Bantah Isu Tolak Bantuan Relawan Asing di Sulteng, Begini Penjelasan BNPB

0
57
  • 8
    Shares
Sutopo Purwo Nugroho, Humas BNPB.

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan kebijakan mengenai bantuan dan relawan asing di Sulawesi Tengah bukan untuk mencegah bantuan dan relawan masuk ke Sulawesi Tengah.

“Kebijakan tersebut untuk memastikan mereka mengutamakan koordinasi dengan tim atau badan di Indonesia yang memimpin proses penyelamatan dan upaya pemulihan,” kata Sutopo dalam jumpa pers di Jakarta, Kamis (11/10).

Sutopo mengatakan pemerintah meminta bantuan dari pemerintah asing dikoordinasikan dengan tim nasional untuk penyelamatan dan pemulihan melalui Kementerian Luar Negeri, dan bantuan dari lembaga swadaya masyarakat internasional melalui Palang Merah Indonesia (PMI) atau mitra mereka di Indonesia.

Semua bantuan termasuk relawan asing seharusnya baru dapat masuk setelah dikoordinasikan dan disetujui sehingga tujuan peran dan fungsi bantuan tersebut jelas peruntukannya.

“Upaya pemulihan sangat penting untuk dikoordinasikan dengan baik. Pemerintah tidak ingin menerima bantuan yang sebenarnya ketersedian dan kapasitasnya di lapangan sudah memadai atau tidak mendapat bantuan yang sebenarnya masih dibutuhkan,” tuturnya.

Pekerja atau relawan asing diminta melakukan koordinasi dan mendapat persetujuan sebelum memasuki Sulawesi Tengah agar maksud baik mereka tidak malah mengganggu proses penyelamatan dan pemulihan.

Sebelumnya, beredar di media sosial sebuah video yang menggambarkan ditolaknya kehadiran relawan asing untuk membantu penanganan pascagempa dan tsunami di Kota Palu, Sulawesi Tengah. (Ant/SU01)

Langganan berita lewat Telegram
loading...
Loading...
BACA JUGA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

TERBARU