Sikapi Nobar Film G30S/PKI, Wantimpres: Prioritaskan Pembangunan Ketimbang Ribut Soal PKI

14
102
Sidharto Danusubroto
Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Sidharto Danusubroto

JAKARTA – Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Sidharto Danusubroto mengingatkan masyarakat Indonesia untuk dapat memprioritaskan pembangunan nasional bersama daripada meributkan masalah terkait G30S/PKI.

“Ada film ini, ada seminar itu. Sementara ini disejukkan dulu. Kamu tanya saya, itu pendapat saya. Pemerintah sekarang sedang ‘supersibuk’ membangun ekonomi, kesejahteraan sosial, menangani kemiskinan, itu prioritasnya,” kata Sidharto di Kantor Wantimpres, Jakarta pada Senin (18/9) terkait rencana “nonton bareng” film G30S/PKI dan terjadinya insiden pengepungan oleh massa saat acara musik dan diskusi sejarah insiden G30S/PKI di Kantor LBH Jakarta.

Menurut dia, Indonesia memerlukan kestabilan politik dalam mencapai pembangunan yang maju dan ekonomi yang kuat.

Dia meminta seluruh pihak untuk dapat mengendalikan emosi dan fokus pada pembangunan Indonesia.

“Kalau ada film, seminar begitu, ada kegaduhan di sana di sini, itu tidak menunjang,” tegas Sidharto.

Wantimpres menambahkan, pemerintah akan mengkaji pembahasan masalah mengenai sejarah kejadian G30S/PKI.

“Sebaiknya fokus dulu kepada kemiskinan,” kata Sidharto.

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo sebelumnya mengatakan Mendagri Tjahjo Kumolo sudah mengizinkan saat dia memerintahkan seluruh anggota menonton film garapan era Orde Baru tersebut.

Rencana TNI menggelar acara nonton bersama film G30S/PKI menjadi polemik karena ada sejumlah pihak yang menilai film itu tidak pantas ditonton lagi. Namun ada juga yang mendukung rencana TNI sebagai upaya mengingatkan sejarah bangsa Indonesia. (Ant/SU02)

BAGIKAN
loading...

14 KOMENTAR

  1. Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Sidharto Danusubroto dari PDIP ini tak tahu apa2, kompetensi tak ada tapi sok bijak.
    Katanya, prioritaskan pembangunan nasional daripada meributkan masalah PKI.
    Lho…buka matamu. Yg memancing keributan iu Komunis, yg membangun itu Komunis (Reklamasi, Meikarta, dll). Media2 yg bercokol di negeri ini media pendukung Komunis, partainya berhaluan Komunis, Pengusaha2 yg berkuasa pengusaha Komunis, negara kiblatnya negara China Komunis. Gimana kagak ribut..?
    Dan pembangunan yg dilakukan oleh komunis ini yg mau diprioritaskan ?

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Sri Untari

Jadi Cawagub Khofifah, PDIP Akan Pecat Emil Dardak Sebagai Kader

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - PDI Perjuangan akan memecat dengan mencabut kartu tanda anggota (KTA) Bupati Trenggalek Emil Elistianto Dardak sebagai kader partai. Hal ini dilakukan...

Tentukan Nasib Novanto, Inilah Keputusan Rapat Pleno Partai Golkar

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Rapat Pleno Partai Golkar baru saja berakhir. Rapat yang dimulai pukul 13.00 WIB ini menghasilkan beberapa keputusan. Antara lain, Rapat Pleno ‎memutuskan...
sawah tercemar

Diberi Dana Tali Asih, Petani Tetap Tuntut PT Mitrabara Bayar Ganti Rugi Yang Sesuai

MALINAU, SERUJI.CO.ID - PT Bara Dinamika Muda Sukses (BDMS) menyerahkan dana tali asih sebesar Rp500 juta kepada petani sebagai bentuk ucapan permohonan maaf atas tercemarnya...

KANAL WARGA TERBARU

skripsi

Ingin Tulisan “WARGA SERUJI” Dibaca Banyak Pengunjung? Cobalah Trik Ini

SERUJI.CO.ID - Untuk menghasilkan tulisan yang enak dibaca dan membuat pembaca selalu menanti tulisan-tulisan anda di kanal "WARGA SERUJI", saya coba berikan sedikit petunjuk...
follow-leader

Menjadi Seorang Pemimpin

Seorang leader/pemimpin harus memiliki jiwa melayani. Pemimpin yang baik berasal dari pengikut yang baik. Cara menjadi pengikut yang baik adalah dengan mendengar, menjadi seorang...

KAPAN PEMIMPIN HARUS DIPATUHI ?

Luthfi Bashori Suatu saat Rasulullah SAW mengirim satu pasukan dan mengangkat seorang Anshar sebagai pemimpin, serta memerintahkan agar seluruh pasukan mematuhi pemimpinnya. Di tengah jalan, tiba-tiba...