Lakukan Gerakan Tidak Senonoh, FIFA: Maradona Harus Berperilaku Terhormat

MOSKOW, SERUJI.CO.ID – Diego Maradona mungkin menjadi legenda dalam sejarah sepak bola, badan sepak bola dunia (FIFA) mengatakan pada Jumat (29/6), tetapi dia pun harus menunjukkan rasa hormat kepada penggemar lainnya di stadion Piala Dunia.

Ditanya tentang keluhan bahwa mantan pemain berusia 57 tahun itu telah membuat gerakan tidak senonoh terhadap penonton lainnya setelah Argentina meraih kemenangan terakhir pada Rabu (27/6), ketua eksekutif Piala Dunia FIFA Colin Smith mengatakan kepada wartawan bahwa mantan pemain Argentina itu merupakan bagian berharga dari program Legenda Sepak Bola untuk mempromosikan pertandingan.

“Para pemain yang membantu menulis sejarah sepak bola memiliki peran untuk dimainkan,” kata Smith.

“Diego Maradona, jelas salah satu pesepak bola terhebat yang pernah hidup, merupakan bagian dari itu.” Tapi, FIFA juga menyadari insiden seperti yang terjadi selama pertandingan penting grup Argentina melawan Nigeria di St. Petersburg, dia menambahkan: “Kami mengharapkan semua pemain, mantan pemain, staf, penggemar, semua orang untuk berperilaku dengan cara yang terhormat.”

Selama pertandingan, Maradona menarik perhatian dengan tingkah lakunya di tribun seperti membuka poster dirinya sendiri dan terlihat jatuh tertidur pada satu titik. Kemudian, setelah gol menit ke-86 Marcos Rojo mengamankan tempat Argentina di babak 16 besar, dia membuat gerakan jari tengah dengan kedua tangan.

“Dari tangan Tuhan, sampai jari-jari memalukan”, demikian judul utama salah satu media di Amerika Latin, mengacu pada gol “Tangan Tuhan” Maradona melawan Inggris di Piala Dunia 1986. Mantan pemain Argentina itu tidak asing dengan kontroversi, setelah pernah menembak wartawan dengan senapan angin serta upayanya berjuang melawan kecanduan kokain dan alkohol. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Bertemu Dubes Saudi Siang Ini, Menhan Prabowo Akan Bahas Soal Habib Rizieq

Dalam pertemuan yang direncanakan berlangsung pukul 15.00 WIB tersebut, Prabowo berharap dapat juga membahas soal klaim HRS yang mengatakan dicekal Kerajaan Arab Saudi.

Setelah 25 Tahun Bekerja Sebagai Dokter, Baru Ketahuan Ijazah Yang Digunakan Palsu

Ijazah kedokteran SU diketahui palsu setelah 25 tahun bekerja sebagai dokter di PT Pelni.

Akhirnya, Dahnil Anzar Bergabung di Pemerintahan Jokowi Sebagai Staf Khusus Menteri Pertahanan

Dahnil yang dikenal sangat keras mengkritisi pemerintahan Presiden Jokowi sebelumnya, mengaku baru ia yang ditunjuk Prabowo sebagai staf khusus yang berwenang di bidang Komunikasi publik pada bidang sosial ekonomi dan hubungan antara lembaga.

Begini Tanggapan “Santuy” Anies Baswedan Soal Karikatur “Terendam di Lem Aibon” Tempo

Menanggapi cover majalah Tempo yang sarat kritik tersebut, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjawab dengan "santuy". Berikut tanggapannya.

Istana Tegaskan Mantan Napi Tidak Bisa Jadi Dewan Pengawas KPK

Dengan penjelasan Fadjroel ini, maka terbantah rumor yang beredar bahwa Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Antasari Azhar akan dipilih Presiden Jokowi sebagai Dewas KPK.

Setelah Aibon, Ditemukan Anggaran Tinner dan Helm Anak SD Senilai Puluhan Miliar di RAPBD DKI

Disampaikan oleh Irma kejanggalan yang ia temukan tersebut justru setelah Gubernur DKI Jakarta melakukan evaluasi terhadap penganggaran dalam pertemuan dengan SKPD DKI.

TERPOPULER

Akhirnya, Dahnil Anzar Bergabung di Pemerintahan Jokowi Sebagai Staf Khusus Menteri Pertahanan

Dahnil yang dikenal sangat keras mengkritisi pemerintahan Presiden Jokowi sebelumnya, mengaku baru ia yang ditunjuk Prabowo sebagai staf khusus yang berwenang di bidang Komunikasi publik pada bidang sosial ekonomi dan hubungan antara lembaga.

Bertemu Dubes Saudi Siang Ini, Menhan Prabowo Akan Bahas Soal Habib Rizieq

Dalam pertemuan yang direncanakan berlangsung pukul 15.00 WIB tersebut, Prabowo berharap dapat juga membahas soal klaim HRS yang mengatakan dicekal Kerajaan Arab Saudi.

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

close