Amerika Tuduh Partai Demokrat dan Media Eksploitasi Foto Balita

AMERIKA, SERUJI.CO.ID  – Seminggu setelah hujan kritik mengenai pemisahan keluarga imigran, Pemerintah AS menuduh Partai Demokrat dan media berusaha mengeksploitasi foto balita yang sedang menangis di perbatasan AS-Meksiko dengan maksud untuk memaksakan agenda mereka soal kebijakan imigrasi.

Sebuah foto karya fotografer John More dari Getty Image yang diambil dari tempat penahanan imigran di perbatasan beberapa waktu lalu, memberikan gambaran sangat kuat dalam liputan media sehubungan dengan pemisahan keluarga di perbatasan AS-Meksiko.

Puluhan surat kabar dan majalah, termasuk Time dan Washington Post, juga menyiarkan foto tersebut.

Foto tersebut, yang memperlihatkan suasana ketika seorang gadis kecil menangis karena dipisahkan dari orang ibunya, menimbulkan kemarahan di dalam negeri AS maupun luar negeri, sehingga muncul desakan terhadap Donald Trump untuk menghentikan kebijakan pemisahan anak dari orang tua imigran.

Dalam keterangan foto yang diambil pada 12 Juni di Kota McAllen di perbatasan Texas itu, disebutkan bahwa seorang gadis berusia dua tahun dari keluarga pencari suaka Honduras, menangis ketika ibunya digeledah dan ditahan.

Disebutkan juga bahwa penahanan tersebut bisa berujung pada pemisahan sang anak dengan ibunya.

Juru bicara Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan, ibu dan anak tersebut tidak dipisahkan, dan menuduh Partai Demokrat bersama media mencoba untuk mengeksploitasi foto tersebut.

“Sungguh memalukan karena Demokrat dan media mengeksploitasi foto anak kecil tersebut demi untuk memaksakan agenda mereka. Anak tersebut tidak dipisahkan dari ibunya,” kata Sanders.

Dalam sebuah artikelnya mengenai foto tersebut, Washington Post yang mengutip fotografer More bahwa setelah ia mengambil foto tersebut, ia khawatir gadis tersebut akan dipisahkan dari ibunya. Tapi mengakui bahwa ia tidak mengetahui apa yang terjadi kemudian.

Perwakilan dari Getty Image tidak bisa dihubungi untuk diminta komentarnya.

Sementara itu majalah Time membuat judul “Selamat Datang di Amerika” dengan menampilkan foto anak kecil tersebut, dilengkapi dengan foto hasil rekayasa seolah-olah Donald Trump sedang melihat ke arah anak itu.

Namun Time kemudian memuat berita ralat dengan mengatakan: “Versi asli dari cerita yang salah kutip tentang apa yang terjadi dengan anak di foto setelah dibawa dari lokasi. Anak tersebut tidak dibawa oleh petugas patroli perbatasan AS, ibunya membawa anak tersebut dan keduanya dibawa bersama-sama.” Di Honduras, Denis Valera mengatakan bahwa anaknya dan istrinya Sandra Sanchez, ditahan bersama di McAllen, dimana Sanchez berusaha mencari suaka, dan mereka tidak dipisahkan.

“Tapi walau bagaimana pun, putri saya telah menjadi simbol pemisahan anak-anak dari orang tua mereka di perbatasan AS,” kata Valera melalui wawancara telpon.

Presiden Trump, dari Partai Republik, selalu menuduh Demokrat mempunyai sikap lemah soal imigran. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Dokter Bedah Yang Ditahan Kejari Pekanbaru Ini, Gemar Ongkosi Pasien Kurang Mampu

Tak hanya memberi pengobatan gratis, ternyata selama ini drg Masrial juga banyak membantu pasien kurang mampu. Apa saja bentuk bantuan itu?

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Muru’ah

Akibat drg Masrial Ditahan Kejari, Operasi Gratis Bibir Sumbing 40 Pasien Ini Terancam Batal

Akibat penahanan drg. Masrial, pelaksanaan operasi gratis bibir sumbing di Bengkulu terancam batal.