Luruskan Soal Info Hoaks, Kominfo Akui Gerak Cepat FPI Pascagempa di Kota Palu

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Setelah sempat jadi kontroversi di masyarakat atas siaran pers yang menyebutkan informasi hoaks terkait gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah, salah satunya terkait Relawan Geraka cepat Front Pembela Islam, Komenterian Informasi dan Komunikasi (Kominfo) akhirnya memberikan klarifikasi.

Plt Kepala Biro Humas Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ferdinandus Setu menyatakan pihaknya tidak menafikan peran seluruh komponen bangsa termasuk FPI yang telah berpartisipasi dalam penanganan korban gempa bumi dan tsunami di Palu.

Ferdinandus Setu dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (3/10), mengatakan pihaknya mengapresiasi seluruh anak bangsa turut serta dalam meringankan beban korban gempa yang terjadi pada Jumat (28/9) lalu tersebut.

“Kominfo tidak menyatakan bahwa seakan-akan FPI tidak melakukan bantuan di sana, sama sekali tidak. Kami tidak pernah menyampaikan bahwa FPI tidak melakukan gerak cepat. Oleh karenanya bantuan kemanusiaan yang dilakukan oleh seluruh komponen bangsa termasuk FPI kita patut apresiasi,” katanya.

Baca juga: Kominfo Sebut Keberadaan di Palu Hoaks, FPI: Kami Bekerja Bukan untuk Pencitraan

Dalam kesempatan tersebut, ia menjelaskan terkait siaran pers Kominfo nomor 253/HM/KOMINFO/10/2018 Tentang Identifikasi Hoaks, yang merilis sebuah foto dengan keterangan gerak cepat relawan FPI evakuasi gempa Palu 7.7 yang dinilai hoaks.

Ia mengatakan, foto yang beredar di dunia maya dengan keterangan gerak cepat FPI gempa 7.7 Palu tersebut awalnya diadukan masyarakat melalui akun aduan konten yang dimiliki Kemkominfo, untuk meneliti kebenarannya.

Setelah diteliti dengan menggunakan mesin pengais yang dimiliki oleh Kominfo, ternyata foto tersebut pernah diunggah pada 2015 saat FPI membantu para korban bencana korban longsor di Desa Tegal Panjang, Sukabumi.

“Kami tidak pernah menyampaikan FPI tidak melakukan gerak cepat di Palu,” katanya.

Baca juga: Jurnalis The Guardian Konfirmasi Kehadiran FPI Pascagempa di Palu

Hal itu, menurut dia semata-mata foto yang beredar di dunia maya dengan keterangan yang tidak tepat.

“Apa yang dilakukan Kominfo di dunia maya hanya untuk memastikan ranah internet kita bebas dari hoax,” katanya.

Ia juga mengapresiasi ribuan notifikasi yang telah diterimanya dari berbagai media sosial yang dimilikinya setelah pers rilis yang diterbitkan oleh Kominfo tersebut.

“Teman-temen FPI ada yang mengirimkan foto-foto dari sana, saya berterima kasih,” katanya. (Ant/SU01)

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.