close

PM Thailand Kunjungi Tim Sepak Bola Anak yang Hilang di Gua

THAILAND, SERUJI.CO.ID – Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha mengunjungi tempat 12 anak laki-laki dan pelatih sepak bola mereka yang hilang di dalam gua, dan memberikan dorongan kepada para peenyelamat dan menghibur keluarga mereka.

Pencarian di gua yang terendam air dan terletak di bagian utara Thailand itu memasuki hari keenam pada Jumat (29/6).

Anak-anak yang berusia antara 11 tahun dan 16 tahun itu, dan asisten pelatih mereka yang berusia 25 tahun hilang setelah mereka memutuskan untuk menjelajahi kompleks gua Tham Luang di Provinsi Chiang Rai, kendati sudah ada peringatan bagi para pengunjung bahwa jalan-jalan dan ruang-ruang di dalam gua rawan terendam banjir.

Sepeda-sepeda dan sepatu sepak bola milik anak-anak itu ditemukan dekat pintu masuk, dan para penolong berpendapat sidik jari di dalam gua itu bisa ditinggalkan oleh kelompok itu. Tetapi pencarian sejauh ini belum menemukan jejak lain.


Usaha untuk menemukan anak-anak itu telah mencengkeram negara di Asia Tenggara tersebut, dan PM Prayuth berkata kepada para penolong sebelum memasuki gua tersebut.

“Lakukan apa yang bisa dikerjakan, pemerintah akan mendukungnya,” kata Prayuth.

“Saya tak cemas dengan pekerjaan para staf tetapi saya cemas dengan waktu yang terus bergulir bagi mereka yang hilang di dalam gua itu,” ujar Prayuth kepada para pejabat.

“Saya sudah datang untuk memberikan dukungan dan semangat,” ujar dia.

Tim-tim penyelamat internasional, termasuk satu orang yang dikirim oleh Komando Pasifik Amerika Serikat (PACOM), membantu tentara Thailand, angkatan laut dan kepolisian dalam operasi pencarian yang terhalang oleh hujan deras.

Rencana-rencana mengebor sisi gunung semalam untuk mengeluarkan air dari dalam kompleks gua yang luas berhasil sebagian.

Baca juga: Tim Sepak Bola Anak yang Hilang di Gua Belum Ditemukan

“Kami dapat mengebor sisi itu,” kata Gubernur Chiang Rai Narongsak Osatanakorn kepada wartawan.

Gua sepanjang 10 kilometer itu merupakan salah satu yang terpanjang di Thailand. Para pengunjung biasanya diizinkan hanya masuk hingga 800 meter ke dalam gua, yang punya reputasi sulit untuk menjelajah.

Seorang pria yang pernah hilang di dalam gua itu pada tahun 2002 bersama dengan empat temannya mengingat kembali pengalamannya di dalam “labirin itu,” dengan mengatakan saya masih hidup adalah sebuah keajaiban.

Para anggota keluarga yang tampak kelelahan waspada dekat gua itu sementara mereka menunggu perkembangan tentang usaha pencarian orang-orang yang mereka cintai.

Prayuth berbicara dengan para anggota keluarga setelah mengunjungi gua itu.

“Mereka atlit. Mereka kuat,” kata dia kepada kerabat anak-anak tersebut dalam usaha untuk menghibur mereka. (Ant/Su02)

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Nikmat Allah Jangan Dustakan

Kenapa anak itu bahagia? Karena dia tahu berterimakasih dan menghargai hadiah yang didapatnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Diskursus Jernih DAS Citarum

Melalui seminar ini, BPK ingin berperan memperbaiki sungai sepanjang 300 kilometer yang didapuk oleh Bank Dunia sebagai sungai terkotor di dunia tersebut.

Renungan Hari Tenang: Dari Indonesia Pusaka Hingga Tuhan Survei

Dan memang itulah tujuan tertinggi dari ritual pemilu. Kompetisi, adu gagasan, demonstrasi kepentingan, itu semua semacam gerak senam dan angkat beban dalam gymnasium.

Minta Kasus Kivlan Zen Diselesaikan Secara Hukum, Begini Penjelasan Ryamizard

Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu menegaskan kasus hukum yang menimpa mantan Kepala Staf Kostrad (Kaskostrad) Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen harus diselesaikan secara prosedur hukum.

Puji Ketua MK Anwar Usman, Sandiaga: Pernyataannya Sangat Menggetarkan Hati

Menurut Sandiaga apa yang disampaikan Anwar Usman dinilainya bijak dan sangat menggetarkan hati.

Kominfo Tidak Akan Batasi Akses Medsos Apabila Kondusif

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memastikan...

350 Personel Polda Jambi Disiagakan Jelang Keputusan Sidang MK

JAMBI, SERUJI.CO.ID - Demi menjaga situasi keamanan dan kenyamanan masyarakat...

Anwar Usman Tegaskan MK Bekerja Secara Independen

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Majelis Hakim Konstitusi, Anwar Usman...

MK Memulai Sidang PHPU Pilpres 2019 Hari Ini

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Sidang pendahuluan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum...

TERPOPULER