Pemkab Solok Selatan Dirikan Dapur Umum Bantu Korban Banjir

1
55
banjir
Evakuasi korban banjir (ilustrasi)

PADANG – Pemerintah Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat, akan mendirikan dapur umum untuk membantu korban banjir bandang di Nagari Pakan Rabaa Tangah yang terjadi pada Kamis (14/9) malam.

“Kami sudah berkoordinasi dengan Dinas Sosial. Nanti siang akan didirikan dapur umum di Kantor Camat Koto Parik Gadang Diateh untuk membantu korban banjir di Bancah dan Batang Lolo,” ujar Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Solok Selatan Editorial ketika dihubungi di Padang Aro, Jumat (15/9).

Untuk pagi ini, kata Editorial, pemerintah setempat akan memberikan bantuan nasi sekitar 1.000 bungkus mengingat banjir kiriman itu merendam sekitar 50 rumah warga di Bancah dan Batang Lolo sehingga peralatan memasak mereka basah dan berlumpur.

Banjir yang terjadi sekitar pukul 21.00 WIB itu membawa material lumpur dan kayu.

Menurutnya, petugas telah membersihkan material yang dibawa banjir yang menimbun jalan nasional di daerah Bancah hingga Jumat pukul 3.00 WIB. Saat ini jalan nasional tersebut telah bisa dilewati kendaraan.

“Sekitar jam 9.00 WIB ini kami kembali melakukan pembersihan material banjir di jalan tersebut,” ujarnya.

Jalan kabupaten di Bancah dan Batang Lolo juga turut terdampak banjir akibat luapan Sungai Batang Lolo tersebut. Jalan yang tertutup lumpur dan kayu-kayu itu sepanjang lebih kurang 50 meter.

“Hari ini juga akan kami bersihkan,” katanya.

Selain rumah dan jalan, imbuhnya sekitar lima hektare sawah masyarakat ikut terendam banjir dan berpotensi puso.

“Hari ini, pemkab akan mengerahkan petugas dari Pemadam kebakaran untuk membantu masyarakat membersihkan rumahnya,” jelasnya.

Banjir sendiri, terangnya, merupakan air kiriman dari hutan TNKS yang kala itu diguyur hujan lebat. Luapan air sungai akibat tersumbatnya jembatan di Batang Lolo.

“Saat banjir, di Bancah dan Batang Lolo justru tidak hujan,” sebutnya.

Terkait mulai tingginya hujan di kabupaten yang berbatasan dengan Kerinci, Jambi itu, ia mengimbau agar masyarakat yang berada di kawasan rawan bencana alam waspada dan mengaktifkan ronda saat hujan turun.

“Jika perlu harus mengungsi, ya mengungsi dan letakkan barang-barang di posisi aman dari banjir atau longsor,” pungkasnya. (Ant/SU02)

BAGIKAN
loading...

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Sri Untari

Jadi Cawagub Khofifah, PDIP Akan Pecat Emil Dardak Sebagai Kader

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - PDI Perjuangan akan memecat dengan mencabut kartu tanda anggota (KTA) Bupati Trenggalek Emil Elistianto Dardak sebagai kader partai. Hal ini dilakukan...

Tentukan Nasib Novanto, Inilah Keputusan Rapat Pleno Partai Golkar

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Rapat Pleno Partai Golkar baru saja berakhir. Rapat yang dimulai pukul 13.00 WIB ini menghasilkan beberapa keputusan. Antara lain, Rapat Pleno ‎memutuskan...
sawah tercemar

Diberi Dana Tali Asih, Petani Tetap Tuntut PT Mitrabara Bayar Ganti Rugi Yang Sesuai

MALINAU, SERUJI.CO.ID - PT Bara Dinamika Muda Sukses (BDMS) menyerahkan dana tali asih sebesar Rp500 juta kepada petani sebagai bentuk ucapan permohonan maaf atas tercemarnya...

KANAL WARGA TERBARU

skripsi

Ingin Tulisan “WARGA SERUJI” Dibaca Banyak Pengunjung? Cobalah Trik Ini

SERUJI.CO.ID - Untuk menghasilkan tulisan yang enak dibaca dan membuat pembaca selalu menanti tulisan-tulisan anda di kanal "WARGA SERUJI", saya coba berikan sedikit petunjuk...
follow-leader

Menjadi Seorang Pemimpin

Seorang leader/pemimpin harus memiliki jiwa melayani. Pemimpin yang baik berasal dari pengikut yang baik. Cara menjadi pengikut yang baik adalah dengan mendengar, menjadi seorang...

KAPAN PEMIMPIN HARUS DIPATUHI ?

Luthfi Bashori Suatu saat Rasulullah SAW mengirim satu pasukan dan mengangkat seorang Anshar sebagai pemimpin, serta memerintahkan agar seluruh pasukan mematuhi pemimpinnya. Di tengah jalan, tiba-tiba...