PM Thailand Kunjungi Tim Sepak Bola Anak yang Hilang di Gua


THAILAND, SERUJI.CO.ID – Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha mengunjungi tempat 12 anak laki-laki dan pelatih sepak bola mereka yang hilang di dalam gua, dan memberikan dorongan kepada para peenyelamat dan menghibur keluarga mereka.

Pencarian di gua yang terendam air dan terletak di bagian utara Thailand itu memasuki hari keenam pada Jumat (29/6).

Anak-anak yang berusia antara 11 tahun dan 16 tahun itu, dan asisten pelatih mereka yang berusia 25 tahun hilang setelah mereka memutuskan untuk menjelajahi kompleks gua Tham Luang di Provinsi Chiang Rai, kendati sudah ada peringatan bagi para pengunjung bahwa jalan-jalan dan ruang-ruang di dalam gua rawan terendam banjir.

Sepeda-sepeda dan sepatu sepak bola milik anak-anak itu ditemukan dekat pintu masuk, dan para penolong berpendapat sidik jari di dalam gua itu bisa ditinggalkan oleh kelompok itu. Tetapi pencarian sejauh ini belum menemukan jejak lain.

Usaha untuk menemukan anak-anak itu telah mencengkeram negara di Asia Tenggara tersebut, dan PM Prayuth berkata kepada para penolong sebelum memasuki gua tersebut.

“Lakukan apa yang bisa dikerjakan, pemerintah akan mendukungnya,” kata Prayuth.

“Saya tak cemas dengan pekerjaan para staf tetapi saya cemas dengan waktu yang terus bergulir bagi mereka yang hilang di dalam gua itu,” ujar Prayuth kepada para pejabat.

“Saya sudah datang untuk memberikan dukungan dan semangat,” ujar dia.

Tim-tim penyelamat internasional, termasuk satu orang yang dikirim oleh Komando Pasifik Amerika Serikat (PACOM), membantu tentara Thailand, angkatan laut dan kepolisian dalam operasi pencarian yang terhalang oleh hujan deras.

Rencana-rencana mengebor sisi gunung semalam untuk mengeluarkan air dari dalam kompleks gua yang luas berhasil sebagian.

Baca juga: Tim Sepak Bola Anak yang Hilang di Gua Belum Ditemukan

“Kami dapat mengebor sisi itu,” kata Gubernur Chiang Rai Narongsak Osatanakorn kepada wartawan.

Gua sepanjang 10 kilometer itu merupakan salah satu yang terpanjang di Thailand. Para pengunjung biasanya diizinkan hanya masuk hingga 800 meter ke dalam gua, yang punya reputasi sulit untuk menjelajah.

Seorang pria yang pernah hilang di dalam gua itu pada tahun 2002 bersama dengan empat temannya mengingat kembali pengalamannya di dalam “labirin itu,” dengan mengatakan saya masih hidup adalah sebuah keajaiban.

Para anggota keluarga yang tampak kelelahan waspada dekat gua itu sementara mereka menunggu perkembangan tentang usaha pencarian orang-orang yang mereka cintai.

Prayuth berbicara dengan para anggota keluarga setelah mengunjungi gua itu.

“Mereka atlit. Mereka kuat,” kata dia kepada kerabat anak-anak tersebut dalam usaha untuk menghibur mereka. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Lima Macam Riba Yang Diharamkam

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.
close