close

Inilah Tips “Centenarian” untuk Tetap Sehat dan Bugar di Usia Tua

SERUJI.CO.ID – Hari masih gelap saat saya bangun pagi, jarum jam masih menunjukkan pukul 4.30 waktu Bali. Waktu Saya melongok ke luar dari balkon sebuah hotel tempat saya menginap, belum ada nampak aktivitas di kolam renang yang tidak jauh dari lobi.

Kemudian, selesai menunaikan shalat subuh dan hari mulai agak terang, saya dan istri turun ke bawah. Kami berjalan kaki menuju Pantai Kuta yang tidak jauh dari hotel.

Sampai di pantai yang cukup terkenal itu, saya lihat pengunjungnya masih sepi, terlihat hanya beberapa wisatawan asing dengan pakaian ala primitif yang sedang berlalu lalang di sana. Ada yang berjalan santai, jogging, berlari, dan bahkan ada juga yang hanya duduk-duduk menatap ke laut, barangkali sedang menikmati indahnya suasana laut pagi itu.

Tidak lama kemudian, waktu saya juga jogging menyusuri pantai yang cantik itu –sayangnya masih banyak tampak sampah-sampai berserakan di sepanjangnya, dari arah berlawanan, saya lihat seorang lelaki tua, seorang kakek, sedang berlari cukup cepat. Tampak dia sangat menikmati aktifitasnya itu.


Lalu, cukup lama setelah itu, pada saat saya kembali menuju hotel, kakek yang sama, saya lihat sedang senam sendiri menghadap ke arah laut. Gerakannya kelihatan sangat lincah. teratur, dan fleksibel. Tertarik dengannya, setelah dia selesai senam, saya kemudian menghampiri dan menyapanya.

Ternyata, wisatawan asing yang berperawakan kecil itu berasal dari Jepang, dan saya kaget ketika dia beritahu, bahwa usianya sudah mencapai 82 tahun. Ooow, 82 tahun, gumam saya dalam hati setengah tidak percaya.

Saya ingat banyak pasien saya dan tetangga saya, yang belum mencapai umur segitu, jangankan untuk berlari, berjalan saja kebanyakan sudah sulit. Jangankan membungkukan badannya mencium lutut, menekuk sedikit saja mereka sudah mengeluh kaku dan sakit.

Beberapa jamaah masjid di lingkungan tempat tinggal saya yang usianya barangkali masih kurang dari wisatawan ini kebanyakan kalau sedang shalat harus duduk di atas kursi, karena tidak kuat berdiri, sakit pada lutut atau gangguan lain.

Lantas, apa rahasia kakek ini yang kelihatan sangat sehat, masih sanggup berlari, dan jauh nampak lebih muda dari usia sebenarnya itu?

“Saya berasal dari Okinawa, Jepang, seperti nenek moyang saya dulu, saya sampai sekarang tetap mempertahankan kebiasaan mereka, terutama aktif bergerak seperti yang saya lakukan pagi ini. Saya juga tidak terpengaruh makanan ala barat, banyak makan buah-buahan, sayuran segar, memilih mengkonsumsi ikan daripada daging, tidak merokok, makan sedikit, mempertahankan berat badan normal, tidak minum alkohol, atau hanya sedikit mengkonsumsi anggur,” demikiam kira-kira cerita Bapak tua itu dengan penuh semangat dan bangga, waktu saya bertanya apa saja kiat dia selama ini sehingga di usia tua dia kelihatan masih aktif dan sehat.

Pantaslah, pikir saya, penduduk Okinawa yang terkenal dengan jumlah para ‘centenarian’, (istilah untuk penduduk yang berusia 100 tahun atau lebih) yang cukup tinggi, memang mempunyai kebiasaan hidup yang sehat. Barangkali Kakek ini adalah salah satu calon ‘centenarian’ itu.

Nah, kalau kita ingin sehat dan panjang umur, tidak ada salahnya kita belajar mengikuti kebiasaan-kebiasaan hidup sehat kakek di atas. Terutama, tetap menjaga aktifitas fisik kita setiap hari. Karena, seiring dengan bertambahnya usia kita, biasanya aktifitas kita cendrung menurun.

Saya ingat kata-kata bijak: “Use it or You lose it“!

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Nikmat Allah Jangan Dustakan

Kenapa anak itu bahagia? Karena dia tahu berterimakasih dan menghargai hadiah yang didapatnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Diskursus Jernih DAS Citarum

Melalui seminar ini, BPK ingin berperan memperbaiki sungai sepanjang 300 kilometer yang didapuk oleh Bank Dunia sebagai sungai terkotor di dunia tersebut.

Renungan Hari Tenang: Dari Indonesia Pusaka Hingga Tuhan Survei

Dan memang itulah tujuan tertinggi dari ritual pemilu. Kompetisi, adu gagasan, demonstrasi kepentingan, itu semua semacam gerak senam dan angkat beban dalam gymnasium.

Minta Kasus Kivlan Zen Diselesaikan Secara Hukum, Begini Penjelasan Ryamizard

Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu menegaskan kasus hukum yang menimpa mantan Kepala Staf Kostrad (Kaskostrad) Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen harus diselesaikan secara prosedur hukum.

Puji Ketua MK Anwar Usman, Sandiaga: Pernyataannya Sangat Menggetarkan Hati

Menurut Sandiaga apa yang disampaikan Anwar Usman dinilainya bijak dan sangat menggetarkan hati.

Kominfo Tidak Akan Batasi Akses Medsos Apabila Kondusif

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memastikan...

350 Personel Polda Jambi Disiagakan Jelang Keputusan Sidang MK

JAMBI, SERUJI.CO.ID - Demi menjaga situasi keamanan dan kenyamanan masyarakat...

Anwar Usman Tegaskan MK Bekerja Secara Independen

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Majelis Hakim Konstitusi, Anwar Usman...

MK Memulai Sidang PHPU Pilpres 2019 Hari Ini

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Sidang pendahuluan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum...

TERPOPULER