Dorong Santri Jadi Wirausaha

0
35
Gerakan Kewirausahaan yang berlangsung di Universitas Islam Sunan Kalijaga.

JOGJAKARTA – Kementerian Koperasi dan UKM terus memberi dorongan dan motivasi kepada mahasiswa dan santri agar memiliki semangat kewirausahaan.

“Saya yakin adik-adik punya banyak ide untuk menjadi wirausaha,” kata Deputi Sumber Daya Manusia (SDM) Kemenkop dan UKM, Prakoso BS, saat membuka Pelatihan Kewirausahaan melalui Gerakan Kewirausahaan yang berlangsung di Universitas Islam Sunan Kalijaga, Sabtu (11/2) lalu. Acara ini dihadiri 600 mahasiswa dan santri dari berbagai universitas dan pesantren se-Jogjakarta dan daerah sekitarnya.

Hanya saja, ia menambahkan ide tersebut tidak segera dilaksanakan. Baru sadar setelah orang lain melaksanakan idenya dan berhasil. Saat ini jumlah wirausaha di Indonesia baru mencapai 1,65 persen atau sekitar 3,7 juta. Padahal untuk menjadi negara maju, jumlah wirausaha harus lebih banyak. Minimal dua persen dari total penduduk.

Katakanlah penduduk Indonesia 252 juta orang, maka dibutuhkan 4,8 juta wirausaha. Ia meminta para mahasiswa dan santri harus mengubah mindset atau pola pikir dari pencari kerja menjadi pencipta kerja. Sebab, dengan bertambahnya wirausaha dari kalangan pemuda melalui pemberdayaan ekonomi rakyat diharapkan bisa memecahkan masalah pengangguran dan kemiskinan. Selama ini masalah pengangguran mencapai 5,81 persen dan angka kemiskinan mencapai 28,59 juta atau 11,22 persen.

“Jadi Gerakan Kewirausahaan ini merupakan salah satu upaya pemerintah mengatasi pengangguran dan kemiskinan,” terang Prakoso.

Dewan Pembina Santripreneur, Ahmad Sugeng Utomo, optimis tak hanya dua persen. Indonesia bisa mengejar jumlah wirausaha hingga 10 persen dari total penduduk. “Saya yakin jumlah wirausaha di Indonesia bisa mencapai 10 persen,” ujar pria yang akrab dipanggil Gus Ut tersebut.

Namun untuk mencapai angka 10 persen wirausaha, ia blak-blakan semua pihak harus ikut terlibat. Termasuk pemerintah daerah, pelaku usaha dan masyarakat. “Pemerintah atau Kemenkop dan UKM tidak bisa jalan sendiri. Pemda, pelaku usaha dan masyarakat juga harus terlibat,” terangnya.

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Terbaru

gunung agung

BNPB: Jangan Sebarkan Hoax Letusan Gunung Agung

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kepala Pusdatin dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho meminta masyarakat agar tidak menyebarkan berita palsu atau hoax...

Rekonstruksi Kasus Perkelahian ala “Gladiator” Hadirkan Empat Tersangka Anak

BOGOR, SERUJI.CO.ID - Satreskrim Polresta Bogor Kota, Polda Jawa Barat, melakukan rekonstruksi kasus perkelahian pelajar ala "gladiator" dengan menghadirkan empat dari lima tersangka anak...
Jendral Gatot dan Purnawirawan

Kapuspen TNI: Pernyataan Panglima Bukan Konsumsi Publik

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen TNI Wuryanto, menegaskan, pernyataan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo soal adanya institusi yang memesan...
pcc

IAI Bantah Penahanan Apoteker Terkait PCC

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) membantah bahwa penahanan apoteker di Kendari, Sulawesi Tenggara, terkait dengan kasus peredaran penyalahgunaan tablet...
Jazuli Juwaini

Politisi PKS: Ulama dan Umat Islam Adalah Penjaga Pancasila dan NKRI

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DPR RI Jazuli Juwaini mengatakan bahwa ulama dan umat Islam selama ini telah berperan penting...

Risma Target 700 Tanah Pemkot Tersertifikasi Tahun Ini

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menarget sertifikasi 700 tanah milik Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya tahun 2017. Dari jumlah itu, 230 sertifikat...