Sikapi Nobar Film G30S/PKI, Wantimpres: Prioritaskan Pembangunan Ketimbang Ribut Soal PKI

14
135
Sidharto Danusubroto
Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Sidharto Danusubroto

JAKARTA – Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Sidharto Danusubroto mengingatkan masyarakat Indonesia untuk dapat memprioritaskan pembangunan nasional bersama daripada meributkan masalah terkait G30S/PKI.

“Ada film ini, ada seminar itu. Sementara ini disejukkan dulu. Kamu tanya saya, itu pendapat saya. Pemerintah sekarang sedang ‘supersibuk’ membangun ekonomi, kesejahteraan sosial, menangani kemiskinan, itu prioritasnya,” kata Sidharto di Kantor Wantimpres, Jakarta pada Senin (18/9) terkait rencana “nonton bareng” film G30S/PKI dan terjadinya insiden pengepungan oleh massa saat acara musik dan diskusi sejarah insiden G30S/PKI di Kantor LBH Jakarta.

Menurut dia, Indonesia memerlukan kestabilan politik dalam mencapai pembangunan yang maju dan ekonomi yang kuat.

Dia meminta seluruh pihak untuk dapat mengendalikan emosi dan fokus pada pembangunan Indonesia.

“Kalau ada film, seminar begitu, ada kegaduhan di sana di sini, itu tidak menunjang,” tegas Sidharto.

Wantimpres menambahkan, pemerintah akan mengkaji pembahasan masalah mengenai sejarah kejadian G30S/PKI.

“Sebaiknya fokus dulu kepada kemiskinan,” kata Sidharto.

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo sebelumnya mengatakan Mendagri Tjahjo Kumolo sudah mengizinkan saat dia memerintahkan seluruh anggota menonton film garapan era Orde Baru tersebut.

Rencana TNI menggelar acara nonton bersama film G30S/PKI menjadi polemik karena ada sejumlah pihak yang menilai film itu tidak pantas ditonton lagi. Namun ada juga yang mendukung rencana TNI sebagai upaya mengingatkan sejarah bangsa Indonesia. (Ant/SU02)

loading...

14 KOMENTAR

  1. Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Sidharto Danusubroto dari PDIP ini tak tahu apa2, kompetensi tak ada tapi sok bijak.
    Katanya, prioritaskan pembangunan nasional daripada meributkan masalah PKI.
    Lho…buka matamu. Yg memancing keributan iu Komunis, yg membangun itu Komunis (Reklamasi, Meikarta, dll). Media2 yg bercokol di negeri ini media pendukung Komunis, partainya berhaluan Komunis, Pengusaha2 yg berkuasa pengusaha Komunis, negara kiblatnya negara China Komunis. Gimana kagak ribut..?
    Dan pembangunan yg dilakukan oleh komunis ini yg mau diprioritaskan ?

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
Hari Reresik Malioboro

Wisatawan Keluhkan Mahalnya Tarif Parkir di Yogyakarta

YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID - Keluhan wisatawan terkait tarif parkir kendaraan yang melebihi ketentuan saat libur Lebaran, khususnya di kawasan wisata Kota Yogyakarta mewarnai lini massa di...

Seorang Warga Nunukan Digigit Buaya

NUNUKAN, SERUJI.CO.ID - Seorang warga Kampung Mamolo, Kelurahan Tanjung Harapan, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara mengalami luka-luka akibat digigit buaya pada Ahad (17/6), sekitar pukul 10.30...
Mochamad Iriawan

Terungkap Pengusul Iriawan Sebagai Pj Gubernur Jabar, Mendagri: Presiden Jokowi

BANDUNG, SERUJI.CO.ID - Teka-teki siapa pengusul Komisari Jendral Polisi M. Iriawan sebagai Pejabat Gubernur Jawa Barat, menggantikan Ahmad Heryawan, terjawab saat pelantikan Iriawan yang...

Satpam Sekolah Gagalkan Pencurian Laptop

PONOROGO, SERUJI.CO.ID - Satpam SMPN 2 Jetis, Marni menggagalkan pencurian "laptop" atau komputer jinjing yang dilakukan dua orang tersangka, Randy dan Dika keduanya warga Kabupaten...

Abrasi Laut Ancam Wisata Tanjung Lesung

BANTEN, SERUJI.CO.ID - Abrasi air laut berpotensi mengancam puluhan meter jalan utama menuju destinasi wisata Tanjung Lesung, Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten, yang menjadi pilihan favorit...