Cak Nun : Jakarta Sedang Panas, Jangan Pilih Pemimpin yang Mulutnya Bau Bensin

JOMBANG – Kondisi Jakarta sedang panas. Bahkan api sudah membara dimana-mana, maka jangan memilih pemimpin yang mulutnya bau bensin. Nanti kebakarannya akan semakin besar dan merata.  Penegasan metafora itu disampaikan Budayawan Emha Ainun Najib yang akrab dipanggil Cak Nun, dalam forum Majelis Maiyah Padhangmbulan, Minggu (12/2) menjelang Subuh tadi.

Pengajian rutin bulanan di Desa Menturo, Jombang itu dihadiri ribuan jamaah dari berbagai kota di Jawa Timur. “Pemimpin umat Islam harus belajar menggunakan bahasa yang baik, metafora, melingkar, agar mendidik masyarakat dengan kecerdasan logika. Bukan hanya verbal yang akhirnya melahirkan permusuhan,” tambah Cak Nun.

“Banyak sekali bisa kita gunakan istilah yang jelas, tetapi tanpa harus melahirkan permusuhan. Kalau saya pribadi sebenarnya begini. Ada 3 pilihan makanan, 2 pilihan sepoh (ibarat masakan kurang bumbu), sementara yang satu bakteri bahkan racun. Jadi jelaskan? Pilih yang mana?, “ tegas Cak Nun disambut riuh jamaah.

Pengamatan SERUJI, ribuan jamaah Padhangmbulan yang memasuki halaman Sentono Arum, area pengajian sejak sore, antusias mengikuti hingga pukul 03.00 WIB yang kemudian diakhiri dengan berdiri bersama, bershalawat, dan berdoa. Yang menarik, jamaah antre panjang untuk bersalaman dengan Cak Nun hingga 1 jam lebih. Acara seperti ini sudah berlangsung 24 tahun, dengan jamaah yang setiap lima tahun berganti generasi.

Sementara dalam kajian soal kepemimpinan dalam majelis semalam juga disampaikan pemikiran  Dr. A Fuad Effendy, guru utama Maiyah yang akrab dipanggil Cak Fuad.

“Rasulullah SAW tidak melarang kita menjadi pemimpin tapi melarang kita meminta jadi pemimpin. Hadistnya sahih dari Bukhari Muslim. Banyak hadis yang memperingatkan betapa beratnya tanggung jawab seorang pemimpin. Banyak pemimpin yang di dunia dihinakan dan di akhirat dicampakkan ke neraka,” jelas Cak Fuad.

Seorang muslim yang menjadi pemimpin punya kewajiban untuk menegakkan agama dalam arti menegakkan keadilan, kebaikan, dan kebenaran yang merupakan inti dari ajaran agama.

“Beberapa perilaku pemimpin yang disebut oleh Rasulullah sebagai penyebab mereka dihinakan dunia akhirat antara lain orientasi kekuasaan bukan pengabdian, memilih pejabat atas dasar nepotisme dan like-dislike, membohongi, menyulitkan dan menyusahkan rakyat, tebang pilih dalam penegakan hukum, “ tegas Cak Fuad. (Imam)

Foto : Hari/SERUJI.

12 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Islam Simbolik dan Islam Substantif: Problema Nilai Islamisitas dalam Politik Indonesia

Bagi saya, Habib Rizieq Shihab masih kurang radikal karena ia tidak memiliki ide original tentang negara nomokrasi Islam, yang menurut Thahir Azhary (1995) sebagai negara ideal atau negara siyasah diniyah dalam konsepsi Ibnu Khaldun (1849). Pengetahuannya tentang Kartosoewirjo yang pernah mendirikan Negara Islam Indonesia di Jawa Barat tahun 1949 juga sangat minim sehingga jika dipetakan, ia hanyalah tokoh pinggiran dalam proses revolusi Islam yang kini sedang berproses di Indonesia.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER