Inilah Tips “Centenarian” untuk Tetap Sehat dan Bugar di Usia Tua

SERUJI.CO.ID – Hari masih gelap saat saya bangun pagi, jarum jam masih menunjukkan pukul 4.30 waktu Bali. Waktu Saya melongok ke luar dari balkon sebuah hotel tempat saya menginap, belum ada nampak aktivitas di kolam renang yang tidak jauh dari lobi.

Kemudian, selesai menunaikan shalat subuh dan hari mulai agak terang, saya dan istri turun ke bawah. Kami berjalan kaki menuju Pantai Kuta yang tidak jauh dari hotel.

Sampai di pantai yang cukup terkenal itu, saya lihat pengunjungnya masih sepi, terlihat hanya beberapa wisatawan asing dengan pakaian ala primitif yang sedang berlalu lalang di sana. Ada yang berjalan santai, jogging, berlari, dan bahkan ada juga yang hanya duduk-duduk menatap ke laut, barangkali sedang menikmati indahnya suasana laut pagi itu.

Tidak lama kemudian, waktu saya juga jogging menyusuri pantai yang cantik itu –sayangnya masih banyak tampak sampah-sampai berserakan di sepanjangnya, dari arah berlawanan, saya lihat seorang lelaki tua, seorang kakek, sedang berlari cukup cepat. Tampak dia sangat menikmati aktifitasnya itu.

Lalu, cukup lama setelah itu, pada saat saya kembali menuju hotel, kakek yang sama, saya lihat sedang senam sendiri menghadap ke arah laut. Gerakannya kelihatan sangat lincah. teratur, dan fleksibel. Tertarik dengannya, setelah dia selesai senam, saya kemudian menghampiri dan menyapanya.

Ternyata, wisatawan asing yang berperawakan kecil itu berasal dari Jepang, dan saya kaget ketika dia beritahu, bahwa usianya sudah mencapai 82 tahun. Ooow, 82 tahun, gumam saya dalam hati setengah tidak percaya.

Saya ingat banyak pasien saya dan tetangga saya, yang belum mencapai umur segitu, jangankan untuk berlari, berjalan saja kebanyakan sudah sulit. Jangankan membungkukan badannya mencium lutut, menekuk sedikit saja mereka sudah mengeluh kaku dan sakit.

Beberapa jamaah masjid di lingkungan tempat tinggal saya yang usianya barangkali masih kurang dari wisatawan ini kebanyakan kalau sedang shalat harus duduk di atas kursi, karena tidak kuat berdiri, sakit pada lutut atau gangguan lain.

Lantas, apa rahasia kakek ini yang kelihatan sangat sehat, masih sanggup berlari, dan jauh nampak lebih muda dari usia sebenarnya itu?

“Saya berasal dari Okinawa, Jepang, seperti nenek moyang saya dulu, saya sampai sekarang tetap mempertahankan kebiasaan mereka, terutama aktif bergerak seperti yang saya lakukan pagi ini. Saya juga tidak terpengaruh makanan ala barat, banyak makan buah-buahan, sayuran segar, memilih mengkonsumsi ikan daripada daging, tidak merokok, makan sedikit, mempertahankan berat badan normal, tidak minum alkohol, atau hanya sedikit mengkonsumsi anggur,” demikiam kira-kira cerita Bapak tua itu dengan penuh semangat dan bangga, waktu saya bertanya apa saja kiat dia selama ini sehingga di usia tua dia kelihatan masih aktif dan sehat.

Pantaslah, pikir saya, penduduk Okinawa yang terkenal dengan jumlah para ‘centenarian’, (istilah untuk penduduk yang berusia 100 tahun atau lebih) yang cukup tinggi, memang mempunyai kebiasaan hidup yang sehat. Barangkali Kakek ini adalah salah satu calon ‘centenarian’ itu.

Nah, kalau kita ingin sehat dan panjang umur, tidak ada salahnya kita belajar mengikuti kebiasaan-kebiasaan hidup sehat kakek di atas. Terutama, tetap menjaga aktifitas fisik kita setiap hari. Karena, seiring dengan bertambahnya usia kita, biasanya aktifitas kita cendrung menurun.

Saya ingat kata-kata bijak: “Use it or You lose it“!

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Serangan Jantung, Tidak Hanya Disebabkan Oleh Kolesterol

Kolesterol yang tinggi memang penting sebagai faktor risiko, penyebab serangan jantung, tapi perlu diketahui bahwa kolesterol tidak berdiri sendiri, ada faktor risiko lain.

Islam Mementingkan Sasaran, Bukan Sarana

Karena itu, term NKRI Bersyariah, itu sejatinya bid’ah; tidak ada presedennya dalam sejarah Islam alias mengada-ada. Sesuatu yang bid’ah semestinya dijauhi oleh para pengikut Rasulullah Saw. Apalagi jika istilah ini diniatkan untuk hajat politik yang pragmatis.

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Meski terbilang sukses di usia muda, nyatanya perjuangan Hamzah Izzulhaq tidaklah mudah.