Pilkada DKI, antara Pemilih Rasional dan Emosional

Pilkada di DKI telah usai. Hasil quick count sudah didapat. Akan tetapi hasilnya tidak sesuai dengan apa yang diharapkan. Calon nomor 2 yang diharapkan terlempar di putaran pertama malah masuk ke putaran kedua. Adapun hasil perolehannya adalah perolehan 17,07 persen (paslon 1), 42,96 persen (paslon 2), dan 39,97 persen (paslon 3) (data Portal KPU tanggal 18 Februari 2017, pukul 18:45 WIB)

Apa yang terjadi? Kenapa Ahok mendapat perolehan suara diatas paslon yang lain?

Kasus penistaan agama yang dilakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama telah membangkitkan emosional umat Islam untuk bersatu melakukan perlawanan. Perlawanan ini bukan hanya untuk menuntut Basuki Tjahaja Purnama secara hukum akan tetapi berupaya untuk melakukan perlawanan dalam pilkada.

Sentimen agama dibangkitkan untuk mengembosi calon petahana. Semua komponen digerakkan agar warga Jakarta mengalihkan pilihannya kepada calon lain. Tujuannya bukan tidak agar calon petahana kalah dalam satu putaran.

Berdasarkan data portal resmi Provinsi DKI Jakarta, jumlah penduduk Jakarta, 83,3 persen adalah Islam. Artinya, semua suara umat Islam akan diberikan kepada calon nomor 1 dan nomor 3. Tapi kenyataannya hanya 57,04 persen (dengan asumsi semua Islam) yang memberikan suara kepada paslon nomor 1 dan 3. Sisanya 26,26 persen diberikan kepada paslon nomor 2.

Yang memberikan suaranya kepada paslon nomor 2 adalah mereka yang melepaskan ikatan emosionalnya dengan Islam. Mereka lebih mengedepankan rasional dalam menentukan pilihan. Mereka tidak melihat sesuatu yang menjanjikan di paslon 1 dan 3, mereka melihat paslon nomor 2 lebih rasional dan menjanjikan.

Dengan asumsi pemilih yang menjatuhkan pilihannya kepada Agus-Silvy dan Anies-Sandiaga adalah pemilih emosional, maka dipastikan pada putaran kedua, Anies-Sandiaga akan memenangkan pertarungan.

Tapi kenyataannya tidaklah semua pemilih Agus dan Anies adalah pemilih emosional. Mereka juga ada pemilih yang rasional dan bahkan ada juga swing vote. Mereka-mereka inilah yang harus diantisipasi oleh Anies dalam menghadapi putaran kedua nantinya.

Dalam menghadapi putaran kedua nanti, Anies-Sandiaga harus mengedepankan program-program yang lebih rasional, tidak muluk-muluk. Program yang lebih bisa diterima oleh warga Jakarta, agar warga bisa memberikan kepercayaannya kepada Anies Bawedan dan Sandiaga Uno.

Apakah Anies Bawedan dan Sandiaga Uno bisa memberikan program-program yang rasional? Mari kita tunggu dibabak kedua.

Penulis: Syamsul Arham adalah citizen journalist SERUJI

EDITOR: Rizky

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Pasca Kecelakaan Tulang Belakang, Kaki Sering Nyeri dan Perih, Apa Sebabnya?

Pada 16 tahun yang lalu saya pernah kecelakaan dan tiga ruas tulang belakang remuk. 3 bulan awal kaki kiri saya tidak bisa berjalan, 6 bulan berikutnya sudah bisa jalan walaupun tidak sekuat kaki kanan, sampai sekarang.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Mengenal Ide Pendirian Ruangguru.com, Berawal Dari Kesulitan Iman Usman dan Belva Devara

Inspirasi bisnis bisa datang darimana saja. Termasuk dari masalah yang kita hadapi sehari-hari.