Pesan Perubahan Media, Kartunis Semarang Menang Lomba Internasional di Turki


SEMARANG, SERUJI.CO.ID – Kartunis muda Semarang, Abdul Arif memenangi lomba kartun internasional bertajuk “5th KalDer Bursa International Cartoon Contest, Turkey”.

“Alhamdulillah, ini penghargaan internasional pertama saya selama tujuh tahun menggeluti seni kartun,” kata Arif yang juga Ketua Gold Pencil Indonesia itu di Semarang, Selasa (13/2).

Pria kelahiran Kudus, 11 Mei 1989 itu meraih penghargaan dengan titel “First Prize” pada lomba kartun internasional yang diikuti 262 kartunis dari 43 negara tersebut.

Total ada 697 karya kartun yang dikirimkan peserta untuk lomba kartun internasional bertema “Managing Transformation” itu, sementara Arif mengirimkan dua karya.

“Pada 22 Januari 2018, KalDer Bursa merilis 112 karya yang masuk nominasi. Karya itu telah melewati penjurian awal. Satu karya yang saya kirimkan masuk nominasi,” katanya.

Mengenai karyanya, ia menjelaskan sebenarnya merupakan visualisasi transformasi media cetak ke digital dengan gambar seorang ayah didampingi anaknya sedang menata buku.

Buku-buku itu terlihat menumpuk memenuhi ruangan yang kemudian disusun dalam rak yang berbentuk gawai, kata pria yang mulai belajar menggambar kartun sejak tahun 2000 itu.

“Kartun yang menang itu saya beri judul ‘Transformation’. Sama dengan tema yang diusung. Yang lagi tren memang isu media digital. Saya tertarik membuat kartun dengan isu itu,” katanya.

Bagi mahasiswa Jurusan Kurikulum dan Teknologi Pembelajaran Pascasarjana Universitas Negeri Semarang (Unnes) itu, penghargaan itu sangat berarti karena bisa menembus skala internasional.

“Tahun lalu, karya saya hanya mentok sebagai finalis di (pada lomba, red.) Korea, China, Luksemburg, Tunisia, dan Turki. Alhamdulillah, sekarang bisa menang,” kenangnya.

Arif sekarang ini aktif belajar kartun bersama sejumlah kartunis yang tergabung dalam Gold Pencil Indonesia yang merupakan lembaga pengembangan dan kajian kartun.

“Capaian ini menjadi motivasi bagi saya agar lebih giat belajar lagi. Buat teman-teman kartunis di Semarang, saya dorong terus semangat dalam menggambar,” katanya. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Pendidikan Untuk Merdeka

Pada saat pemimpin Jepang sudah memvisikan sebuah masyarakat baru Society 5.0, apakah kita saat ini, sebagai bangsa, sebagai ummat, berada pada jalur yang benar menuju puncak kejayaan menjadi bangsa yang berdaulat, adil dan makmur, serta cerdas?

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.
close