PPP Cari Paslon yang Ada Plusnya

0
91
Ketua Umum DPP PPP Romahurmuziy.

JAKARTA – Partai Persatuan Pembangunan (PPP) rupanya masih belum mau secara terbuka pasangan mana yang akan didukung di Pilkada DKI putaran kedua. Bahkan Ketua Umum DPP PPP Romahurmuziy juga memunculkan pilihan untuk tidak mendukung secara resmi salah satu pasangan calon pada putaran kedua Pilkada DKI Jakarta, April mendatang.

“Bukan soal gabung dengan siapa. Tapi kita melihat calon yang ada plus opsi lain. Apakah nomor dua, tiga, atau netral,” kata Romi, sapaan Romahurmuziy, di kompleks Parlemen Jakarta, Kamis (23/2).

Menurut Romi, PPP baru akan memutuskan sikap resmi setelah KPUD DKI menggelar sidang pleno pilgub. Di samping itu, rapat internal akan membicarakan sikap partai berlambang Kakbah seandainya putaran kedua ditetapkan oleh penyelenggara pilkada.

“Kami juga melihat realitas politik. Pada putaran pertama kemarin kami mengusung AHY-Sylvi bersama tiga partai lain. Saya membangun komunikasi cukup intensif dengan ketiganya, tapi saat mengambil keputusan tentu independen,” jelas Romi.

Soal lobi-lobi, diakuinya utusan pendukung Anies-Sandi sudah menemuinya secara khusus di kantor partai. Namun, Romi tetap dengan sikapnya, belum memutuskan sebelum ada pleno KPUD. “Pasangan nomor tiga sudah menemui kami DPP PPP pada hari pertama pilkada dan mengajak untuk bergabung dengan paslon tiga. Tapi kami sampaikan hal yang sama,” jelas Romi.

Sejalan dengan sang ketua, Sekjen PPP Arsul Sani menjelaskan, sampai saat ini mereka masih menampung suara konstituen partai. Selain mempertimbangkan masukan dari stake holder dan tokoh senior partai, mereka juga memiliki kelompok yang harus didengar arahannya.

“Kalau di PPP itu kan kiai, alim ulama dan ustad, itu harus kami dengar. Posisi sekarang ini memang di PPP ada yang cenderung Anies-Sandi. Ada juga realitas bahwa ada juga kelompok PPP di kubu Ahok-Djarot, meskipun tidak bisa dikatakan mereka mewakili PPP. Tapi untuk sebuah realitas, itu ada,” terangnya, di kompleks DPR, Kamis (23/2) siang.

Menurutnya, dua hal tersebut yang diserap dari seluruh jajaran partai itu, sehingga keputusannya nanti tidak menambah masalah baru di PPP. “PPP ini sudah dua tahun dirundung masalah. Jangan kemudian di pilkada DKI Jakarta ini masalahnya justru bertambah‎,” tegasnya.

EDITOR: Rizky

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Sri Untari

Jadi Cawagub Khofifah, PDIP Akan Pecat Emil Dardak Sebagai Kader

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - PDI Perjuangan akan memecat dengan mencabut kartu tanda anggota (KTA) Bupati Trenggalek Emil Elistianto Dardak sebagai kader partai. Hal ini dilakukan...

Tentukan Nasib Novanto, Inilah Keputusan Rapat Pleno Partai Golkar

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Rapat Pleno Partai Golkar baru saja berakhir. Rapat yang dimulai pukul 13.00 WIB ini menghasilkan beberapa keputusan. Antara lain, Rapat Pleno ‎memutuskan...
sawah tercemar

Diberi Dana Tali Asih, Petani Tetap Tuntut PT Mitrabara Bayar Ganti Rugi Yang Sesuai

MALINAU, SERUJI.CO.ID - PT Bara Dinamika Muda Sukses (BDMS) menyerahkan dana tali asih sebesar Rp500 juta kepada petani sebagai bentuk ucapan permohonan maaf atas tercemarnya...

KANAL WARGA TERBARU

skripsi

Ingin Tulisan “WARGA SERUJI” Dibaca Banyak Pengunjung? Cobalah Trik Ini

SERUJI.CO.ID - Untuk menghasilkan tulisan yang enak dibaca dan membuat pembaca selalu menanti tulisan-tulisan anda di kanal "WARGA SERUJI", saya coba berikan sedikit petunjuk...
follow-leader

Menjadi Seorang Pemimpin

Seorang leader/pemimpin harus memiliki jiwa melayani. Pemimpin yang baik berasal dari pengikut yang baik. Cara menjadi pengikut yang baik adalah dengan mendengar, menjadi seorang...

KAPAN PEMIMPIN HARUS DIPATUHI ?

Luthfi Bashori Suatu saat Rasulullah SAW mengirim satu pasukan dan mengangkat seorang Anshar sebagai pemimpin, serta memerintahkan agar seluruh pasukan mematuhi pemimpinnya. Di tengah jalan, tiba-tiba...