Inilah Tips “Centenarian” untuk Tetap Sehat dan Bugar di Usia Tua

SERUJI.CO.ID – Hari masih gelap saat saya bangun pagi, jarum jam masih menunjukkan pukul 4.30 waktu Bali. Waktu Saya melongok ke luar dari balkon sebuah hotel tempat saya menginap, belum ada nampak aktivitas di kolam renang yang tidak jauh dari lobi.

Kemudian, selesai menunaikan shalat subuh dan hari mulai agak terang, saya dan istri turun ke bawah. Kami berjalan kaki menuju Pantai Kuta yang tidak jauh dari hotel.

Sampai di pantai yang cukup terkenal itu, saya lihat pengunjungnya masih sepi, terlihat hanya beberapa wisatawan asing dengan pakaian ala primitif yang sedang berlalu lalang di sana. Ada yang berjalan santai, jogging, berlari, dan bahkan ada juga yang hanya duduk-duduk menatap ke laut, barangkali sedang menikmati indahnya suasana laut pagi itu.

Tidak lama kemudian, waktu saya juga jogging menyusuri pantai yang cantik itu –sayangnya masih banyak tampak sampah-sampai berserakan di sepanjangnya, dari arah berlawanan, saya lihat seorang lelaki tua, seorang kakek, sedang berlari cukup cepat. Tampak dia sangat menikmati aktifitasnya itu.

Lalu, cukup lama setelah itu, pada saat saya kembali menuju hotel, kakek yang sama, saya lihat sedang senam sendiri menghadap ke arah laut. Gerakannya kelihatan sangat lincah. teratur, dan fleksibel. Tertarik dengannya, setelah dia selesai senam, saya kemudian menghampiri dan menyapanya.

Ternyata, wisatawan asing yang berperawakan kecil itu berasal dari Jepang, dan saya kaget ketika dia beritahu, bahwa usianya sudah mencapai 82 tahun. Ooow, 82 tahun, gumam saya dalam hati setengah tidak percaya.

Saya ingat banyak pasien saya dan tetangga saya, yang belum mencapai umur segitu, jangankan untuk berlari, berjalan saja kebanyakan sudah sulit. Jangankan membungkukan badannya mencium lutut, menekuk sedikit saja mereka sudah mengeluh kaku dan sakit.

Beberapa jamaah masjid di lingkungan tempat tinggal saya yang usianya barangkali masih kurang dari wisatawan ini kebanyakan kalau sedang shalat harus duduk di atas kursi, karena tidak kuat berdiri, sakit pada lutut atau gangguan lain.

Lantas, apa rahasia kakek ini yang kelihatan sangat sehat, masih sanggup berlari, dan jauh nampak lebih muda dari usia sebenarnya itu?

“Saya berasal dari Okinawa, Jepang, seperti nenek moyang saya dulu, saya sampai sekarang tetap mempertahankan kebiasaan mereka, terutama aktif bergerak seperti yang saya lakukan pagi ini. Saya juga tidak terpengaruh makanan ala barat, banyak makan buah-buahan, sayuran segar, memilih mengkonsumsi ikan daripada daging, tidak merokok, makan sedikit, mempertahankan berat badan normal, tidak minum alkohol, atau hanya sedikit mengkonsumsi anggur,” demikiam kira-kira cerita Bapak tua itu dengan penuh semangat dan bangga, waktu saya bertanya apa saja kiat dia selama ini sehingga di usia tua dia kelihatan masih aktif dan sehat.

Pantaslah, pikir saya, penduduk Okinawa yang terkenal dengan jumlah para ‘centenarian’, (istilah untuk penduduk yang berusia 100 tahun atau lebih) yang cukup tinggi, memang mempunyai kebiasaan hidup yang sehat. Barangkali Kakek ini adalah salah satu calon ‘centenarian’ itu.

Nah, kalau kita ingin sehat dan panjang umur, tidak ada salahnya kita belajar mengikuti kebiasaan-kebiasaan hidup sehat kakek di atas. Terutama, tetap menjaga aktifitas fisik kita setiap hari. Karena, seiring dengan bertambahnya usia kita, biasanya aktifitas kita cendrung menurun.

Saya ingat kata-kata bijak: “Use it or You lose it“!

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Ahmad Dhani The Warrior

Jika John Lennon mampu menciptakan "protest song" seperti "Give peace a chance" atau "imagine", tanpa penderitaan di penjara, maka Dhani akan mampu lebih hebat dari Lennon. Maksudnya, dia selain penggubah lagu/syair dan penyanyi, akan sekaligus menjadi sang pejuang. Ahmad Dhani The Warrior.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER