayoritas suara perempuan dalam Pemilihan Kepala Daerah Jatim 2018.

Khofifah melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat (12/1), mengatakan pengalaman sebagai Ketua PP Muslimat Nahdlatul Ulama (NU) yang merupakan organisasi perempuan terbesar di Indonesia dan basisnya sangat kuat di Jawa Timur menjadikannya mampu memahami berbagai permasalahan, kepentingan, keinginan, dan harapan kaum perempuan. Ditambah, dirinya juga pernah menjadi Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan di era Presiden KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur).

Saat menjabat sebagai Menteri Sosial pada Kabinet Kerja, ia pun terus bersinggungan dengan berbagai persoalan perempuan dan anak.

“Pengalaman ini yang menjadikan saya sangat sensitif gender. Bagi saya, perempuan adalah ibu bangsa, sehingga selayaknya kaum perempuan masuk dan berperan di semua lini kehidupan berbangsa dan bernegara,” kata Khofifah.

Khofifah menjelaskan, lebih dari 50 persen pemilih di Jawa Timur merupakan kaum perempuan. Dari data yang dirilis Komisi Pemilihan Umum (KPU) jumlah DPT di Jawa Timur 30.963.078 pemilih yang tersebar di 38 Kabupaten/Kota se-Jawa Timur. Adapun jumlah pemilih perempuan sebanyak kurang lebih 15,5 juta. Sejumlah program pembangunan properempuan, kata Khofifah, telah disiapkan olehnya dan juga Emil Dardak.

Program-program tersebut menjadi komitmen dirinya untuk penguatan peran dan posisi perempuan yang akhirnya tentu diharapkan mampu meraih dukungan suara perempuan.

Program tersebut antara lain menurunkan angka kematian ibu dan bayi, penguatan keterampilan, ekonomi dan bantuan modal usaha perempuan, dan lain sebagainya.

“Karena saya perempuan sekaligus ibu, maka secara konsisten saya akan berjuang untuk selalu mengakomodir kepentingan perempuan dan anak, agar hidup mereka makin sejahtera dan bahagia,” ujar Khofifah.

Khofifah maju sebagai bakal calon gubernur dalam Pilkada Jatim 2018. Khofifah menggandeng Bupati Trenggalek Emil Elestianto Dardak sebagai bakal calon wakil gubernur. Secara resmi keduanya telah mendaftar ke KPU Jawa Timur, Rabu (10/1).

Khofifah dan Emil maju dalam kontestasi politik lima tahunan tersebut dengan dukungan tujuh partai politik, yakni Partai Demokrat (13 kursi), Partai Golkar (11 kursi), Partai Amabat Nasional (tujuh kursi), PPP (lima kursi), NasDem (empat kursi), Hanura (dua kursi), dan Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI). (Ant/SU03)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Endun Abdul Haq

Persyaratan Administrasi Seluruh Cagub/Cawagub Jabar Belum Lengkap

BANDUNG, SERUJI.CO.ID - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Jawa Barat menyatakan berkas persyaratan administrasi seluruh pasangan bakal calon gubernur dan wakil gubernur Jawa Barat 2018-2023...
Sugeng Purwanto

Pasca-Penyitaan Jutaan PCC, Polres Sidoarjo Ajak Warga Antisipasi Peredaran Narkoba

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Pasca penggrebekan oleh Polres Sidoarjo, Rabu (17/1), di rumah kontrakan di Desa Sawocangkring, Wonoayu, Sidoarjo, yang diduga sebagai tempat penyimpanan jutaan...
mui

MUI Sayangkan MK Setarakan Agama dan Kepercayaan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyayangkan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menyetarakan agama dan aliran kepercayaan, sebagaimana tertuang dalam putusan MK untuk kolom agama...

Jiwa Gotong Royong yang Masih Tumbuh Subur

Tempo hari saya tercengang dengan megahnya sebuah masjid di desa Raji,  Demak, Jawa Tengah. Rupanya masjid yang belum selesai di bangun itu sudah menelan...

kebebasan berpikir

Kebebasan dalam Berpikir Hakikat bebas adalah merdeka dari segala hal yang mengikat. Berbicara tentang bebas, kita dapat belajar dari pengalaman komika kenamaan yaitu Ge Pamungkas...
_99517609_gepamungkas_joshuasuherman

Indonesia Darurat Keadilan

Indonesia Darurat Keadilan Salah satu penyebab gagalnya beberapa negara di Afrika di antaranya dalam masalah ketimpangan keadilan, sebut saja di Ethiopia, Zimbabwe dan negara-negara yang...