Netanyahu: Iran Hadapi Kesulitan Ekonomi Usai Disanksi AS

0
49
Benjamin Netanyahu
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (Foto: Istimewa)

YERUSALEM, SERUJI.CO.ID –┬áPerdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Kamis (28/6) mengatakan sanksi baru AS atas Iran telah melempar Republik Islam itu ke dalam kekacauan ekonomi.

“Iran terperosok ke dalam kekacauan ekonomi akibat permberlakuan kembali sanksi terhadapnya,” kata Netanyahu dalam acara kelulusan pilot di Pangkalan Angkatan Udara Harzerim di Israel Selatan.

Ia mengatakan upaya pemerintahnya untuk meningkatkan sanksi atas Iran efektif.

“Negara dan perusahaan meninggalkan pasar Iran dan demonstrasi massa di Iran memperlihatkan bahwa upaya kita untuk menempatkan Iran di posisinya membuahkan hasil,” kata Netanyahu.

Netanyahu menyatakan protes baru-baru ini di Iran adalah awal dari ketidak-puasan rakyat yang lebih luas.

“Rakyat Iran merasakan di kantung mereka konsekuensi dari fanatisme fundamentalis penguasa mereka,” kata Netanyahu.

Netanyahu, penentang keras kesepakatan nuklir dengan Iran, kembali menyampaikan sikapnya bahwa Iran berusaha membuat senjata nuklir untuk digunakan terhadap Israel.

Iran telah membantah bahwa Teheran sedang berusaha membuat bom atom dan mengatakan program nuklirnya semata-mata bertujuan damai.

Netanyahu, yang memperingatkan Iran ingin menghancurkan Israel, menyatakan Israel takkan membiarkan Iran membuat senjata nuklir, dan pada saat yang sama terus menerapkan tindakan keras terhadap rencana Iran untuk mengubah Suriah menjadi pangkalan rudal mematikan terhadap Israel.

Pernyataannya dikeluarkan sebelum pertemuan puncak yang dijadwalkan pada 16 Juli di Finlandia antara Presiden Rusia Vladimir Putin dan timpalannya dari AS Donald Trump, yang juga diperkirakan akan membahas tuntutan Israel agar Iran menarik pasukannya ke luar Suriah. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU