Isu Kuatkan Ekonomi Umat pun Disuarakan oleh TGB Zainul Majdi

Renungan Singkat Indonesia (3). Oleh: Denny JA

Bagi dunia politik, apa beda politisi dengan pemimpin? Orientasi politisi adalah jabatan. Mereka hanya tamu di dunia politik karena datang dan pergi sesuai dengan menang atau kalah dalam pemilihan umum.

Namun orientasi dari pemimpin adalah perubahan. Mereka adalah tuan rumah di dunia politik. Mereka datang membawa gagasan, the politics of ideas. Dalam pemilu mereka mungkin menang atau kalah. Namun jika gagasan yang ia bawa relevan, usia gagasan itu hidup lebih panjang dari sekedar jabatan politik.

Di tahun politik 2018, kita melihat dua tokoh nasional baru, yang potensial bercorak pemimpin. Satu Airlangga Hartarto dengan gagasan Revolusi Industri ke-4. Satu lagi TGB Zainul Majdi dengan gagasan Kuatkan Ekonomi Umat.

-000-

Mengapa isu kuatkan ekonomi umat menjadi penting?

Tak kurang dari Kemenko Ekonomi sendiri, Darmin Nasution, menyuarakannya. Bulan Desember 2017, Kemenko Ekonomi resmi memayungi program ekonomi berbasis keagamaan. Ia beri nama program kemitraan ekonomi umat. Inti dari program itu ada pada isu besar, pemerataan ekonomi. Tak ada negara yang stabil jika ketimpangan ekonomi semakin melebar.

ILO, organisasi buruh internasional, bahkan menyusun social unrest index. Ini semacam warning bahaya untuk dunia. Ketimpangan ekonomi mudah disulut menjadi kerusuhan sosial. Apalagi di zaman social media, dimana setiap individu bebas memposting kemarahannnya.

TGB Zainul Majdi agaknya merespon situasi itu. Berbeda dengan tokoh lain yang juga peduli dengan isu ekonomi umat, TGB Zainul Majdi lebih siap dan terprogram menyuarakannya.

Beredar luas video, meme, dan berita berikut alasannya. Ujar TGB Zainul Majdi, ketimpangan ekonomi Indonesia saat ini dibandingkan 20 tahun lalu semakin menjadi. Cukup kita melihat data yang dikeluarkan BPS, dan membandingkan Ginni Coeficient Index, trend semakin timpang itu terbaca.

Isu ketimpangan ekonomi, juga ekonomi umat, terlalu penting jika hanya diserahkan kepada Menko Ekonomi. Ini masalah besar dan sensitif. Semakin banyak tokoh yang menyuarakannya, semakin baik. TGB sendiri mengikrarkan diri menjadikan isu Kuatkan Ekonomi Umat sebagai agenda utama.

Namun agar ia tak terjebak dalam sektarianisme dan primordialisme yang juga bahaya, TGB Zainul Majdi menggandeng agenda itu dalam satu kesatuan dengan sejahterahkan rakyat kecil dan budayakan Pancasila.

Agenda publik apapun yang perlu dipopulerkan, menjadi harga mati, ia harus ada dalam platform Pancasila. Ini simbol dari keberagaman Indonesia yang tetap dilindungi dan diperlakukan secara adil.

Tapi bagaimanakah tepatnya program ekonomi umat yang baik untuk Indonesia yang beragam?

Pentingnya justru ada pada detail program. Pihak swasta, pemerintah, para dan ahli ekonomi harus menyusunnya. Itu bahkan kerja generasional, yang terus disempurnakan dari satu generasi ke generasi selanjutnya.

Walau di tingkat gagasan ia jelas, namun ketika diterjemahkan dalam program operasional, program ekonomi umat tentu akan banyak trial and error, serta modifikasi.

Namun yang penting, isu ekonomi umat sudah disuarakan. Politik akan kering dan membosankan jika hanya berebut jabatan: apakah jabatan presiden, wapres, menteri, gubernur, bupati, walikota.

Saatnya, politik harus “kembali ke khittah,”: perbanyak debat gagasan besar. Isu kuatkan ekonomi umat, sejahterahkan rakyat kecil dan budayakan Pancasila menjadi segar karena semakin jarangnya gagasan diperdebatkan dalam politik kita hari hari ini. *

April 2018

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

PT Semen Indonesia: Jebloknya Arus Kas Pasca Akuisisi Super Mahal Holcim

Akuisisi mestinya adalah sesuatu yang positif. Tetapi laporan keuangan terbaru SI berkata lain. Akuisisi justru menurunkan kinerja. Mengapa?

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

Sambut Festival Belanja Lajang 11.11, Ecovacs Robotics Beri Promo Diskon Hingga 55%

Perusahaan penyedia Robot Rumah Tangga, ECOVACS ROBOTICS, akan meberikan promos diskon besar-besaran hingga 55% untuk berbagai produk unggulan seperti DEEBOT OZMO T8 AIVI, DEEBOT OZMO T8, dan DEEBOT U2 PRO.

150 Ide Bisnis Terbaik Siap Bersaing dalam DSC XI

Program Initiator DSC XI, Edric Chandra mengungkapkan dii tengah kondisi perekonomian yang masih belum stabil lantaran pandemi COVID-19, semangat gerakan wirausaha justru diterima oleh DSC XI.

Kembali Terjadi, Ratusan Kader Militan PDIP Alihkan Dukungan ke Machfud-Mujiaman

Kader yang tergabung dalam kelompok yang menamakan diri Banteng Ketaton tersebut mendeklarasikan dukungannya pada Ahad (8/11) kemarin di daerah Pandegiling yang dikenal sebagai jantungnya PDI Perjuangan di Surabaya.

Tekan Hoaks Selama Pilkada 2020, AMSI Gelar Cek Fakta di 16 Wilayah

Kegiatan Cek Fakta sebagai bentuk kontribusi AMSI kepada publik dengan memberikan informasi yang bermutu selama masa Pemilihan Kepala Daerah 2020 dan menekan hoaks (mis/disinformasi) yang berpotensi beredar selama berlangsungnya masa kampanye dan Debat Pilkada 2020.

TERPOPULER