Fasilitas Kesehatan dan Obat Terbatas, Pasien Malas Gunakan Kartu BPJS

KENDARI, SERUJI.CO.ID – Ratusan pemegang kartu BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial) Kesehatan di Sulawesi Tenggara (Sultra) mengeluh karena terbatasnya fasilitas kesehatan serta persediaan obat di daerah ini.

Akibatnya, banyak pemegang kartu BPJS Kesehatan di daerah ini memilih berobat secara umum untuk mendapatkan obat berkualitas dan pelayanan yang memadai.

“Saya sudah jarang pakai kartu BPJS. Soalnya, kalau berobat mengandalkan kartu BPJS sering kecewa, pelayanannya sangat ala kadarnya dan kualitas obat yang diberikan itu itu terus dan tidak membuat sakit saya sembuh,” keluh Andi Rahmatia Gassing, 48 thn, salah seorang pemegang kartu BPJS Kesehatan di Andonohu, Kendari.

Obat di Fasilitas Pengobatan BPJS Sering Kosong dan Tidak Paten

BPJS Kesehatan
Kantor BPJS Kesehatan (ilustrasi)

Ditemui di sebuah rumah sakit swasta di Kendari, Ahad (14/4), Andi Rahmatia mengaku sebelum akhirnya memilih berobat di rumah sakit swasta dan membayar, penderita gangguan pencernaan ini sudah rajin berobat di Puskesmas Poasia, tapi tak kunjung ada perubahan.

Kendalanya, menurut keterangan beberapa dokter pemeriksa, lebih karena persediaan obat di Puskesmas sangat terbatas sehinggs para dokter tidak bisa memberi obat paten yang memang tidak ada persediaannya.

“Berbeda kalau berobat di rumah sakit swasta, obat patennya selalu tersedia,” kata Andi.

Puskesma Telah Berulangkali Minta Obat Yang Habis, Belum Direspon Pemerintah

BPJS Kesehatan
Kantor Pelayanan BPJS Kesehatan (ilustrasi)

Seorang dokter di Puskesmas Poasia, Andonohu, menuturkan, pemerintah sebenarnya sudah diinfomasikan mengenai keterbatasan obat itu, termasuk banyak obat generik yang mestinya ada, tetapi kosong dan sudah berulangkali dikabari namun belum juga direspon hingga kini.

Obat yang kosong itu antara lain obat paten untuk penderita kolesterol, hipertensi dan banyak lagi lainnya.

“Akibatnya kami para dokter yang sering jadi sasaran keluhan pasien. Karena melayani dengan obat yang itu-itu terus,” ujar seorang dokter.

Penderita Sakit Berat Lebih Sering Dirujuk ke Makassar dan Jakarta

perbedaan-fasilitas-bpjs-kesehatan-kelas-1-2-3
BPJS

Keluhan lain juga diungkapkan beberapa penderita sakit berat seperti jantung, gangguan ginjal dan kanker darah. Untuk mengatasinya, dokter di Kendari sering memberi rujukan berobat ke Rumah Sakit Wahidin di Makassar atau rumah sakit lainnya di Jakarta.

Ihwal keterbatasan fasilitas kesehatan dan obat itu, banyak pemegang kartu BPJS kemudian mengadu ke Gubernur dan Wagub Sultra.

“Kami berharap Gubernur akan menanggapi agar pada saatnya nanti pasien gangguan jantung misalnya, tidak perlu jauh jauh berobat di Jakarta, tetapi bisa dilayani di Kendari,” tutur Noor Aida, karyawati Kanwil Kemenag Sultra yang juga penderita gangguan jantung.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Kemcer Di Curug Cipeteuy

Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Meski terbilang sukses di usia muda, nyatanya perjuangan Hamzah Izzulhaq tidaklah mudah.

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.