KPU Kediri Tugaskan KPPS di RS


KEDIRI, SERUJI.CO.ID –┬áKomisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Kediri, Jawa Timur, akan memfasilitasi hak politik pasien yang dirawat di rumah sakit maupun puskesmas di Kediri dengan menugaskan KPPS ke rumah sakit saat pencoblosan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018.

“Kami fasilitasi mereka yang sedang menjalani rawat inap. Nanti ada KPPS yang datang,” kata Komisioner KPU Kota Kediri Wahyudi di Kediri, Rabu (27/6).

Ia mengatakan, di Kota Kediri terdapat 14 rumah sakit dan puskesmas yang terdata. Namun, dari jumlah itu tidak semua tempat pelayanan medis tersebut terdapat pasien yang dirawat.

KPU sudah konfirmasi dengan petugas kesehatan untuk memastikan tentang pasien yang dirawat. KPU juga akan datang secara langsung dengan membawa kotak suara agar warga maupun keluarga pasien yang ingin memberikan hak suaranya di pilkada, tetap bisa menyalurkan. Beberapa rumah sakit yang akan didatangi misalnya RSUD Gambiran, RS Baptis, maupun RS Bhayangkara Kota Kediri.

Walaupun memfasilitasi tentang hak politik warga, Wahyudi mengatakan untuk warga yang dirawat tersebut harus mematuhi aturan yang berlaku. Jika mereka berasal dari luar kota atau daerah, harus mempunyai formulir A5 atau pindah memilih.

“Kami tidak akan fasilitasi yang tidak memegang A5, walaupun dirawat, kecuali mereka yang warga kelurahan tempat di rumah sakit tersebut,” ujarnya.

Pihaknya juga memastikan pelaksanaan pencoblosan bagi pasien maupun keluarga pasien di rumah sakit itu juga mendapatkan kawalan yang ketat dari kepolisian, maupun tim saksi. Kotak suara yang dibawa juga diambil dari KPU Kota Kediri, sehingga tidak membawa kotak suara yang sudah ada di TPS.

Sementara itu, KPU Kota Kediri juga melakukan pemusnahan surat suara yang rusak yang dilakukan di halaman KPU. Pemusnahan tersebut dilakukan di hadapan jajaran panitia pengawas, TNI, polri, hingga tim saksi dari pasangan calon baik yang ikut Pilkada Kota Kediri maupun Pilkada Jatim.

Secara total, surat suara yang rusak dan dimusnahkan itu, untuk Pilkada Kota Kediri ada 97 lembar dan kelebihan surat suaranya 16 lembar, sehingga total mencapai 113 lembar. Sedangkan, untuk Pilkada Jatim, untuk surat suara rusak mencapai 103 lembar, kelebihan surat suara hingga 24 lembar sehingga total mencapai 127 lembar.

Di Kota Kediri, kebutuhan surat suara untuk Pilkada 2018 mencapai 204.495 lembar. KPU juga telah menetapkan daftar pemilih tetap (DPT) pilkada sebanyak 199.271 orang pemilih. Aspirasi mereka akan disalurkan di 485 tempat pemungutan suara (TPS) di tiga kecamatan.

Pilkada Kota Kediri diikuti tiga pasangan calon, yakni Aizzudin – Sujono Teguh Widjaya, petahana Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar dan Wakil Wali Kota Kediri Lilik Muhibbah, serta mantan wali Kota Kediri Samsul Ashar dengan pasangannya Teguh Juniadi. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

TERPOPULER

close