ASEAN-Korea Centre Digunakan Indonesia Perkuat Ekspor

JAKARTA – Indonesia berkomitmen memanfaatkan kerja sama kemitraan antara ASEAN dan Korea Selatan untuk meningkatkan ekspor Indonesia ke Negeri Ginseng tahun ini. Hal itu disampaikan oleh Sekretaris Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN), Ari Satria pada Pertemuan Tahunan the 9th Council Director of the ASEAN Korea Centre (AKC).

“Indonesia kembali akan memanfaatkan program kerja AKC Tahun 2017, khususnya di bidang perdagangan, sebagai salah satu strategi peningkatan kinerja ekspor Indonesia di pasar Korea,” kata Ari di Jakarta, Jumat (24/2).

Pada program kerja 2017, Indonesia berkomitmen untuk berpartisipasi aktif pada pameran Global Game Exhibition 2017 di Busan dan penyelenggaraan Joint Workshop Produk Makanan dan Kemasan Makanan bagi para UKM Indonesia di Jakarta dan Makassar.

Pertemuan the 9th Council Director of the ASEAN Korea Centre diadakan pada 16-17 Februari 2017 di Lotte Hotel, Seoul, Korea Selatan. Dalam pertemuan tersebut Ari hadir mewakili Direktur Jenderal PEN, yang merupakan Council Director Indonesia pada AKC.

Ari menambahkan, Indonesia akan terus memanfaatkan AKC untuk mempererat hubungan dan kerja sama kemitraan ASEAN-Korea yang seimbang dan memberikan dampak positif untuk masyarakat kedua belah pihak.

“Sejak kerja sama kemitraan ASEAN-Korea secara resmi terjalin tahun 1989, Korea telah menjadi mitra dagang terbesar ke-5 bagi ASEAN. Sementara itu, ASEAN merupakan mitra dagang ke-2 bagi Korea pada tahun 2015. Untuk tahun 2020, ASEAN-Korea telah menyusun target perdagangan dua arah sebesar USD 200 miliar melalui kerangka ASEAN-Republic of Korea (ROK) Free Trade Agreement (AKFTA),” kata Ari.

Menurut Ari, dengan merujuk pada target ekspor antara ASEAN dan Korea sebesar USD 200 miliar tersebut, Indonesia akan terus berupaya memegang peranan penting dalam mewujudkan peningkatan nilai ekspor kawasan ASEAN ke Korea.

“Langkah-langkah untuk mencapai target tersebut, tentu saja juga diharapkan akan memberikan stimulus positif terhadap perdagangan Indonesia-Korea. Terlebih hingga saat ini (JanuariNovember 2016) perdagangan Indonesia-Korea mengalami surplus sebesar USD 253,58 juta, meningkat sebesar 136,26 persen dibandingkan periode yang sama di tahun 2015 yang mengalami defisit sebesar USD 669,42 juta,” tutur Ari.

EDITOR: Rizky

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Skyline Message

NKRI Bersyariah atau Ruang Publik Yang Manusiawi

Pertanyaannya mengapa hasil Islamicity Index berdasarkan arahan kitab suci Alquran hasilnya tak banyak beda dengan World Happiness Index. Pada dasarnya nilai terbaik dari agama Islam, sebagaimana agama lain, jika diuniversalkan, itu sama dengan aneka nilai manusiawi yang dirumuskan oleh peradaban mutakhir. Nilai yang Islami itu ternyata juga nilai yang manusiawi. Itulah ruang publik yang universal yang bisa dinikmati semua manusia, apapun agama dan keyakinannya.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

“Tuhan Baru” Bernama Seks Bebas