Sudah Lebih 2 Bulan Pascagempa, Siswa di Sigi Masih Belajar di Bawah Tenda

PALU, SERUJI.CO.ID РSudah lebih dari dua bulan pascagempa yang melanda Sulawesi Tenggara, pada 28 September 2018 lalu, ternyata belum seluruh sarana dan prasarana bisa pulih seperti sediakala. Seperti sarana prasaran sekolah di Kabupaten Sigi, yang banyak rusak baik akibat gempa maupun likuifaksi.

Hingga saat ini para siswa di Kabupaten Sigi masih belajar di bawah tenda-tenda darurat bantuan pemerintah pusat dan United Nations Children`s Fund (Unicef), akibat sekolah mereka yang rusak dan belum dibangun kembali.

Berdasarkan pantauan di lapangan, Rabu (5/12), kegiatan belajar mengajar para siswa di SD Negeri I Lolu, Kecamatan Sigibiromaru masih tetap menggunakan tenda bantuan Unicef yang dipasang di halaman sekolah itu.

Sebanyak 104 bangunan sekolah hancur diterjang gempa bumi berkekuatan 7,4 Skala Richter yang melanda daerah tersebut.

Baca juga: Recovery Pendidikan Pasca Bencana, Sekolah Inisiatif Mulai Dibangun

Meskipun belajar di bawah tenda dengan “melantai”, terlihat siswa-siswi tersebut bersemangat mengikuti pelajaran yang disampaikan guru mereka.

Begitu pula di SMP Negeri 1 Sigi, serta SD dan SMP Maranata, sebagian siswa belajar di ruangan yang tidak rusak dan sebagian lainya di tenda. Kegiatan belajar dengan sarana dan prasarana yang darurat dan sederhana itu, sudah berlangsung selama dua bulan pascagempa.

Oleh karena kondisi belajar mengajar yang belum normal, pascabencana itu, jam kegiatan tersebut tidak sama dengan sebelum bencana alam.

“Jam 11.00 Wita siswa sudah pulang,” kata Ria, salah seorang siswi SMP Negeri I Lolu, Kecamatan Sigibiromaru.

Baca juga: Kembali Gempa Guncang Sulteng, Kali Ini 5,5 Skala Richter di Sigi

Sekolah-sekolah yang rusak akibat gempa bumi dan likuifaksi di Kabupaten Sigi mendapatkan bantuan tenda. Selain itu, dibangun WC untuk dimanfaatkan para murid dan guru.

Bupati Sigi Moh. Irwan Lapata mengatakan semua infranstruktur dan sarana umum, termasuk sekolah, puskesmas, rumah sakit, posyandu, rumah ibadah, jalan, maupun rumah warga yang rusak akibat bencana alam dipastikan dibangun kembali, tetapi butuh waktu yang cukup.

“Yang jelas semua akan dibangun kembali,” ujarnya.

Bupati berharap, kegiatan belajar mengajar di seluruh wilayah terdampak bencana alam di Kabupaten Sigi dapat berjalan dengan baik meski hanya menggunakan tenda-tenda dan ruangan kelas darurat.

“Anak-anak sekolah harus mendapatkan pembelajaran yang cukup agar mereka tidak ketinggalan pelajaran,” ujarnya

Ia mengaku selama dua bulan pascagempa, kegiatan belajar mengajar tidak seperti sebelum terjadi bencana. “Mereka jangan sampai ketinggalan pelajaran,” tukasnya. (Ant/ARIf R)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Pemimpin Belum Lulus

Buruh, Rumah dan Kejahatan Negara

Kementerian kesehatan merilis 6771 KK buang air besar sembarangan di Bekasi. Menjijikkan tentunya. Namun, disebelah kota Bekasi, Kerawang, Luhut Binsar Pandjaitan telah melakukan "topping off" perumahan dan kawasan bisnis Meikarta, dengan nilai projek 20 miliar dolar AS, atau sekitar Rp300 Triliun

Demikian Mudah Dikenali Sebagai Hoaks, Info 7 Kontainer Surat Suara Masih Telan “Korban”

Yang membuat saya heran, kenapa para politisi, terutama yang menyebarkan info hoaks ini di akun media sosial (walau dalam bentuk tanya sekalipun) tidak mengenali bahwa info ini adalah hoaks?

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Ghazwul Fikri dan Media

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Meski terbilang sukses di usia muda, nyatanya perjuangan Hamzah Izzulhaq tidaklah mudah.