Pilkada DKI, antara Pemilih Rasional dan Emosional

Pilkada di DKI telah usai. Hasil quick count sudah didapat. Akan tetapi hasilnya tidak sesuai dengan apa yang diharapkan. Calon nomor 2 yang diharapkan terlempar di putaran pertama malah masuk ke putaran kedua. Adapun hasil perolehannya adalah perolehan 17,07 persen (paslon 1), 42,96 persen (paslon 2), dan 39,97 persen (paslon 3) (data Portal KPU tanggal 18 Februari 2017, pukul 18:45 WIB)

Apa yang terjadi? Kenapa Ahok mendapat perolehan suara diatas paslon yang lain?

Kasus penistaan agama yang dilakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama telah membangkitkan emosional umat Islam untuk bersatu melakukan perlawanan. Perlawanan ini bukan hanya untuk menuntut Basuki Tjahaja Purnama secara hukum akan tetapi berupaya untuk melakukan perlawanan dalam pilkada.

Sentimen agama dibangkitkan untuk mengembosi calon petahana. Semua komponen digerakkan agar warga Jakarta mengalihkan pilihannya kepada calon lain. Tujuannya bukan tidak agar calon petahana kalah dalam satu putaran.

Berdasarkan data portal resmi Provinsi DKI Jakarta, jumlah penduduk Jakarta, 83,3 persen adalah Islam. Artinya, semua suara umat Islam akan diberikan kepada calon nomor 1 dan nomor 3. Tapi kenyataannya hanya 57,04 persen (dengan asumsi semua Islam) yang memberikan suara kepada paslon nomor 1 dan 3. Sisanya 26,26 persen diberikan kepada paslon nomor 2.

Yang memberikan suaranya kepada paslon nomor 2 adalah mereka yang melepaskan ikatan emosionalnya dengan Islam. Mereka lebih mengedepankan rasional dalam menentukan pilihan. Mereka tidak melihat sesuatu yang menjanjikan di paslon 1 dan 3, mereka melihat paslon nomor 2 lebih rasional dan menjanjikan.

Dengan asumsi pemilih yang menjatuhkan pilihannya kepada Agus-Silvy dan Anies-Sandiaga adalah pemilih emosional, maka dipastikan pada putaran kedua, Anies-Sandiaga akan memenangkan pertarungan.

Tapi kenyataannya tidaklah semua pemilih Agus dan Anies adalah pemilih emosional. Mereka juga ada pemilih yang rasional dan bahkan ada juga swing vote. Mereka-mereka inilah yang harus diantisipasi oleh Anies dalam menghadapi putaran kedua nantinya.

Dalam menghadapi putaran kedua nanti, Anies-Sandiaga harus mengedepankan program-program yang lebih rasional, tidak muluk-muluk. Program yang lebih bisa diterima oleh warga Jakarta, agar warga bisa memberikan kepercayaannya kepada Anies Bawedan dan Sandiaga Uno.

Apakah Anies Bawedan dan Sandiaga Uno bisa memberikan program-program yang rasional? Mari kita tunggu dibabak kedua.

Penulis: Syamsul Arham adalah citizen journalist SERUJI

EDITOR: Rizky

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Meminta Maaf Kepada Generasi Yang Hilang

Tanggal 13 Febuari 2008 berlangsung peristiwa penting, di Australia. Melalui pidato Perdana Menteri Kevin Michael Rudd, di hadapan sidang Parlemen, pemerintah Australia secara secara resmi meminta maaf.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Diserbu Penumpang, Tarif Kapal Pelni Kendari-Jakarta Hanya Rp529 Ribu

Kebetulan harga tiket kapal laut milik Pelni masih relatif murah. Untuk penumpang dewasa dari Kendari hingga Tanjung Priuk, Jakarta Utara hanya dibanderol Rp529 ribu, termasuk tiket kapal super ekspres Jetliner Kendari-Baubau hanya Rp100 ribu perpenumpang.

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Kemcer Di Curug Cipeteuy