Indonesia Investigasi Pembunuhan Kakak Pemimpin Korea Utara

JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto mengatakan, Kementerian Luar Negeri akan ikut melakukan investigasi terkait dugaan keterlibatan Siti Aisyah. Wanita ini  merupakan Warga Negara Indonesia, dalam kasus pembunuhan di Malaysia.

“Kita serahkan ke Kementerian Luar Negeri untuk melakukan investigasi secara detail,” ujar Wiranto di Kantor Kemenkopolhukam, Jakarta, Jumat (17/2).

Mantan Panglima TNI itu menuturkan, saat ini pemerintah juga masih menunggu hasil investigasi tersebut, sehingga belum dapat memberikan kejelasan terkait status Siti Aisyah dalam pembunuhan Kim JongNam, saudara tiri pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Wiranto menyampaikan, selain menyelidiki tuduhan terhadap Siti Aisyah, Kemenlu juga sudah ditugaskan untuk menyelesaikan kasus tersebut dengan pihak luar negeri, jika ditemukan keterlibatan WNI itu dengan pembunuhan yang terjadi di Malaysia.

“Intinya Indonesia selalu menghormati hukum, dan hukum di negara itu merupakan satu acuan yang tidak bisa kita ganggu gugat,” jelasnya kamudian.

Wiranto mengaku Badan Intelijen Negara (BIN) sebelumnya juga sudah memberikan laporan terkait kasus ini. Namun, ia tidak merinci lebih lanjut laporan tersebut. “Ya, laporan itu tidak untuk disebarluaskan, jadi kita tunggu saja prosesnya,” ujarnya.

Jong Nam (45) dibunuh oleh dua perempuan yang memercik wajahnya dengan bahan kimia di terminal keberangkatan Bandara Internasional Kuala Lumpur 2, Senin (13/2) sekitar pukul 09.00, saat akan berangkat ke Makau.

Kedua perempuan itu kemudian masuk ke taksi dan melarikan diri. Salah satu perempuan, yang merupakan Siti Aisyah, ditangkap di bandara pada Rabu (15/2) saat mencoba keluar dari Malaysia dengan menggunakan pesawat.

Kepala Satuan Diraja Polisi Malaysia, Inspektur Jenderal Polisi Tan Sri Khalid Abu Bakar, sebagaimana dikutip The Star, Kamis (16/2), mengatakan, wanita dengan paspor Indonesia itu ditangkap Kamis pada pukul 02.00 waktu setempat. Sementara perempuan satunya, yang berusia 29 tahun, memegang dokumen perjalanan Vietnam dengan nama Doan Thi Huong.

EDITOR: Rizky

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER