Israel Tolak Keras Agar Hentikan Penjualan Senjata Ke Myanmar

JERUSALEM, SERUJI.CO.ID – Pemerintah Israel menolak keras untuk menghentikan penjualan senjatanya ke negara Myanmar, meskipun militer Myanmar telah melakukan aksi pembantaian terhadap kaum muslimin di Rohingya, Myanmar, seperti yang dikutip dari The Palestinian Information Center pada hari Selasa (26/9) lalu waktu setempat.

Menurut surat kabar Israel, Ha’aretz, Kejaksaan Agung Israel pada hari Senin (25/9), telah menyampaikan kepada Mahkamah Agung Israel bahwa pemerintah tidak akan menghentikan penjualan senjata ke Myanmar.

Kejaksaan Agung menyerukan kepada Mahkamah Agung untuk tidak ikut campur tangan dalam hukum luar negeri Israel.

Dalam edisi hari Selasa (26/9), surat kabar Israel tersebut mengatakan bahwa Mahkamah Agung telah membahas keberatan yang diajukan sejumlah lembaga Hak Asasi Manusia (HAM) Israel yang meminta penghentian penjualan senjata ke Myanmar.

Perwakilan dari Kejaksaan Agung Israel, Shosh Shmueli, kepada Mehkamah Agung mengatakan, “Mahkamah Agung sebaiknya tidak usah ikut campur tangan dalam hubungan luar negeri Israel”.

Pernyataan Shmueli ini adalah mengulang sikap yang sama kementerian luar negeri Israel yang dinyatakan pada bulan Maret 2017 lalu.

Seorang Pengacara dan aktivis HAM yang berbasis di Yerusalem, Itay Mack, seperti dikutip Ha’aretz, mengatakan bahwa Uni Eropa dan PBB telah melarang penjualan senjata ke Myanmar. Dan Israel adalah satu-satunya negara yang masih menjual senjata ke Myanmar.

Sejak 25 Agustus 2017 lalu militer Myanmar bersama milisi Budha telah melakukan pelanggaran secara meluas terhadap minoritas muslim Rohingya di Arakan. Akibatnya puluhan ribu warga Rohingya yang tidak berdosa tewas dan menjadi korban pengusiran.

PBB menyebut pelanggaran yang terjadi terhadap warga minoritas muslim rohingya ini adalah merupakan “pembersihan etnis”. (Jrt/Hrn)

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

Sambut Festival Belanja Lajang 11.11, Ecovacs Robotics Beri Promo Diskon Hingga 55%

Perusahaan penyedia Robot Rumah Tangga, ECOVACS ROBOTICS, akan meberikan promos diskon besar-besaran hingga 55% untuk berbagai produk unggulan seperti DEEBOT OZMO T8 AIVI, DEEBOT OZMO T8, dan DEEBOT U2 PRO.

150 Ide Bisnis Terbaik Siap Bersaing dalam DSC XI

Program Initiator DSC XI, Edric Chandra mengungkapkan dii tengah kondisi perekonomian yang masih belum stabil lantaran pandemi COVID-19, semangat gerakan wirausaha justru diterima oleh DSC XI.

Kembali Terjadi, Ratusan Kader Militan PDIP Alihkan Dukungan ke Machfud-Mujiaman

Kader yang tergabung dalam kelompok yang menamakan diri Banteng Ketaton tersebut mendeklarasikan dukungannya pada Ahad (8/11) kemarin di daerah Pandegiling yang dikenal sebagai jantungnya PDI Perjuangan di Surabaya.

TERPOPULER