Amerika Tuduh Partai Demokrat dan Media Eksploitasi Foto Balita


AMERIKA, SERUJI.CO.ID  – Seminggu setelah hujan kritik mengenai pemisahan keluarga imigran, Pemerintah AS menuduh Partai Demokrat dan media berusaha mengeksploitasi foto balita yang sedang menangis di perbatasan AS-Meksiko dengan maksud untuk memaksakan agenda mereka soal kebijakan imigrasi.

Sebuah foto karya fotografer John More dari Getty Image yang diambil dari tempat penahanan imigran di perbatasan beberapa waktu lalu, memberikan gambaran sangat kuat dalam liputan media sehubungan dengan pemisahan keluarga di perbatasan AS-Meksiko.

Puluhan surat kabar dan majalah, termasuk Time dan Washington Post, juga menyiarkan foto tersebut.

Foto tersebut, yang memperlihatkan suasana ketika seorang gadis kecil menangis karena dipisahkan dari orang ibunya, menimbulkan kemarahan di dalam negeri AS maupun luar negeri, sehingga muncul desakan terhadap Donald Trump untuk menghentikan kebijakan pemisahan anak dari orang tua imigran.

Dalam keterangan foto yang diambil pada 12 Juni di Kota McAllen di perbatasan Texas itu, disebutkan bahwa seorang gadis berusia dua tahun dari keluarga pencari suaka Honduras, menangis ketika ibunya digeledah dan ditahan.

Disebutkan juga bahwa penahanan tersebut bisa berujung pada pemisahan sang anak dengan ibunya.

Juru bicara Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan, ibu dan anak tersebut tidak dipisahkan, dan menuduh Partai Demokrat bersama media mencoba untuk mengeksploitasi foto tersebut.

“Sungguh memalukan karena Demokrat dan media mengeksploitasi foto anak kecil tersebut demi untuk memaksakan agenda mereka. Anak tersebut tidak dipisahkan dari ibunya,” kata Sanders.

Dalam sebuah artikelnya mengenai foto tersebut, Washington Post yang mengutip fotografer More bahwa setelah ia mengambil foto tersebut, ia khawatir gadis tersebut akan dipisahkan dari ibunya. Tapi mengakui bahwa ia tidak mengetahui apa yang terjadi kemudian.

Perwakilan dari Getty Image tidak bisa dihubungi untuk diminta komentarnya.

Sementara itu majalah Time membuat judul “Selamat Datang di Amerika” dengan menampilkan foto anak kecil tersebut, dilengkapi dengan foto hasil rekayasa seolah-olah Donald Trump sedang melihat ke arah anak itu.

Namun Time kemudian memuat berita ralat dengan mengatakan: “Versi asli dari cerita yang salah kutip tentang apa yang terjadi dengan anak di foto setelah dibawa dari lokasi. Anak tersebut tidak dibawa oleh petugas patroli perbatasan AS, ibunya membawa anak tersebut dan keduanya dibawa bersama-sama.” Di Honduras, Denis Valera mengatakan bahwa anaknya dan istrinya Sandra Sanchez, ditahan bersama di McAllen, dimana Sanchez berusaha mencari suaka, dan mereka tidak dipisahkan.

“Tapi walau bagaimana pun, putri saya telah menjadi simbol pemisahan anak-anak dari orang tua mereka di perbatasan AS,” kata Valera melalui wawancara telpon.

Presiden Trump, dari Partai Republik, selalu menuduh Demokrat mempunyai sikap lemah soal imigran. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Enam Pilar Kemerdekaan Ekonomi Bangsa

Walaupun telah merdeka secara politik sejak tahun 1945, akan tetapi RI masih terus tergantung produk perusahaan-perusahaan asing hingga saat ini. Mulai dari bangun pagi ke bangun pagi berikutnya kita menggunakan dan mengkonsumsi produk-produk perusahaan asing.

3 Kunci Sukses Pasarkan Properti Saat Wabah Covid-19

Webinar ini sendiri sengaja diadakan oleh Lamudi untuk membantu para pangembang properti memasarkan produk mereka agar tetap mendapatkan hasil yang maksimal di tengah pandemi corona.

Pasca Kecelakaan Tulang Belakang, Kaki Sering Nyeri dan Perih, Apa Sebabnya?

Pada 16 tahun yang lalu saya pernah kecelakaan dan tiga ruas tulang belakang remuk. 3 bulan awal kaki kiri saya tidak bisa berjalan, 6 bulan berikutnya sudah bisa jalan walaupun tidak sekuat kaki kanan, sampai sekarang.

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

TERPOPULER

close