Tuding Putra Mahkota Saudi Terlibat Pembunuhan Khashoggi, Senator AS: Dia Berbahaya

WASHINGTON, SERUJI.CO.ID – Senator Amerika Serikat, Lindsey Graham menuding Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman bertanggung jawab dan “terlibat” dalam pembunuhan wartawan Jamal Khashoggi.

“Putra Mahkota itu adalah bola penghancur. Saya kira ia terlibat dalam pembunuhan Khashoggi sampai tingkat paling tinggi,” kata Graham kepada wartawan setelah penjelasan intelijen oleh Direktur CIA Gina Haspel, Selasa (4/12).

Haspel memberi penjelasan kepada sekelompok kecil senator mengenai pembunuhan Khashoggi, setelah kritikan dari beberapa anggota Parlemen mengenai ketidakhadirannya pekan lalu selama penjelasan di Senat mengenai Yaman, proses yang dihadiri oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Penasehat Keamanan John Bolton.

CIA belum mengeluarkan komentar terbuka mengenai pembunuhan tersebut, tapi beberapa laporan mengatakan bahwa lembaga itu menyimpulkan putra mahkota Arab Saudi “memerintahkan pembunuhan tersebut”.


Jamal Khashoggi, wartawan dan kolumnis untuk The Washington Post, hilang setelah ia memasuki Konsulat Arab Saudi di Istanbul pada 2 Oktober.

Setelah awalnya mengatakan ia telah meninggalkan Konsulat itu dalam keadaan hidup, beberapa pekan kemudian Pemerintah Arab Saudi mengakui bahwa Khashoggi meninggal di sana.

Graham mengatakan Mohammed bin Salman dan Arab Saudi adalah dua lembaga terpisah, dan putra mahkota tersebut tak bisa menjadi mitra yang bisa dipercaya buat AS, demikian dilaporkan Kantor Berita Anadolu.

BACA JUGA:  Dari Plot Pembunuhan Menuju Monarkhi Konstitusional di Arab Saudia

“Saya menghadapi kesulitan untuk bisa melakukan interaksi … Menurut saya ia berbahaya, dan ia telah membuat hubungan ini terancam,” katanya. “Saya tak bisa mendukung penjualan senjata ke Arab Saudi selama ia berwenang atas negara ini. Perang di Yaman telah tak terkendali.”

Senator Bob Corker, satu dari delapan senator yang mendengarkan penjelasan CIA, juga mengatakan kepada wartawan ia percaya bahwa “Mohammed bin Salman bertanggung-jawab atas pembunuhan itu”.

“Kalau ia berada di hadapan juri, ia akan divonis dalam 30 menit, bersalah,” kata Corker.

“Saya tak mempunyai pertanyaan di dalam benak saya bahwa putra mahkota, MBS, memerintahkan pembunuhan tersebut, memantau pembunuhan itu,” kata Corker, yang merujuk kepada Mohammed bin Salman dengan singkatannya.

Sebagai reaksi atas komentar yang dikeluarkan oleh Bolton, Graham mengatakan tak ada “pistol berasap” yang bisa dijadikan bukti atas pembunuhan itu, tapi ada “gergaji berasap”. Ia merujuk kepada laporan mengenai gergaji pemotong tulang yang digunakan untuk memutilasi tubuh Khashoggi di Konsulat Arab Saudi. (Ant/SU01)

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Demikian Mudah Dikenali Sebagai Hoaks, Info 7 Kontainer Surat Suara Masih Telan “Korban”

Yang membuat saya heran, kenapa para politisi, terutama yang menyebarkan info hoaks ini di akun media sosial (walau dalam bentuk tanya sekalipun) tidak mengenali bahwa info ini adalah hoaks?

Prabowo dan Ratu Adil

Orang-orang besar selalu hidup dengan gagasan besar. Dalam melihat kebesaran Prabowo, tentu saja kita bisa mengamati beberapa pikiran, sikap dan langkahnya beberapa waktu terakhir ini. Diantaranya adalah pertama, Anti Impor.

Enam Pilar Kemerdekaan Ekonomi Bangsa

Walaupun telah merdeka secara politik sejak tahun 1945, akan tetapi RI masih terus tergantung produk perusahaan-perusahaan asing hingga saat ini. Mulai dari bangun pagi ke bangun pagi berikutnya kita menggunakan dan mengkonsumsi produk-produk perusahaan asing.

Terpilih Sebagai Ketua Kadin Surabaya, Ali Affandi: Tantangan ke Depan Sangat Komplek

Menurut putra pertama Ketua Kadin Jatim La Nyalla Mattaliti ini, tantangan Surabaya kedepan sangat komplek. Terlebih JP Morgan mengatakan bahwa pada tahun 2020 akan terjadi krisis global. Untuk itu, katanya, Surabaya harus menguatkan diri dan membentengi para pengusaha agar tetap berdaya dan berjaya.

Tegaskan NasDem Tidak Minta-Minta Jatah Menteri, Paloh: Jika Diperlukan Boleh

"Kami tidak pernah minta-minta menteri, tergantung presiden saja; diperlukan NasBem boleh, tidak diperlukan juga tidak apa-apa," kata Paloh

Tidak Terbukti Ada Penggelembungan Suara Pileg 2019, MK Tolak Permohonan PKS

Dalam pertimbangan hukum yang dibacakan oleh Hakim Konstitusi Wahiduddin Adams, Mahkamah menyatakan dalil pemohon terkait tuduhan pengurangan suara bagi PKS dan penambahan suara bagi Partai Bulan Bintang (PBB) tidak benar.

Kongres V PDIP: Dihadapan Pimpinan Parpol, Mega Isyaratkan Puan Harus Jadi Ketua DPR RI

Mega mengisyaratkan kursi Ketua DPR RI akan diduduki oleh putrinya yang kini menjabat Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani.

Soal Impor Rektor, KSP: Yang Dimaksud Adalah Berkualifikasi Internasional Bukan Harus Asing

Deputi II Kantor Staf Presiden (KSP) Yanuar Nugroho menjelaskan, wacana pemerintah tersebut sebenarnya berkaitan dengan kualifikasinya berskala internasional, bukan soal kewarganegaraannya.

Tidak Terbukti Ada Penggelembungan Suara Pileg 2019, MK Tolak Permohonan PKS

Dalam pertimbangan hukum yang dibacakan oleh Hakim Konstitusi Wahiduddin Adams, Mahkamah menyatakan dalil pemohon terkait tuduhan pengurangan suara bagi PKS dan penambahan suara bagi Partai Bulan Bintang (PBB) tidak benar.

Dewan Pers Ingatkan Media untuk Terus Kawal Janji Politik Yang Dilontarkan Pada Pemilu 2019

Menjelang Pemilu 2019 media sibuk membahas tentang persoalan pemilu, namun setelah pemilu media seakan-akan diam.

Nilai Tidak Etis Parpol Pengusung Prabowo Gabung Pemerintah, Begini Kata Pakar Hukum Tata Negara

Saat Pilpres 2019 saling rebut kekuasaan, lantas saat kalah bergabung ke yang menang. Tidak Etis. Kata pakar HKTN ini.

Terbukti Langgar Kode Etik Saat Pemilu 2019, DKPP Copot Ketua KPU Sumut

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Utara (Sumut), Yulhasni diberi peringatan keras dan dicopot dari jabatannya oleh Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) RI.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi