Fasilitas Kesehatan dan Obat Terbatas, Pasien Malas Gunakan Kartu BPJS

KENDARI, SERUJI.CO.ID – Ratusan pemegang kartu BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial) Kesehatan di Sulawesi Tenggara (Sultra) mengeluh karena terbatasnya fasilitas kesehatan serta persediaan obat di daerah ini.

Akibatnya, banyak pemegang kartu BPJS Kesehatan di daerah ini memilih berobat secara umum untuk mendapatkan obat berkualitas dan pelayanan yang memadai.

“Saya sudah jarang pakai kartu BPJS. Soalnya, kalau berobat mengandalkan kartu BPJS sering kecewa, pelayanannya sangat ala kadarnya dan kualitas obat yang diberikan itu itu terus dan tidak membuat sakit saya sembuh,” keluh Andi Rahmatia Gassing, 48 thn, salah seorang pemegang kartu BPJS Kesehatan di Andonohu, Kendari.

Obat di Fasilitas Pengobatan BPJS Sering Kosong dan Tidak Paten

BPJS Kesehatan
Kantor BPJS Kesehatan (ilustrasi)

Ditemui di sebuah rumah sakit swasta di Kendari, Ahad (14/4), Andi Rahmatia mengaku sebelum akhirnya memilih berobat di rumah sakit swasta dan membayar, penderita gangguan pencernaan ini sudah rajin berobat di Puskesmas Poasia, tapi tak kunjung ada perubahan.

Kendalanya, menurut keterangan beberapa dokter pemeriksa, lebih karena persediaan obat di Puskesmas sangat terbatas sehinggs para dokter tidak bisa memberi obat paten yang memang tidak ada persediaannya.

“Berbeda kalau berobat di rumah sakit swasta, obat patennya selalu tersedia,” kata Andi.

Puskesma Telah Berulangkali Minta Obat Yang Habis, Belum Direspon Pemerintah

BPJS Kesehatan
Kantor Pelayanan BPJS Kesehatan (ilustrasi)

Seorang dokter di Puskesmas Poasia, Andonohu, menuturkan, pemerintah sebenarnya sudah diinfomasikan mengenai keterbatasan obat itu, termasuk banyak obat generik yang mestinya ada, tetapi kosong dan sudah berulangkali dikabari namun belum juga direspon hingga kini.

Obat yang kosong itu antara lain obat paten untuk penderita kolesterol, hipertensi dan banyak lagi lainnya.

“Akibatnya kami para dokter yang sering jadi sasaran keluhan pasien. Karena melayani dengan obat yang itu-itu terus,” ujar seorang dokter.

Penderita Sakit Berat Lebih Sering Dirujuk ke Makassar dan Jakarta

perbedaan-fasilitas-bpjs-kesehatan-kelas-1-2-3
BPJS

Keluhan lain juga diungkapkan beberapa penderita sakit berat seperti jantung, gangguan ginjal dan kanker darah. Untuk mengatasinya, dokter di Kendari sering memberi rujukan berobat ke Rumah Sakit Wahidin di Makassar atau rumah sakit lainnya di Jakarta.

Ihwal keterbatasan fasilitas kesehatan dan obat itu, banyak pemegang kartu BPJS kemudian mengadu ke Gubernur dan Wagub Sultra.

“Kami berharap Gubernur akan menanggapi agar pada saatnya nanti pasien gangguan jantung misalnya, tidak perlu jauh jauh berobat di Jakarta, tetapi bisa dilayani di Kendari,” tutur Noor Aida, karyawati Kanwil Kemenag Sultra yang juga penderita gangguan jantung.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Tragedi Lion Air JT-610: Momentum Peningkatan Kesadaran Hukum Keselamatan Penerbangan

Hasil penelitian penyebab kecelakaan penerbangan yang dilakukan Komisi Nasional Kecelakaan Transportasi (KNKT) hanya merupakan masukan secara tertutup kepada Pemerintah sebagai bahan evaluasi untuk pencegahan antisipasi agar tidak terulang lagi penyebab kecelakaan yang sama.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER