Tanggal 22 November 2010 adalah hari bersejarah bagi saya. Jika sebelumnya hanya bisa mendekati perwakilan Radio Australia di Canberra maupun Sydney, juga outlet ABC yang menjual macam-macam DVD, buku dan souvenir, hari itu saya “berhasil” mengunjungi kantor pusatnya di Southbank dekat sungai Yarra, Melbourne.

Maklumlah, event itu telah saya nantikan lebih dari dua puluh tahun lamanya. Karena, jauh sebelum saya punya anak, menikah, bekerja, atau kuliah, saat SMP sampai SMA dulu tiap pagi dan sore aku mendengarkan siaran Radio Australia bahasa Indonesia. Aktivitas itu saya lakukan sambil menunaikan tugas menyapu lantai atau mencuci piring rumah, di Blitar.

Siang itu saya bertemu dengan para penyiar legendaris favoritku yang segera menyergapku dengan keramah-tamahan. Saya temui suara penuh wibawa Hidayat Djajamihardja. Saya jumpai flamboyannya Oska Leon Setiyana. Kudengar secara life, suara mantab Juni Tampi yang selama ini hanya bisa saya dengarkan melalui acara warta berita. Eny Wibowo tampil seperti dalam bayangan saya selama ini.

loading...

Sayang, penyiar gaek lainnya seperti Edy Tando, Alan Morris dan Istas Pratomo yang nyentrik sudah pensiun. Aku adalah pendengar Radio Australia pasca periode Ebet Kadarusman (alm), generasi ayahku. Beberapa penyiar generasi baru tak kalah ramah dan humble-nya. Sedangkan Dian Islamiati Fatwa, sangat memahami kebahagian saya hari itu yang dengan telaten memperkenalkan kehadiran saya dan menunjukkan berbagai fasilitas siaran yang ada.

Dengan para penyiar Radio Australia

Obrolan yang tercipta siang itu, tak terasa menarik ingatan saya saat masih “muda” dulu. Sederet rangkaian acara saya nikmati dari naik turun suara radio gelombang pendek tua kakekku. Tak rugi rasanya telah susah-payah saya pasang enam meter antena kabel tembaga membentang diatas genting, atas petunjuk dari brosur yang saya terima bersama stiker dan kalender yang bergambar para penyiar dan kota Melbourne.

Namun hari itu tidak bisa saya temui penyiar pujaan hati. Ya, Nuim Khayyat, pembawa acara multitalenta sedang berlayar sampai akhir tahun ini. Dahulu, dia berhasil menjejalkan berbagai pengetahuan ke benak saya serta melebarkan wawasan saya. Pak Cik Nuim, biasa membawakan dengan kualitas yang “sama” acara Samba “Sabtu Gembira”, Perspektif; tinjauan segi-segi kejadian dunia, lensa olah raga, ilmu pengetahuan, warta berita, muda-mudi, dan mengenal Australia. Jalan Masjid, Gang Bengkok di kota Medan, lagu dan syair Melayu seakan masih terngiang di telinga saya sampai hari ini. Pernah kutanyakan tentang Gang Bengkok itu ketika sedang tugas kantor ke Medan, tapi tidak bisa saya temukan.

Saya merasa mendapatkan “tiket” untuk ke Radio Australia melalui beasiswa pemerintah Australia untuk jenjang pendidikan Master di ANU Canberra. Dalam rekaman wawancara yang secara spontan dilakukan kemudian, jujur saya katakan bahwa keinginan mengunjungi kantor Radio Australia di Melbourne adalah motivasi yang mendorong saya untuk mencoba beberapa kali beasiswa ADS sampai berhasil. Akhirnya bukan hanya beramah-tamah dan melihat-lihat gedung serta fasilitas Radio corong pemerintah Australia itu, bahkan saya dijadikan nara sumber siaran. Serasa mimpi saja.

https://www.youtube.com/watch?v=WLdqaU6UfpU&feature=youtu.be

Wawancara dengan Radio Australia

Bagaimanapun, Australia adalah sebuah paradoks bagi Indonesia. Tetangga dekat, namun bisa juga jauh. Hanya berjarak laut Arafura, Australia memiliki budaya dan cara berfikir yang jauh berbeda. Masyarakatnya kebanyakan terdiri dari dan berorientasi Eropa, meski menjadi multikultur dalam beberapa dekade terakhir.

Hubungan dengan Indonesia juga naik dan turun, sebagaimana layaknya seorang tetangga. Kisah sejarah yang pernah saya dengar dari Radio Australia mulai dari penolakan buruh pelabuhan Sydney mengangkut barang untuk kapal Belanda di awal kemerdekaan dulu, sampai berbagai kerumitan dalam peran Australia terkait Timor Timur.

Radio Australia adalah jendela bagi alternatif sumber berita saat Indonesia masih dibawah rejim otoriter waktu itu. Hal itu pula yang saya sampaikan saat secara mendadak dimintai pendapat oleh pembesar media penyiaran pemerintah Australia ini, Mike McCluskey. Sekalian saya katakan kepadanya bahwa jam siarannya seharusnya ditambah, bukannya dikurangi. Sebab banyak yang menarik manfaat dari siarannya di Indonesia.

Bukan hanya pelajaran Bahasa Inggris yang sangat berguna, tetapi juga wawasan internasional serta cara untuk memahami Australia secara budaya, sosial dan politik sebagai tetangga. Syukur-syukur kita bisa mengambil banyak pelajaran dari sistem pemerintahan yang baik dari negeri maju ini. Tak heran di tahun 1997-an banyak pendengar yang mengirim surat protes, termasuk alm. ayahku, saat pemerintah Australia berencana  mengurangi jam siaran Seksi Indonesia.

Diskusi dengan Pimpinan Radio Australia

Meski mungkin pers di Indonesia saat ini telah bebas, namun dengan gaya khasnya Radio Australia masih dinanti banyak pendengar setianya. Bagaimanapun, perspektif Australia juga memiliki nilai tersendiri sebagai pembanding. Akhirnya, Radio Australia dikombinasikan dengan beasiswa-beasiswa pendidikan tinggi yang diberikan adalah seperangkat instrumen kebijakan publik untuk mendekatkan dua negara yang memang banyak memiliki perbedaan, selain juga persamaan (multikultur).

Dengan fasilitas life streaming saat ini, siaran RASI (Radio Australia Seksi Indonesia) semakin mudah diakses. Kontennya juga semakin beragam dan menarik. Terakhir Radio Australia telah bermetamorfosis menjadi Australia Plus, sebuah perubahan mendasar dimana melalui berbagai platform digital menyajikan konten Australia berkualitas dengan berbagai bahasa di Asia-Pasifik.

Kekuatan “Corong Pemerintah Australia” ini ada pada akses terhadap berbagai pihak-pihak terkait sebagai sumber informasi, kekhasan yang harus terus dijaga, dan membedakannya dari BBC London, Radio Nederland, atau VoA.

Mengobrol dengan penyiar senior, Hidayat Jayamiharja

Kembali ke Pak Cik Nuim Khaiyyat yang aku belum sempat kesampaian bertemu muka. Hanya meja kerjanya yang dipenuhi material bahan siaran, berbagai peralatan kantor serta sebuah Al Quran namun dengan kursi kosong. Aku dengar dari temanku penyiar favoritku itu sering khotbah Jumat dan menjadi sesepuh masyarakat Indonesia di Melbourne. Selamat berlayar Pak Cik Nuim. Mungkin di lain waktu atau lain media aku bisa berjumpa anda. “Bersyukur dalam kejayaan, bersabar dalam cobaan”, itulah kata-kata bijak bestari yang masih kuingat darinya. Semoga suatu hari saya bisa bertemu anda.

@@@

Bila anda ingin menikmati kisah-kisah tentang “Australia dari Dekat”, Buku dalam format Pdf, bisa mengakses link berikut ini: https://www.slideshare.net/NicoAndrianto/australia-dari-dekat-berbagi-pengalaman-dan-tips-hidup

Tulisan ini sepenuhnya tanggungjawab penulisnya.
SERUJI tidak memiliki tanggungjawab apapun atas hal-hal yang dapat ditimbulkan tulisan ini, namun setiap orang bisa membuat aduan yang akan ditindaklanjuti sebaik mungkin.
SERUJI berhak untuk membatalkan penayangan hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan.
Untuk pengaduan email ke redaksi@seruji.co.id.

Komentar

BACA JUGA
kereta ringan

Pemerintah Sumsel Kaji Pendapatan di Luar Tarif LRT

PALEMBANG, SERUJI.CO.ID - Pemerintah mengkaji kemungkinan meraih pendapatan di luar tarif jalur kereta api dalam kota Light Rail Transit, atau LRT untuk menutupi tingginya biaya...

Sidang Kasus First Travel Libatkan 96 Saksi

DEPOK, SERUJI.CO.ID - Pengadilan Negeri Depok, Jawa Barat, melanjutkan sidang terhadap tiga terdakwa kasus First Travel dengan agenda pembacaan nota keberatan terdakwa atau eksepsi dengan...

Agenda Sidang Perdana PK Ahok Terkait Pembacaan Memori

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Sidang perdana Peninjauan Kembali (PK) kasus penodaan agama dengan terpidana mantan gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di Pengadilan Negeri Jakarta Utara,...
Suap

Suap APBD Jambi, Anggota DPRD Mulai Diperiksa

JAMBI, SERUJI.CO.ID - Sejumlah anggota DPRD Provinsi Jambi menjalani pemeriksaan di Pengadilan Tipikor untuk tiga terdakwa kasus suap APBD Provinsi Jambi 2018 senilai Rp3,4 miliar. Berdasarkan...

PBB: Badai Ancam Jutaan Pengungsi Muslim Rohingya di Bangladesh

NEW YORK, SERUJI.CO.ID - Musim badai yang akan tiba mengancam lebih dari 1,5 juta pengungsi Muslim Rohingya dari Myanmar di kamp pengungsi Bangladesh selain sebanyak...
loading...
KH. Luthfi Bashori

Ajari Anakmu Ilmu Agama

Sy. Abu Hurairah RA mengutarakan Rasulullah SAW bersabda, “Tidak seorang anak pun yang lahir melainkan dalam keadaan suci bersih. Kedua orangtuanyalah yang menyebabkan dia...
Light at the end of the tunnel

Garis 8: Hak Asasi Manusia di Hadapan Tuhan

Saat ini banyak manusia yang menuntut agar “berhak segalanya". Apapun yang dikehendaki tak boleh dilarang, dengan sekedar alasan “tokh, tidak ganggu orang lain”. Maka,...
Green Action - JRC 9

Green Action di Taman Harmoni, Sampah Jadi Emas

Warna Keputih, Sukolilo Surabaya, 6 tahun lebih yang lalu terbiasa dengan bau sampah yang menyengat. Bau busuk semakin menusuk kala hujan tiba. Namun, sejak beberapa...