Uni Eropa Perpanjang Sanksi kepada Rusia Terkait Masalah Ukraina

BRUSSELS, SERUJI.CO.ID –┬áPemimpin Uni Eropa pada pekan depan kembali memperpanjang sanksi ekonomi terhadap Rusia terkait campur tangan Moskow terhadap masalah Ukraina, hingga Januari tahun depan, kata diplomat.

Sanksi menyasar bidang energi, pertahanan, dan finansial Rusia itu selalu diperpanjang setiap enam bulan sejak pertama kali dijatuhkan pada pertengahan 2014 setelah Kremlin mencaplok Krimea dari Kiev dan membantu gerilyawan, yang memerangi pemerintah pusat di kawasan timur Ukraina.

Pertemuan pemimpin Uni Eropa di Brussels pada 28-29 Juni mendatang menyepakati perpanjangan enam bulan, yang melarang warga di kelompok tersebut melakukan kerja sama usaha dengan Rusia.

Moskow menegaskan tidak akan mengembalikan Krimea, sementara perang di Ukraina timur telah menewaskan lebih dari 10.000 orang. Perang itu mereda, meskipun pertempuran sesekali masih terjadi.


Keputusan perpanjangan sanksi merupakan lanjutan atas perundingan antara tujuh negara paling maju (G7) yang pada awal bulan ini bertemu di Kanada.

Kelompok itu pada awalnya beranggotakan delapan negara (G8), menjadi G7 setelah Rusia dikeluarkan pada 2014 terkait aneksasi terhadap Krimea.

Sejak saat itu, pemimpin negara besar selalu menggunakan pertemuan tahunan untuk menggalang sikap mereka terhadap Rusia. Pada tahun ini, mereka mendesak Moskow untuk berhenti merusak demokrasi di negeri orang.

“Kami menilai bahwa perpanjangan sanksi ini berkaitan dengan kegagalan Rusia untuk menunjukkan komitmen terhadap implementasi Perjanjian Damai Minsk dan menghormati kedaulatan Ukraina,” kata G7.

Sementara itu, Perdana Menteri Italia, Giuseppe Conte, mengatakan bahwa dirinya ingin memasukkan kembali Rusia ke dalam G8, namun tetap menandatangani perpanjangan sanksi dalam pertemuan di Kanada.

“Italia menegaskan pentingnya dialog dengan Rusia, namun bukan berarti bahwa sanksi-sanksi ini bisa berakhir hanya dalam satu malam,” kata Conte.

Selain berseteru soal Ukraina, Uni Eropa juga berbeda sikap soal peran Rusia terhadap perang di Suriah dan konflik lain di Timur Tengah.

Uni Eropa menuding Moskow bertanggung jawab terhadap serangan menggunakan gas saraf buatan militer Rusia terhadap mantan mata-mata negara tersebut, yang tinggal di Inggris. Moskow membantah tudingan itu. (Ant/SU02)

KONSULTASI

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.
Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Ibu Muda Ini Sudah Harus Cuci Darah, Inilah Penyebabnya

Usia masih muda, tapi wanita ini sudah harus menjalani cuci darah rutin. Apa penyebabnya? simak penjelasan dr. Irsyal Rusad., dokter spesialis penyakit dalam.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Baca Juga

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.

Katakanlah dengan Meme: Genre Baru Komunikasi Politik

Meme politik, bagaimana pengaruhnya dalam perpolitikan terkini

Bantah Ada Persekusi Jurnalis di Munajat 212, Panitia: Ada Upaya Framing Negatif

Panitia Munajat 212 menduga ada upaya pengalihan isu dan framing negatif terhadap acara 'Munajat 212'.

Dukung Program Pariwisata, PT KAI Hidupkan 4 Jalur Kereta di Jawa Barat

4 jalur kereta api di Jabar kembali dihidupkan. Inilah jalur-jalurnya

Sesalkan Persekusi Terhadap Jurnalis Saat Acara ‘Munajat 212’, PWI Minta Polisi Usut Tuntas

PWI kecam kekerasan terhadap jurnalis saat acara Munajat 212, minta polisi usut tuntas.

Kampanye di Lembaga Pendidikan, Caleg PSI Ditetapkan Sebagai Tersangka

Caleg PSI jadi tersangka pidana pemilu.

The Habibie Center: Sudirman Harus Buktikan Pertemuan Rahasia Jokowi-Bos Freeport

Pengamat menilai Sudirman harus ungkap bukti-bukti dari pernyataannya, apalagi ada yang bertolak belakang dari yang disampaikan pada 2015 silam.

AJI Kecam Oknum Beratribut Ormas Lakukan Kekerasan Pada Jurnalis Saat Munajat 212

Sejumlah jurnalis mengalami persekusi yang diduga dilakukan oknum dengan atribut sebuah ormas saat acara Malam Munajat 212.

Kampanye di Lembaga Pendidikan, Caleg PSI Ditetapkan Sebagai Tersangka

Caleg PSI jadi tersangka pidana pemilu.

The Habibie Center: Sudirman Harus Buktikan Pertemuan Rahasia Jokowi-Bos Freeport

Pengamat menilai Sudirman harus ungkap bukti-bukti dari pernyataannya, apalagi ada yang bertolak belakang dari yang disampaikan pada 2015 silam.

Ulama dan Tokoh Politik Bersama Ummat Penuhi Kawasan Monas dalam Munajat 212

Kawasan monas dipenuhi ummat yang hadiri Munajat 212.

Ombudsman Tegaskan Lahan Prabowo Bukan HGU Tapi HPHTI

Akhirnya setelah ditelusuri, Ombudsman memastikan lahan yang dikuasai Prabowo adalah HPHTI, bukan HGU.

TERPOPULER

Survei LSI: Elektabilitas Gerindra Makin Cemerlang, Pepet PDI Perjuangan

Partai besutan capres Prabowo Subianto makin cemerlang menuju hari pencoblosan 17 April. Simak elektabilitasnya..

Survei LSI: Walau Masih Memimpin, Elektabilitas PDIP Turun Hingga 4 Persen

PDI Perjuangan masih memimpin, namun makin dipepet partai Gerindra

Jelang Debat Kedua, Prabowo Bertemu Tim BPN Untuk Berdiskusi

Prabowo akan bersama Tim BPN menuju lokasi Debat Capres putaran kedua

Prihatin Kondisi Ekonomi Saat ini, Gerindra Akan All Out Menangkan Prabowo

Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Gerindra Kalimantan Barat (Kalbar) menyatakan, kesiapannya untuk all out memenangkan Prabowo.

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.