FOKUS

Kapolda Larang Peserta Aksi 112 Ganggu Jalan Umum

1
129

Jakarta – Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol M Iriawan menghimbau kepada peserta Aksi 112 tidak menggunakan jalan umum karena melanggar ketentuan perundang-undangan yang berlaku yaitu mengganggu ketertiban umum.

“Jadi tidak boleh mengganggu ketertiban umum dimana jalan tersebut adalah jalan umum yang dipakai untuk kegiatan umum. Apabila nanti unjuk rasa (aksi 112 -Red) tersebut tidak mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku, akan dibubarkan,” tegas Iriawan.

Hal tersebut disampaikan Iriawan setelah melakukan pertemuan yang dihadiri Plt Gubernur Jakarta, Pangdam Jaya, Ketua KPUD dan Ketua Bawaslu DKI di Kantor KPU Provinsi DKI Jakarta, Selasa (7/2) pagi. Pertemuan tersebut membahas situasi menjelang Pilkada 15 Februari termasuk rencana Aksi 112.

Iriawan mengatakan, Polda Metro Jaya telah menerima surat izin dari salah satu ormas Islam yang akan melakukan Aksi 112. Dimana massa yang akan berunjuk rasa melakukan pengumpulan massa (sholat Subuh) di Istiqlal lanjut berangkat ke Monas berjalan kaki yang kemudian lanjut ke Bundaran HI lewat Tamrin. Setelah itu pulang kembali ke Monas.

Iriawan juga menegaskan, pada saat pencoblosan tidak ada yang menghalang-halangi pemilih yang akan menggunakan hak pilihnya atau memaksa memilih pasangan tertentu atau melakukan money politic.

Senada dengan Iriawan, Pangdam Jaya, Mayjen Teddy Laksamana juga siap mengerahkan pasukannya dalam menjaga ibukota.

“Membantu Polda Metro Jaya dengan kekuatan pasukan berapapun yang diminta oleh Polda demi menciptakan keamanan dan ketertiban masyarakat DKI yang aman. Kodam Jaya dan Polda Metro Jaya bersatu mengamankan Pilkada DKI Jakarta 2017 yang aman, damai dan sukses,” ujar Teddy.

Sementara itu, Ketua KPU Provinsi DKI Jakarta, Sumarno membantah isu yang beredar seputar KTP ganda. Pihaknya membenarkan identitas sejumlah KTP tersebut valid namun foto yang tertera bukanlah foto pemilik KTP yang sebenarnya. Sedangkan Ketua Bawaslu, Mimah Susanti meminta kepada seluruh paslon dalam tiga hari (masa tenang) tersebut tidak boleh ada satu pun kegiatan kampanye atau yang mengarah kepada kampanye.

Komentar

BACA JUGA

Terkait Penghadangan Terhadap Anies, Fahira: Tidak Etis dan Kecewakan Warga Jakarta

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Senator DKI Jakarta Fahira Idris geram melihat perlakuan Panitia Piala Presiden 2018 yang tidak mengizinkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mendampingi...
Frans Barung Mangera

Belum Simpulkan Gila, Polda Jatim Masih Dalami Pelaku Penyerang Ulama

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Polda Jatim sampai saat ini belum bisa memastikan secara psikis apakah pelaku penyerang KH Abdul Hakim Mubarok mengalami gangguan jiwa atau...
Afifun Nidlom

Muhammadiyah Desak Kepolisian Usut Tuntas Penyerangan Ulama

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Timur mendesak kepolisian untuk mengusut tuntas aksi penyerangan yang dialami pengasuh Pondok Pesantren Muhammadiyah Karangasem, Paciran,...
Frans Barung Mangera

Berbeda Dengan Legislator, Polisi Tegaskan Penyerang Ulama Belum Dipastikan Gila

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Polda Jatim menegaskan bahwa pelaku penyerangan terhadap KH Abdul Hakam Mubarok, pengasuh Ponpes Muhammadiyah Karangasem, Paciran, Lamongan, Jawa Timur, pada Ahad...

Hormati Hari Libur Nasional dan Keagamaan, Jatah Waktu Kampanye Dipotong

SURABAYA, SERUJI, CO.ID - KPU Jatim mengurangi total pelaksanaan masa kampanye Pilgub Jatim 2018 menjadi selama 119 hari, dari total keseluruhan hitungan sejak tanggal...
loading...
KH. Luthfi Bashori

Nikah Mut’ah Pernah Dihalalkan, Lantas Dilarang Untuk Seterusnya

Sy. Abdulah RA mengisahkan, ia dan para shahabat pergi berperang besama Rasulullah SAW tanpa disertai wanita (istri mereka). Lalu para shahabat bertanya kepada Rasulullah...

Dilema Piala Presiden, Antara Kekuasaan dan Etika

Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan, tertahan di panggung penonton dan tidak ikut serta turun ke lapangan mendampingi Presiden Joko Widodo, setelah dihentikan oleh Paspampres...
IMG_20180219_192213

Habib Lutfi : Umat Islam Harus Gerakkan Ekonomi Kerakyatan

Kotawaringin Barat - Ribuan warga Pangkalan Bun, Sabtu (17/2) malam, membanjiri Lapangan Sampuraga. Kehadiran mereka guna mengikuti acara Kobar Bershalawat yang diadakan oleh Pemerintah...