Negara-Negara Besar Kecam Presiden AS Akui Yerusalem Ibu Kota Israel

0
70

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Sejumlah negara besar seperti China, Rusia, Iran, dan Turki pada Rabu mengecam rencana Amerika Serikat untuk memindahkan kantor kedutaan mereka ke Yerusalem. Kebijakan itu berarti mengakui kota suci tiga agama tersebut sebagai ibu kota Israel.

Sebelumnya pada Selasa (5/12) waktu setempat, sejumlah pejabat senior Amerika Serikat mengatakan bahwa Presiden Donald Trump akan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan berencana untuk merelokasi kantor kedutaan AS dari Tel Aviv.

Pengakuan Trump terhadap klaim sepihak Israel atas status Yerusalem merupakan pembalikan arah kebijakan lama Amerika Serikat yang sebelumnya selalu menyatakan bahwa status kota tua itu harus diputuskan melalui perundingan dengan Palestina, yang menuntut Yerusalem Timur sebagai ibu kota masa depan mereka.

Menanggapi keputusan tersebut, Baijing mengatakan bahwa kebijakan Amerika Serikat berpotensi “memperuncing konflik regional” di Timur Tengah, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Geng Shuang.

“Semua pihak harus berbuat lebih banyak demi perdamaian di kawasan ini, mereka harus lebih berhati-hati, dan menghindari langkah-langkah yang bisa memicu kerusuhan baru di kawasan,” kata Geng.

Meski tidak terlalu aktif dalam persoalan regional Timur Tengah, China sudah sejak lama menyatakan sikap bahwa Palestina harus bisa mendirikan negara merdeka.

Sementara itu pada hari yang sama, Rusia mengaku khawatir konflik antara Israel dengan Palestina akan semakin parah oleh keputusan terbaru Trump memindahkan kantor perwakilan Amerika Serikat ke Yerusalem.

“Meski demikian, kami belum akan berkomentar mengenai keputusan yang belum diambil,” kata juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, dalam konferensi pers.

Trump sendiri baru akan menyampaikan pidato keputusannya pada Rabu malam waktu setempat.

Di Iran, Pemimpin Agung Ayatollah Ali Khamenei menanggapi berita ini dengan menyatakan bahwa rencana Amerika Serikat merupakan tanda ketidakmampuan dan kegagalan politik luar negeri negara tersebut.

“Bahwa mereka (Amerika Serikat, red) menyatakan ingin menjadikan Quds sebagai ibu kota Palestina yang diduduki, itu adalah karena ketidakmampuan dan kegagalan mereka,” kata Khamenei yang menggunakan nama Arab bagi Yerusalem.

Iran adalah negara yang selalu mendukung kelompok-kelompok pembebasan Palestina yang bertempur menggunakan senjata melawan Israel.

“Mengenai persoalan Palestina, tangan-tangan Amerika Serikat sudah terikat dan mereka tidak bisa mencapai tujuannya,” kata Khamenei yang yakin rakyat Palestina akan keluar menjadi pemenang dalam memperjuangkan kemerdekaan.

“Para pejabat pemerintah Amerika Serikat mengatakan sendiri bahwa mereka harus memulai peperangan di kawasan untuk melindungi keamanan rezim Zionis Israel,” kata Khamenei.

Ada banyak penguasa di kawasan Timur Tengah yang menurut pada kehendak Washington, mereka “menari sesuai dengan nada-nada yang dimainkan Amerika Serikat,” kata Khamenei yang menyindir rival regional negaranya, Arab Saudi.

Di sisi lain, Turki juga mengutarakan kecaman serupa.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Casuvoglu mengatakan Amerika Serikat akan “melakukan kesalahan besar” jika meneruskan rencananya memindahkan kedutaan dan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Casuvloglu mengaku sudah mengingatkan hal ini kepada Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Rex Tillerson menjelang pertemuan bilateral di kantor pusat NATO di Brussel.

“Ini adalah kesalahan besar yang tidak akan membawa stabilitas, melainkan kekacauan,” kata dia.

“Dunia sepenuhnya mengecam hal ini,” kata dia.

Proses pemindahan kantor kedutaan Amerika Serikat diperkirakan akan memakan waktu selama tiga sampai empat tahun, kata sejumlah pejabat setempat.

Komunitas internasional sendiri tidak mengakui kedaulatan Israel terhadap keseluruhan kota Yerusalem, yang merupakan kota suci bagi penganut agama Islam, Yahudi, dan Kristen. (Reuters/Ant/SU01)

Komentar

BACA JUGA
Jiwa Seni Puti Guntur

Bertemu Seniman, Puti Soekarno Berkisah Tentang Jiwa Seni Kakek dan Keluarganya

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Calon Wakil Gubernur Jatim nomor urut dua, Puti Guntur Soekarno bertemu dengan kalangan seniman yang tergabung Forum Masyarakat Seni Indonesia (Formasi)...
Relawan Gus Ipul

60 Kelompok Relawan Siap Menangkan Gus Ipul-Puti

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Sebanyak 60 kelompok relawan pendukung calon Gubernur-Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf-Puti Guntur siap memenangkan paslon tersebut di kontestasi Pilgub 2018. Para...
Mediator kesehatan

Mediator Kesehatan Diharapkan Mampu Memediasi Perselisihan di Bidang Kesehatan

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Universitas Hang Tuah (UHT) Surabaya bersama Jimly School of Law and Goverment berupaya mengembangkan profesi mediator kesehatan. "Ini dinilai penting sebagai upaya...
buku Boko Haram

Bedah Buku Boko Haram: Indonesia Harus Belajar Pengalaman Nigeria

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Peneliti Centre For Statecraft and Citizenship Studies (CSCS) Universitas Airlangga, Rosdiansyah menangkap pesan utama dari buku “BOKO HARAM: The History of...
persiba

Persiba Gagal Bendung Ketangguhan Sriwijaya FC

BALIKPAPAN, SERUJI.CO.ID - Tuan rumah Persiba Balikpapan gagal membendung ketangguhan Sriwijaya FC dan menyerah 0-1 pada pertandingan babak penyisihan Grup B turnamen Piala Gubernur Kalimantan...
loading...
Screenshot_20180115_194046

PKS Optimis Peroleh 5 Kursi DPRD Pasaman Barat pada Pileg 2019

SIMPANG EMPAT – PKS optimis lima kursi DPRD Kabupaten Pasaran Barat akan diperolehnya pada pileg 2019. Hal ini disampaikan oleh Fajri Yustian Ketua Tim...
images (5)

Garis 7: Sesat Nalar

Analogi adalah sebuah cara otak untuk memahami sesuatu. Analogi mirip dengan perumpamaan. Jika ada orang yang bertanya bagaimana cara membuat jelly, maka paling mudah...
IMG_20180224_110625_530

Mencari Logika di Balik Kasus Tuduhan ke Habib Rizieq Shihab

Habib Rizieq Shihab (RHS) juga ditetapkan sebagai tersangka, setelah sebelumnya FH dijerat pasal pornografi dengan ancaman hukuman di atas lima tahun penjara. RHS bahkan...