Luruskan Soal Info Hoaks, Kominfo Akui Gerak Cepat FPI Pascagempa di Kota Palu

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Setelah sempat jadi kontroversi di masyarakat atas siaran pers yang menyebutkan informasi hoaks terkait gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah, salah satunya terkait Relawan Geraka cepat Front Pembela Islam, Komenterian Informasi dan Komunikasi (Kominfo) akhirnya memberikan klarifikasi.

Plt Kepala Biro Humas Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ferdinandus Setu menyatakan pihaknya tidak menafikan peran seluruh komponen bangsa termasuk FPI yang telah berpartisipasi dalam penanganan korban gempa bumi dan tsunami di Palu.

Ferdinandus Setu dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (3/10), mengatakan pihaknya mengapresiasi seluruh anak bangsa turut serta dalam meringankan beban korban gempa yang terjadi pada Jumat (28/9) lalu tersebut.

“Kominfo tidak menyatakan bahwa seakan-akan FPI tidak melakukan bantuan di sana, sama sekali tidak. Kami tidak pernah menyampaikan bahwa FPI tidak melakukan gerak cepat. Oleh karenanya bantuan kemanusiaan yang dilakukan oleh seluruh komponen bangsa termasuk FPI kita patut apresiasi,” katanya.

Baca juga: Kominfo Sebut Keberadaan di Palu Hoaks, FPI: Kami Bekerja Bukan untuk Pencitraan

Dalam kesempatan tersebut, ia menjelaskan terkait siaran pers Kominfo nomor 253/HM/KOMINFO/10/2018 Tentang Identifikasi Hoaks, yang merilis sebuah foto dengan keterangan gerak cepat relawan FPI evakuasi gempa Palu 7.7 yang dinilai hoaks.

Ia mengatakan, foto yang beredar di dunia maya dengan keterangan gerak cepat FPI gempa 7.7 Palu tersebut awalnya diadukan masyarakat melalui akun aduan konten yang dimiliki Kemkominfo, untuk meneliti kebenarannya.

Setelah diteliti dengan menggunakan mesin pengais yang dimiliki oleh Kominfo, ternyata foto tersebut pernah diunggah pada 2015 saat FPI membantu para korban bencana korban longsor di Desa Tegal Panjang, Sukabumi.

“Kami tidak pernah menyampaikan FPI tidak melakukan gerak cepat di Palu,” katanya.

Baca juga: Jurnalis The Guardian Konfirmasi Kehadiran FPI Pascagempa di Palu

Hal itu, menurut dia semata-mata foto yang beredar di dunia maya dengan keterangan yang tidak tepat.

“Apa yang dilakukan Kominfo di dunia maya hanya untuk memastikan ranah internet kita bebas dari hoax,” katanya.

Ia juga mengapresiasi ribuan notifikasi yang telah diterimanya dari berbagai media sosial yang dimilikinya setelah pers rilis yang diterbitkan oleh Kominfo tersebut.

“Teman-temen FPI ada yang mengirimkan foto-foto dari sana, saya berterima kasih,” katanya. (Ant/SU01)

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Al Ghazali dan Dendam Anak-Anak Revolusi

Di masa Orde Baru adalah anak-anak yang bapak/ibunya dibunuh atau dipenjarakan Suharto. Di masa ini mereka adalah anak-anak yang bapaknya dipenjarakan Jokowi karena berbeda pandangan politik.

BERITA TERBARU

Bjorka dan Hasil Audit BPK

Hampir sebulan terakhir Indonesia dihebohkan oleh serangan hacker Bjorka, namun aparat belum juga mampu mengungkap asal-usul, apalagi menangkapnya.

Di Singapura, Gubernur Terpopuler Indonesia Nyatakan Siap Jadi Capres 2024

Gubernur yang saat ini paling populer di Indonesia, Anies Baswedan menyatakan siap maju sebagai Capres di Pilpres 2024.

Inilah 3 Transformasi Seleksi Masuk PTN Yang Mulai Berlaku Tahun 2023

Kemendikbudristek melakukan transformasi Merdeka Belajar di seleksi masuk PTN, dengan mentransformasi 3 jenis seleksi yang dilakukan selama ini.

Catat!! Mulai Tahun Depan Seleksi Masuk PTN Jalur Test Tidak Ada Lagi TKA

Mulai tahun depan, Seleksi Bersama Masuk PTN (SBMPTN) tidak lagi mengujikan TKA, tapi hanya TPS. Begini penjelasan Mendikbudristek.

Panggil Anies Baswedan, Hal ini Yang Akan Ditanyakan KPK Terkait Formula E

KPKi telah memanggil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk dimintai keterangan terkait penyelenggaran Formula E. Apa saja yang akan ditanyakan?

Pagi Ini, Anies Baswedan Akan Memenuhi Panggilan KPK

Anies Baswedan akan datang KPK pagi ini, Rabu (7/9). untuk memenuhi panggilan lembaga anti rasuah tersebut terkait Formula E.

TERPOPULER

Bjorka dan Hasil Audit BPK

Hampir sebulan terakhir Indonesia dihebohkan oleh serangan hacker Bjorka, namun aparat belum juga mampu mengungkap asal-usul, apalagi menangkapnya.

Pendekar Nusantara : Seratus Guru Seribu Ilmu (bag. 3)

Datuk Rajo Batuah terdiam sebentar. Jawaban dari seorang Mohammad Masdan adalah jawaban yang mungkin ia tunggu-tunggu sejak lama. Banyak pendekar hanya ingin menjadi terkuat,

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi