Karena Jaksa Belum Selesai Ketik Tuntutan, Sidang Ahok Ditunda

15
804
sidang ahok
Hakim Ketua Dwiarso Budi Santiarto (tengah) memimpin persidangan kasus dugaan penistaan agama dengan terdakwa Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok di PN Jakarta Utara.

JAKARTA – Persidangan ke-18 kasus penodaan agama Islam dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang sedianya berlangsung pagi ini, ditunda pelaksanaanya oleh Hakim. Penundaan ini disebabkan Jaksa Penuntut Umum belum selesai mengetik tuntutan yang mestinya dibacakan hari ini.

“Memang sedianya persidangan hari ini agendanya adalah pembacaan surat tuntutan dari kami selaku Penuntut Umum, kami sudah berusaha sedemikian rupa bahwa ternyata waktu satu minggu tidak cukup atau kurang cukup bagi kami untuk menyusun surat tuntutan,” kata Ketua Tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) Ali Mukartono dalam persidangan yang diadakan di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, hari ini, Selasa (11/4).

Ali mewakili tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) memohon penundaan persidangan kepada Hakim. “Kami memohon waktu untuk pembacaan surat tuntutan karena kami tidak bisa bacakan hari ini,” katanya.

Saat Ketua Majelis Hakim Dwiarsi Budi Santiarto mengkonfirmasi penyebab tidak selesainya surat tuntutan, JPU berasalan bahwa pengetikan surat yang menjadi kendala mereka.

“Orang segini banyak masa ketiknya tidak bisa dibagi-bagi?” tanya Hakim Dwiarso mendengar alasan JPU.

Atas permintaan JPU tersebut akhirnya Majelis Hakim memutuskan menunda pembacaan tuntutan pada 20 April 2017 mendatang.

“Karena JPU belum siap dalam membacakan tuntutannya, maka diputuskan sidang ini ditunda. Kalau pun bisa saat ini, kita tunda 5 jam pun tidak masalah yang penting selesai hari ini, tapi JPU siap tidak?,” kata hakim dalam sidang yang digelar di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan.

Hakim akhirnya menyepakati sidang digelar pada 20 April 2017 mendatang. Dengan catatan pleidoi atau nota pembelaan terdakwa terhadap tuntutan akan digelar lima hari kemudian yaitu 25 April 2017.

“Pleidoi harus dilaksanakan tanggal 25 April, jangan satu minggu. Karena ada sidang-sidang lain yang sudah dijadwalkan. Jangan sampai ada kesan menganakemaskan perkara ini,” tegas Hakim.

Sebelumnya Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal M Iriawan juga sudah melayangkan surat permintaan kepada Pengadilan Negeri Jakarta Utara dan Hakim untuk menunda sidang pembacaan tuntutan atas perkara penodaan agama Islam dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok selepas pelaksanaan hari pencoblosan Pilkada Jakarta 19 April 2017.

Permintaan Kapolda itu mengundang kritik banyak pihak karena dianggap Polisi sedang berusaha mengintervensi hukum. Sementara Jaksa Agung HM Prasetyo justru mendukung permintaan Kapolda Metro Jaya tersebut.

“Saya bisa menerima dan membenarkan apa yang diharapkan kepolisian supaya sidang itu bisa dijadwal ulang karena sudah mendekati masa-masa tenang untuk pelaksanaan pilkada putaran kedua,” kata Jaksa Agung HM Prasetyo di Jakarta, pada hari Jumat (7/4) lalu.

 

EDITOR: Harun S

loading...

15 KOMENTAR

  1. Waduuuhhhh….. Ngetik keputusan satu dua lembar aja, satu minggu nggak kelar…..
    JPU….. Sandiwaramu terlalu kentara.
    Menurut saya, persidangan tadi pagi kayak nya sudah di skenario sebelum persidangan dimulai. Hakim membentak Jaksa, itu merupakan bagian dari sandiwara yang tak bermutu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
menhub

Menhub: Cuaca Buruk Belum Mempengaruhi Sektor Penerbangan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan sektor penerbangan belum terpengaruh kondisi cuaca buruk seperti yang dialami sektor pelayaran, meskipun kewaspadaan tetap...
tewas

Karena Kecelakaan Mobil, Pilot Lion Air Dimakamkan di Madinah

SERANG, SERUJI.CO.ID - Pilot Lion Air Captain Bambang Sugiri yang meninggal karena kecelakaan mobil di Arab Saudi, Sabtu (21/7), akan dimakamkan di Madinah pada...
Tahanan kabur

Dua dari 31 Orang Napi Lapas Doyo Yang Kabur Telah Diamankan

SENTANI, SERUJI.CO.ID - Kapolres Jayapura AKBP Victor Mackbon mengatakan jumlah narapidana yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Narkotika Doyo Baru, Distrik Waibu, Kabupaten Jayapura,...

Untuk Asian Games, PSSI Miliki Dua Bus Baru

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) memiliki dua unit bus baru sebagai moda transportasi tim nasional sepak bola Indonesia menjelang bergulirnya...

Dirjen PAS: OTT di Sukamiskin Masalah Serius dan Tak Terduga

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Sri Puguh Budi Utami mengatakan kejadian Operasi Tangkap Tangan (OTT) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas)...