Arab Saudi Konsisten Dukung Yerusalem Ibu Kota Palestina

0
193
Putri Donald Trump, Ivanka Trump saat meresmikan Kedutaan Besar Amerika di Yerusalem, Senin (14/5/2018) (foto:twitter)

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Pemerintah Kerajaan Arab Saudi konsisten mendukung kemerdekaan Palestina dengan Yerusalem sebagai ibu kota.

“Raja Salman sudah menyampaikan sikapnya terkait keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota. Raja Salman menentang keputusan Presiden Donald Trump,” ujar Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, Osama bin Mohammed Al Shuaibi usai buka puasa bersama media di Jakarta, Selasa (22/5).

Yerusalem, lanjut Duta Besar Osama, adalah ibu kota Palestina dan kiblat pertama umat Islam dan itu tidak akan berubah.

Loading...

“Untuk menentang keputusan Amerika Serikat harus melalui resolusi PBB. Sebanyak 133 negara menentang keputusan Presiden Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel. Sedangkan 9 negara yang hanya mengikuti keputusan AS itu,” kata dia.

Selain itu, banyak negara-negara Eropa yang secara tegas menolak keputusan Donald Trump itu.

“Keputusan ini sangat menyakiti umat Islam dan kami tidak akan membiarkan ini terus terjadi,” kata Duta Besar Osama.

Ia mengungkapkan Israel sudah 60 tahun lebih menjajah Palestina dan penjajahan ini harus dihilangkan sebagai upaya untuk menjamin keamanan di wilayah Palestina.

“Selama penjajahan ini masih ada maka tidak ada namanya keamanan di wilayah Palestina,” kata dia.

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo mengecam keras sikap Amerika Serikat yang tetap meresmikan kedutaan besarnya untuk Israel di Yerusalem, di tengah protes masyarakat internasional.

“Saya mengecam keras langkah Amerika Serikat tersebut. Padahal, dalam Sidang Darurat Majelis Umum PBB yang diikuti 128 negara, secara tegas menolak Yerusalem ditetapkan sebagai ibu kota Israel,” kata Bambang Soesatyo di Jakarta, Kamis.

Bambang Soesatyo mengatakan hal itu menanggapi langkah Presiden Amerika Serikat yang telah membuka dan meresmikan keduataan besar negara tersebut untuk Israel di Yerussalem, Senin (14/5). (Ant/SU02)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama