Kiai Ma’ruf Amin Sang Jawara

Kiai Ma’ruf Amin Sang Jawara

oleh: KH. M. Cholil Nafis, Lc., Ph D.*

Seruji.com – Baru kali ini ada Ketua Umum dan Rais ‘Aam PBNU mau menjadi saksi di pengadilan. Beliau Kiai Ma’ruf Amin namanya. Banyak yang menyangsikan mengapa beliau mau menjadi saksi sendiri? Itu Kiai yang jawara, kalau ada masalah ia hadapi dengan gagah dan berani. Beliau yang mengeluarkan fatwa dan sekaligus bertanggung jawab untuk menyampaikan dan mempertahankan fatwanya.

Kadang saya sebagai muridnya tak tega melepas beliau jadi saksi apalagi “dihardik” oleh Ahok dan pengacaranya. Namun itulah idealisme beliau yang rela “merumput” demi menegakkan kebenaran. Beliau yang sudah berumur 73 tahun rela duduk 7 jam di pengadilan demi menyampaikan kebenaran.

Jika Ahok dan pengacaranya bertanya tentang telpon SBY tentu Kiai Ma’ruf akan bilang tak pernah ada telpon dari beliau. Sebab yang menelpon itu bukan SBY tapi stafnya. Namun pertanyaan tersebut dapat menjelaskan desas-desus kalau fatwa itu “pesanan” demi kepentingan politik. Sebagaimana dijelaskan bahwa sikap keagamaan itu lebih tinggi dari fatwa dan melibatkan berbagai komisi di MUI.

Seandainya memang SBY minta fatwa apa salahnya? Posisinya sama dengan umat Islam lainnya yang datang ke MUI meminta fatwa tentang pernyataan Ahok. Lalu MUI mengeluarkan fatwa. Apakah itu pesanan? Ya pesanan meminta fatwa tapi keputusannya tetap sesuai ajaran Islam yang menjadi kewenangan MUI. Karena fatwa itu berdasarkan permintaan orang lain (Mustafti).

Yang disayangkan adalah sikap Ahok yang tak bisa menahan emosi dan terkesan arogan bahkan merendahkan orang tua kami. Kemudian ia minta maaf. Menurut saya, orang yang tak bisa menahan emosi, berbuat dulu dan baru berpikir kemudian tak layak untuk jadi pimpinan Jakarta. Emosi yang tak terkontrol inilah sumber dari masalah saat ini. Kita perlu membersihkannya.

*) KH. M. Cholil Nafis, Lc., Ph D., wakil ketua Lembaga bahtsul Masail PBNU 2005-2010-2015, Ketua Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia Pusat 2010-2020, Ketua Umum Forum Antar Umat Beragama Peduli Keluarga Sejahtera dan Kependudukan 2010-2020 sekaligus Ketua Pembina Yayasan Investa Cedekia Amanah (ICA).

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Kemcer Di Curug Cipeteuy

Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Meski terbilang sukses di usia muda, nyatanya perjuangan Hamzah Izzulhaq tidaklah mudah.

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.