Sidang Ahok: Majelis Hakim Tegur Saksi dari Polisi

Jakarta.Seruji.Com — Saat ini persidangan masih dalam pemeriksaan terhadap saksi Briptu Ahmad Hamdani (Polresta bogor) selaku pihak yang mencatat pengaduan dari pelapor Ahok.

Saksi Briptu Ahmad Hamdani pada kesaksiannya sempat ditegur oleh Majelis Hakim karena tidak tegas dalam menjawab pertanyaan soal pencatatan tanggal pelapor saat menyaksikan video Ahok.

Pada pertanyaan Majelis hakim kepada Briptu Ahmad Hamdani dalam sidang lanjutan Ahok di auditorium Kementan, Jalan RM Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan (17/01)

“Sebelum ditandatangani ada beberapa koreksi, apakah tanggal 6 September menjadi Oktober?”

Jawab dari Briptu Ahmad Hamdani, “Kurang tahu”.

Majelis Hakim lagi-lagi bertanya soal permasalahan tanggal pelapor Willyudin menonton video Ahok saat berada di Kepulauan Seribu yang ditulis 6 September 2016. Kebetulan Willyudin di hadirkan kembali di persidangan ini, yang langsung di dikonfrontir dengan Briptu Ahmad mengaku melihat video pada 6 Oktober. “Jadi tanggal dikoreksi pelapor?” tanya hakim.

Lagi-lagi jawaban dari Briptu Ahmad Hamdani “Kurang tahu” kepada Majelis Hakim, jawaban tersebut hanya mengulang-ulang jawaban yang sama atas pertanyaan sebelumnya.

Lantaran mendengarkan jawaban yang diberikan oleh Briptu Ahmad Hamdani, membuat Majelis Hakim menegur Briptu Ahmad. Majelis Hakim mengingatkan kepada Briptu Ahmad Hamdani pentingnya keterangan pelaporan polisi dibuat sesuai fakta tanpa ada kesalahan penulisan, karena sebelumnya ada kesalahan penulisan yang seharusnya pizza hut menjadi fitsa hats.

Majelis Hakim menegur “saudara sudah disumpah, jangan ketawa-ketawa begitu, kalau saudara tidak ingat itu lupa, saudara mengerti bahasa Indonesia saya kira. Saya menerima laporan ini fatal nanti.” (JM)

Reporter : HKY CH
Editor : HKY CH

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER