Forum Literasi Jatim Terbentuk, AMSI Siap Bersinergi


SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Sejumlah Guru Besar, Doktor, Penggiat Literasi Nasional, tokoh Media, anggota Dewan Pendidikan dan Pengurus AMSI Jatim, menggelar Focus Group Discussion (FGD) membahas maksimalisasi gerakan literasi di Indonesia khususnya di Jawa Timur.

Diantara hasil FGD yang digagas penggiat literasi Yusron Aminullah dan Ferry Koto tersebut, peserta sepakat membentuk Forum Literasi Jawa Timur, yang diharapakan dengan jaringan yang dimiliki bisa dikembangkan ke seluruh Indonesia.

“Saat di Makasar sedang diadakan Festival, kami di Surabaya juga diskusi terbatas dengan sejumlah tokoh untuk menemukan cara memaksimalisasikan gerakan literasi,” kata Yusron Aminulloh yang juga master trainer MEP, di Hotel Prime Biz, Gayung Kebunsari, Surabaya, Kamis (5/9).

Tampak hadir dalam FGD tersebut, Prof Dr Suparto Wijoyo Pakar Hukum Lingkungan dan penulis buku dari Universitas Airlangga (Unair), Dr Much Choiri tokoh literasi dari Universitas Negeri Surabaya (UNESA), dan tokoh penggagas Gerakan Literasi Sekolah, Satria Darma.

Juga hadir, Ketua Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Jawa Timur Arief Rachman, Rella Mart manager hotel Prime Biz yang juga penulis produktif, Syahrul dari PGRI, Rully Anwar Pimpinan Redaksi Josstoday.com, Ali Yusa dari Dewan Pendidikan Surabaya, dan pustakawan Dodot Priambodo.

Satria Darma sangat mengapresiasi pertemuan yang bertujuan mengakselerasi gerakan literasi di Indonesia tersebut. Ia berharap gerakan literasi tidak hanya berhenti di sekolah, tapi juga menyentuh berbagai profesi lain.

“Diakui atau tidak, gerakan literasi sudah berkembang secara luas. 10 tahun terakhir lahir ratusan bahkan ribuan Guru Menulis, siswa menulis. Maka kita akan gerak terus bagaimana misal, tentara dan polisi membaca dan menulis, pasti negara berkembang maju,” papar Satria Darma.

Pada bagian lain Arief Rahman, Ketua AMSI Jawa Timur menyampaikan keprihatinanannya atas lemahnya budaya baca masyarakat yang juga menimpa jurnalis saat ini.

“Bayangkan kalau wartawan tidak suka membaca, maka kualitas yang ditulis pasti rendah. Maka Forum Literasi Jawa Timur ini diperlukan untuk membuat gerakan membaca yang masif di Jawa Timur,” tutur Arief.

AMSI, kata Arief, menyambut baik lahirnya Forum Literasi Jatim dan akan turut mendukung bersama berbagai media yang jadi anggota AMSI dalam memaksimalisasikan gerakan literasi.

Prof Suparto Wijoyo yang aktif menulis di berbagai media mengapresiasi pertemuan tersebut, dan menyampaikan bahwa literasi juga merupakan perintah keimanan dalam Islam.

“Ayo semua membaca dan menggerakan semua orang membaca dan menulis. Karena itu perintah Allah,” ujarnya.

Pada bagian lain, Rella mengisahkan cara yang ia lakukan dalam mendorong orang membaca buku karyanya, yakni melalui lagu yang ia ciptakan sebagai pen-‘triger‘.

“Mungkin beberapa orang tidak tertarik awalnya membaca buku saya, untuk mensiasati itu saya menciptakan lagu yang liriknya terkait isi buku. Sehingga jika pendengar lagu penasaran, ia bisa membaca kisah lengkapnya lewat buku karya saya tersebut,” terangnya.

Rella mengusulkan agar lagu dan dongeng bisa dijadikan sarana untuk mengakselerasi literasi di masyarakat.

Yusron menyebut pertemuan pertama ini akan ditindaklanjuti sejumlah pertemuan-pertemuan berikutnya.

“Embiro sudah lahir hari ini. Mari di kampus, sekolah, organisasi dan komunitas masing-masing kita tetap sebarkan virus literasi, tapi forum ini penting untuk menyatukan visi dan berbagi energi dan semangat,” tegas Yusron yang baru saja mendirikan kampung literasi di wisata edukasi DeDurian Park.

Sementara itu, Ferry Koto yang juga anggota Dewan Pendidikan Surabaya menyampaikan untuk menyatukan visi Forum Lietrasi tersebut, akan diadakan beragam kegiatan yang melibatkan berbagai kalangan, dari pembuatan portal literasi, training, seminar, pemberian apresiasi pada karya-karya literasi, dan ragam aktivitas lain.

“Yang jelas, kegiatan ini tak berhenti hanya di diskusi. Kita akan bumikan di berbagai aktivitas lain yang menyentuh berbagai kalangan, mulai pelajar, Guru, Mahasiswa, dan berbagai profesi lain, bahkan nelayan dan petani, sehingga literasi masyarakat kita bisa meningkat jauh lebih baik lagi,” pungkasnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Fahira ke Haters Anies: Jangan Sering Gol Bunuh Diri Nanti Kehabisan Energi

Bedakan wilayah Bekasi, Tangerang dan DKI saja tidak mampu. Siapa pengelola Kawasan GBK dan Jembatan Utan Kemayoran saja tidak paham. Bagaimana mau mau kritik apalagi menyerang.

Sering Kesemutan di Tangan Maupun Kaki Sejak Usia Muda, Apakah Sebabnya?

Kesemutan yang saya derita mudah timbul, semisal saat mengendarai sepeda motor, tangan saya memegang stang meskipun tidak erat dalam waktu 10 menit kedua tangan saya merasa kesemutan bercampur kebas, dan akan normal kembali apabila saya lepas.

Dinilai Lembek ke China Soal Natuna, PA 212 Minta Presiden Jokowi Pecat Prabowo

Menurut PA 212, langkah yang diambil Prabowo sangat kontras dengan sikap Presiden Jokowi yang tidak mau berkompromi dengan China yang telah melakukan pelanggaran batas wilayah di perairan Natuna.

Inilah Kekayaan Bupati Sidoarjo Saiful Ilah Yang Kena OTT KPK

Jumlah harta Saiful ini melonjak hampir empat kali lipat dibanding saat awal ia menjabat Wakil Bupati Sidoarjo periode 2005-2010, yang berdasarkan LHKPN tertanggal 28 April 2006 bernilai total Rp17.349.095.000.

Flash: Bupati Sidoarjo Kena OTT KPK Terkait Dugaan Pengadaan Barang dan Jasa

OTT KPK ini, adalah juga yang pertama kali sejak revisi UU KPK diundangkan menjadi UU Nomor 19 Tahun 2019 atas perubahan kedua atas UU Nomor 30 Tahun 2002.

Utang RI Meroket Rp4.778 Triliun, Sri Mulyani: Kita Masih Lebih Hati-hati Dibanding Malaysia

Bahkan, jika dibanding negara tetangga seperti Malaysia, Singapura dan Filipina, jelas Sri Mulyani, pengendalian utang Indonesia jauh lebih hati-hati.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close