Chatting Antar Penjual dan Pembeli Mobil, Berakhir Debat Soal “Car” dan “Ship”


JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Dengan adanya kemajuan internet dan sosial media, saat ini menjual barang menjadi semakin mudah. Tinggal posting di akun sosial media atau di aplikasi jual beli barang, dengan cepat calon pembeli datang.

Pembeli pun bisa datang dari mana saja, bahkan dari negara lain yang tidak disangka-sangka. Namun terkadang kendala bahasa bisa jadi persoalan. Walau misal sama-sama menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa Internasional, tapi kebiasaan pengucapan dan dialek bisa jadi persoalan.

Seperti kasus yang terjadi antar penjual mobil dan pembeli mobil, yang dimuat di viral4real ini. Lewat screenshots perbincangan di Whatsapp, sang penjual mobil yang berasal dari Malaysia, memperlihatkan perbicangannya dengan peminat mobilnya yang berasal dari Nigeria (kode telpon +234) di akun facebooknya.

Awalnya, semua berjalan lancar saja. Sang peminat mobil yang melihat penawaran dilayanan mudah.com menyampaikan minatnya dalam bahasa Inggris.

“Hello, Salam, saya melihat iklan anda di mudah.com. (mobil) Proton Satria Neo 1.6. Apakah masih ada?” tanya peminat dari Nigeri tersebut.

Chatting awal yang ‘baik-baik’ saja

Kemudian penjual menjawab dan memenuhi permintaan calon pembeli yang menginginkan melihat gambar-gambar lainnya dari mobil yang ditawarkan.

Puas dengan gambar yang dikirim, calon pembeli dari Nigeria pun menanyakan harga dari mobil yang ditawarkan tersebut.

“Cash atau kredit, pak?” tanya penjual dari Malaysia tersebut.

Masalah baru muncul saat calon pembeli menjawab dia akan bayar cash lewat transfer Bank, serta memberitahu tidak usah khawatir soal biaya pengiriman (shipping) ke negaranya.

Shipping (pengiriman) yang disampaikan calon pembeli dari Nigeria ini diartikan berbeda oleh penjual dari Malaysia yang menyangka Ships (kapal).

“Saya jual mobil, bukan jual kapal, pak,” jawab si penjual menegaskan bahwa ia menjual mobil (car) bukan kapal (ship).

Walau sudah dijelaskan oleh pembeli bahwa ia paham si penjual menjual mobil dan inginkan mobil tersebut dikirimkan (shipping) ke negaranya serta biaya kirim akan dia bayar beserta harga mobil, namun si penjual tetap “keukeh” bahwa ia menjual “car” (mobil) bukan “Ships” (kapal)

Kembali si penjual menegaskan bahwa ia menjual mobil dengan mengirimkan gambar mobilnya.

“Tapi ini mobil lho pak, bukan kapal. Seperti yang saya sampaikan kepada bapak,” tegas si penjual dengan percaya diri.

Kembali pembeli yang mungkin sangat sabar, menjawab bahwa ia tahu yang dijual mobi; dan ingin segera membayarnya.

“Tapi, Afrika Barat jauh lho pak, saya tidak bisa menyetir kesana,” kembali penjual memastikan.

“Ya, kamu tinggal kirimkan lewat perusahaan pengiriman. Saya akan membayar cash lewat transfer, termasuk biaya kirim ke tempat saya,” jawab pembeli.

Membaca itu, kembali si penjual menegaskan bahwa ia menjual mobil bukan (ships).

Dan terjadilah perbincangan yang membuat warganet di facebook yang membaca postingan ini tidak dapat menahan tawa dan menshare kisah ini.

Nampakanya calon pembeli yang berasal dari Nigeria ini demikian sabarnya, sehingga demi mobil yang akan dia hadiahkan pada orang tuanya tersebut, dia rela menunggu si penjual bertanya kepada temannya untuk memastikan apa itu Shipping dan Ship.

Dan inilah akhirnya chat mereka.

(ARif R/Hrn)

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Enam Pilar Kemerdekaan Ekonomi Bangsa

Walaupun telah merdeka secara politik sejak tahun 1945, akan tetapi RI masih terus tergantung produk perusahaan-perusahaan asing hingga saat ini. Mulai dari bangun pagi ke bangun pagi berikutnya kita menggunakan dan mengkonsumsi produk-produk perusahaan asing.

3 Kunci Sukses Pasarkan Properti Saat Wabah Covid-19

Webinar ini sendiri sengaja diadakan oleh Lamudi untuk membantu para pangembang properti memasarkan produk mereka agar tetap mendapatkan hasil yang maksimal di tengah pandemi corona.

Pasca Kecelakaan Tulang Belakang, Kaki Sering Nyeri dan Perih, Apa Sebabnya?

Pada 16 tahun yang lalu saya pernah kecelakaan dan tiga ruas tulang belakang remuk. 3 bulan awal kaki kiri saya tidak bisa berjalan, 6 bulan berikutnya sudah bisa jalan walaupun tidak sekuat kaki kanan, sampai sekarang.

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

close