dr. Darisman Muis, Sp KJ

dr. Darisman Muis, Sp KJ, dokter ahli jiwa yang sudah sangat senior ini terlahir di Payakumbuh, Sumatera Barat. Pernah lebih dari 25 tahun memimpin sebuah rumah sakit jiwa, tepatnya di RSJ Tampan Pekanbaru, Riau. Banyak suka duka yang sudah dilewati selama memimpin RSJ tersebut, namun semua itu bisa beliau lalui dengan baik.

Terpanggil oleh rasa kemanusiaan, pernah suatu waktu sebagai direktur, beliau mengambil keputusan yang beresiko dengan mengijinkan RSJ tersebut menerima kiriman pasien gelandangan dari Batam sejumlah 20 orang dan dilayani secara gratis, meskipun konsekuensinya beliau harus melanggar pergub (peraturan gubernur). Dalam pergub disebutkan bahwa gelandangan bisa digratiskan apabila ada surat keterangan dari Dinas Sosial (Dinsos) dan hanya diperbolehkan dirawat di kelas 3.

Pada saat itu yang ada dalam pikiran dokter yang tiga anaknya juga dokter ini adalah “pokoknya pasien gelandangan ini diterima dulu, jangan ditolak, masalah pembiayaannya dipikir nanti sambil jalan.”

Langkah pertama yang diambil oleh bapak dari 5 anak ini untuk mengatasi pembiayaan adalah dengan membiayai staf untuk berangkat ke Kepulauan Riau (Kepri) dalam rangka untuk mengurus surat keterangan dari Dinsos setempat.

Namun masalah belum selesai sampai disitu, kebetulan pada saat itu kelas 3 penuh, maka beliau mengambil kebijakan tetap dirawat di kelas 2 bahkan kelas 1 dengan tetap gratis tanpa dipungut tambahan biaya, disinilah letak keberanian beliau. Demi rasa kemanusiaan maka beliau terpaksa melanggar pergub tersebut.

Karier dr. Darisman bisa disebut cepat melesat, 5 tahun setelah lulus dokter spesialis sudah menduduki posisi direktur RSJ.

“Saya jadi direktur RSJ 1991 sampai 2003, tahun 2003 saya diturunkan jadi sekretaris direktur, bahkan direktur penggantinya dokter umum. Disini saya diuji apa memang jabatan itu amanah? Alhamdulillah saya bisa melalui dengan ikhlas. Namun 8 bulan kemudian saya dilantik lagi jadi Direktur ditempat yg sama.”

Tahun 2008 mantan Ketum IDI Riau ini memilih untuk mengundurkan diri dari direktur RSJ Tampan karena ingin punya banyak waktu dalam menjalani praktek mandiri.

Sampai sekarang dr. Darisman masih aktif praktek mandiri dan masih aktif di organisasi sosial kemasyarakatan (Penasehat IDI Riau dan Ketua Penasehat Masjid Assalam).

Alumni Universitas Sumatera Utara ini dalam menjalani hidupnya berusaha untuk senantiasa bekerja keras dan jujur. Sungguh merupakan prinsip hidup yang layak ditiru oleh kita semua apalagi para pejabat publik. Kerja keras yang diiringi kejujuran tentu akan menimbulkan etos kerja yang tinggi dengan hasil kerja yang maksimal.

Kamauan untuk bekerja keras istri dari Nurhaida ini, salah satunya bisa dilhat pada keaktifannya dalam berorganisasi sejak masa muda sampai sekarang. OSIS, HMI, KNPI, HMI BADKO, IDI, Persi, Arsada merupakan beberapa organisasi yang pernah diikutinya bahkan beberapa diantaranya dipimpinnya.

DATA PRIBADI
Nama : dr. Darisman Muis, SpKJ
TTL : Payakumbuh, 12 September 1952
Istri : Nurhaida
Anak : 5 (3 anak berprofesi dokter, 1 anak berprofesi notaris, 1 anak sedang kuliah di fakultas kedokteran)

RIWAYAT PENDIDIKAN
Sekolah Rakyat (SR) no 5 Payakumbuh, Sumbar
SMPN 1 Payakumbuh, Sumbar
SMAN 1 Payakumbuh, Sumbar
Fakultas Kedokteran Universitas Andalas Padang
Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS) program studi Psikiater FK Universitas Sumatera Utara

RIWAYAT ORGANISASI
Pengurus OSIS SMAN 1 Payakumbuh
Ketua HMI Cab Padang
Wakil Ketua KNPI Kota Padang
Wakil Ketua HMI BADKO Sumbar-Riau
Wakil Ketua IDI Pekanbaru
Ketum IDI Riau
Ketua Persi Riau
Ketua Arsada Riau
Penasehat IDI Riau (sekarang)
Ketua Penasehat Mesdjid Assalam (sekarang)

RIWAYAT PEKERJAAN
RS Malahayati Banda Aceh
Direktur RS Jiwa Tampan Praktek Mandiri (sekarang)

dr. Darisman Muis, SpKJ adalah anggota Koperasi (pers) Swamedia Mitra Bangsa dari Pengda GMKM Riau-Sumbar.

(dr. Endang/SU02)

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Dahnil Anzar: Gerindra Juga Siap Jadi Mitra Koalisi Presiden Jokowi

“Jadi, sampai detik ini Pak Jokowi dan pihak Pak Jokowi belum bilang mau memberikan sekian banyak menteri ke Pak Prabowo dan Gerindra, itu belum ada,” tukas Dahnil.

Nilai Negara Darurat Radikalisme, NU Minta Pemerintah Tindak Tegas Pelaku Terorisme

KH Said menegaskan bahwa negara tidak boleh kalah dengan radikalisme dan terorisme yang terjadi di Tanah Air sekarang ini.

Wanita Penyebar Video “Penggal Kepala Jokowi” Akan Divonis Siang Ini

Ina didakwa menyebarkan video yang kemudian viral berisi konten seorang pria berinisial HS mengancam akan memenggal kepala Presiden Jokowi.

Tidak Hanya Bukan Penentu Ketum IKA ITS Terpilih, Hasil OMOV Juga Berpeluang Dianulir Senat

Namun, menurut Cak Tatok, nama-nama calon Ketum yang terpilih di OMOV masih berpeluang dianulir oleh Senat IKA ITS karena pertimbangan PDLT (Prestasi, Dedikasi, Loyalitas, dan Tidak Tercela).

Inilah Bakal Calon Ketum IKA ITS Yang Akan Dipilih dengan Sistem OMOV

Namun, ada yang berbeda pada OMOV IKA ITS yang akan melibatkan seluruh alumni ini, dimana hasil OMOV bukanlah sebagai penentu Ketum terpilih, tapi hanya sebagai proses penjaringan calon Ketum yang kemudian akan dipilih di Kongres.

Video Detik-Detik Wiranto Diserang dan Ditusuk Orang Tak Dikenal

Mantan Panglima TNI tersebut, mengalami dua luka tusuk di bagian perutnya, dan langsung mendapat perawatan di RSUD Berkah Pandeglang untuk kemudian dirujuk ke RSPAD Gatot Subroto, Jakarta.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tidak Hanya Bukan Penentu Ketum IKA ITS Terpilih, Hasil OMOV Juga Berpeluang Dianulir Senat

Namun, menurut Cak Tatok, nama-nama calon Ketum yang terpilih di OMOV masih berpeluang dianulir oleh Senat IKA ITS karena pertimbangan PDLT (Prestasi, Dedikasi, Loyalitas, dan Tidak Tercela).

Inilah Bakal Calon Ketum IKA ITS Yang Akan Dipilih dengan Sistem OMOV

Namun, ada yang berbeda pada OMOV IKA ITS yang akan melibatkan seluruh alumni ini, dimana hasil OMOV bukanlah sebagai penentu Ketum terpilih, tapi hanya sebagai proses penjaringan calon Ketum yang kemudian akan dipilih di Kongres.