Pemerintah Pakistan Kirim SMS Minta Warga Laporkan Penista Agama

6
231
pakistan, penistaan agama
SMS dari Otoritas Telekomunikasi Pakistan (PTA) berisi peringatan dan seruan untuk melaporkan orang yang menista agama. (FOTO: AFP Photo/Aamir Qureshi)

Islamabad – Pemerintah Pakistan mengirim jutaan pesan pendek (SMS) ke warganya yang berisi peringatan untuk tidak membagikan ‘konten yang didapat dari internet yang masuk kategori menghina agama’.

“Mengunggah dan membagikan materi yang menghina agama adalah tindak pidana berdasarkan undang-undang,” demikian bunyi SMS yang dikirim PTA, seperti dilansir dari Guardian, Rabu (10/5).

Selain itu pemerintah juga meminta rakyatnya untuk melaporkan konten itu sehingga si penista agama bisa diambil tindakan hukum oleh pejabat yang berwenang.

Pelaku penistaan agama bisa dijatuhi hukuman mati di Pakistan, negara dengan penduduk mayoritas Muslim.

Juru bicara PTA kepada kantor berita AFP mengatakan pihaknya mengirim SMS ini berdasarkan perintah pengadilan. Setelah pihak berwenang Pakistan mengajukan tawaran untuk memerangi peningkatan kasus kekerasan agama.

Penodaan agama adalah masalah yang sangat sensitif di Pakistan. Orang-orang yang diduga atau dicurigai melakukan tindakan tersebut sering kali menjadi sasaran kemarahan atau serangan massa. Sejak 1990 serangan massa semacam ini beberapa di antaranya berujung dengan kematian.

Undang-undang penistaan agama di Pakistan adalah warisan dari pemerintah kolonial Inggris, kemudian diperkuat oleh Zia-ul-Haq pada 1986 yang mencakup ayat hukuman mati bagi mereka yang dinyatakah bersalah menghina Nabi Muhammad.

 

EDITOR: Iwan Y

BAGIKAN
loading...

6 KOMENTAR

  1. Ya beda dong Pakistan negara mayoritas Islam sedangkan indonesia negara mayoritas munafik kok, gak percaya? Lihat tuh siplongo munafik semua pembantunya munafik ketua² partai munafik lihat tuh ketum pepepe ketum tanpa hati nurani rakyat ketum panas-adem ketum pedeipeh ketum rumah hantu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Jokowi

Presiden Bertolak ke Turki Hadiri KTT OKI

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Presiden Jokowi didampingi Ibu Iriana Jokowi bertolak ke Istanbul, Turki, untuk menghadiri KTT Luar Biasa Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) untuk membahas...
difteri yaman

32 Orang Tewas Diduga Terserang Difteri di Yaman

SANA'A, SERUJI.CO.ID - Kementerian Kesehatan yang dikuasai gerilyawan Syiah Yaman Al-Houthi pada Senin (11/12) mengatakan 32 orang telah meninggal akibat penyakit yang diduga adalah...

Yogyakarta Terima Penghargaan Kota Cerdas Indonesia 2017

YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID - Walikota Yogyakarta, Drs Haryadi Suyuti menerima penghargaan atas capaian prestasi yang diraih Kota Yogyakarta dalam Rating Kota Cerdas Indonesia (RKCI) 2017...

KANAL WARGA TERBARU

Point Blur_Dec122017_090245

Empat Tahun Bocah Ini Berjuang Dengan Penyakitnya

Kotawaringin Barat - Diky Supratman (16) anak dari pasangan Mustofa dan Marni jl. Ahamd Yani gg. Baning RT 29 Kelurahan Baru Arut Selatan Kotawaringin...
perbedaan-fasilitas-bpjs-kesehatan-kelas-1-2-3

NIK Bermasalah di Sistem BPJS, Bagaimana Mengatasinya?

Nomor KTP atau resminya Nomor Induk Kependudukan (NIK) atas nama seorang pasien bernama Suratini ditemukan bermasalah oleh petugas pendaftaran RS UGM, Ahad (10/12) siang....
KH. Luthfi Bashori

Perintah Bernahi Munkar

Membiarkan kemunkaran terjad di depan mata, adalah perbuatan tercela. Muslim yang baik adalah muslim yang peduli terhadap kemashlahatan lingkunganya, sekira jika terjadi kemaksiatan di...