Kawat Berduri Hadang Puluhan Ribu Massa “Aksi Bela Tauhid 211” Yang Hendak ke Istana

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Puluhan ribu massa “Aksi Bela Tauhid 211” yang hendak ke Istana Merdeka menyampaikan aspirasianya tidak dapat melanjutkan perjalanannya karena terhalang kawat berduri yang dipasang kepolisian di dua ruas jalan depan Kementerian Pariwisata, Jalan Medan Merdeka Barat.

Selain terhalang kawat berduri, massa juga dihadang tiga lapis pagar betis dari aparat kepolisian yang melakukan pengamanan dan menghalangi massa agar tidak melanjutkan pawai ke depan Istana Merdeka.

Massa tersebut berasal dari massa yang sebelumnya melaksanakan shalat Jumat di Masjid Istiqlal Jakarta, serta massa aksi dari lokasi lain di Jakarta dan sekitar yang berniat ke Istana Merdeka.

Juru Bicara Front Pembela Islam (FPI) yang tergabung dalam gerakan “Aksi Bela Tauhid 211”, Slamet Maarif menyampaikan bahwa tujuan dari aksi yang dilakukan tersebut adalah ingin menyampaikan dua tuntutan.

Pertama, kata Slamet, pemerintah harus mengakui bahwa bendera yang dibakar saat peringatan Hari Santri Nasional (HSN) di Garut, Jawa Barat, adalah bendera tauhid.

“Kedua, meminta aparat penegak hukum menindak aktor intelektual insiden tersebut,” kata Slamet kepada media, di Jakarta, Jumat (2/11).

Hingga berita ini ditulis, massa aksi terus berdatangan dari arah Jalan Medan Merdeka Selatan, yang mengarah ke Istana Merdeka. (ARif R)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Menggugat Kepedulian Mahasiswa Atas Nasib Bangsa

Publik saat ini bertanya-tanya, apakah Mahasiswa Indonesia dan juga Organisasi Mahasiswa terutama yang bersifat eksternal kampus seperti HMI, GMKI, GMNI,PMKRI, PMII, IMM, KAMMI dan berbagai Ormawa lainnya masih ada?

Sambut Konferwil AMSI Jatim, Begini Pesan Kapolda Jawa Timur

"Saya terima kasih teman-teman dari AMSI, mudah-mudahan bisa mengawal suplai berita kepada masyarakat dalam koridor jurnalistik yang tetap menjaga objektifitas. Saya senang sekali bisa audiensi dan bersilaturahmi," kata Irjen Fadil di Mapolda Jatim

Hak Asuh Anak Dalam Perceraian

Retaknya perkawinan yang berujung perceraian sering kali mengakibatkan konflik perebutan hak asuh anak. Dalam artikel kali ini, Ruang Hukum akan menjelaskan tentang hak asuh anak sesuai perundangn yang berlaku dan prosesnya di Pengadilan jika terjadi perselisihan perebutan hak asuh anak. Selamat membaca.....

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

TERPOPULER