Perbaikan Jalan Rusak di Jawa Timur Mencapai 80 Persen

SURABAYA – Jalan rusak di Jawa Timur yang sudah dilakukan perbaikan mencapai 80 persen.  Hal ini dinyatakan oleh Balai Besar Pelaksana Jalan Nasional (BBPJN) VIII, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) di Surabaya.

Humas BBPJN VIII Shodiqin, Kamis (16/2) mengatakan, perbaikan jalan rusak di seluruh Jatim ini sudah dilakukan mulai Desember 2016 lalu hingga Februari 2017 ini. “BBPJN VIII melakukan pemeliharaan jalan berupa penambalan dan normalisasi saluran air,” ujarnya.

Ia menjelaskan, adapun perbaikan jalan yang sudah dilakukan di ruas Ngawi-Caruban-Nganjuk-Kertosono perbaikan dilakukan pada 14 Februari. Jalan yang berlubang sudah tertutup 71 persen. Dari 3.165 lubang jalan, saat ini sudah 2.496 yang tertutup. Ruas lainyang ikut dilakukan penambalan, yaitu Waru-Sidoarjo dikerjakan pada Kamis malam sekitar pukul 00.00-05.00 WIB.

Jalan Purwosari KM 58 + 400 arah Sukorejo juga dilakukan perbaikan mulai Kamis (16/2) dini hari dan dilanjutkan kembali, Jumat (17/2) dini hari. Jalan Kraton Pasuruan KM 55 saat ini juga sudah dilakukan penanganan.

“Kepala BBPJN VIII sudah mengumpulkan kepala satker pada, Selasa (14/2) kemarin. Beliau meminta satker dan PPK untuk segera menangani lebih cepat untuk menyelesaikan penanganan jalan rusak di Jatim,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Pembangunan dan Pengujian BBPJN VIII, Achmad Subki mengatakan, perbaikan jalan sudah dilakukan di ruas jalan Surabaya-Sidoarjo.  Target  dari jalur Surabaya-Sidoarjo adalah laju normal kendaraan.

Diakuinya, akibat sejumlah lubang di jalan berdampak pada lambatnya laju kendaraan yang melintasinya. Ini akibat permukaan aspal yang rusak dan rata. Dua hal itu harus segera diatasi, yaitu dengan dilakukan penambalan dengan aspal, sehingga perjalanan kembali normal dan tidak terjadi korban kecelakaan. “Kami BBPJN VIII bertanggung jawab pada kondisi permukaan aspal,” tegasnya.

Banyaknya lubang di jalan, BBPJN VIII tidak ingin menyalahkan pihak manapun. Lembaganya memaksimal peran sesuai tugas pokok dan fungsinya, yaitu perawatan jalur utama. “Kami fokus pada perbaikan dan perawatan jalan saja secara rutin,” ujarnya.

EDITOR: Rizky

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER