close

Soal Pemungutan Suara Ulang di Jakarta, Bawaslu Sebut Hoaks Sebagai Penyebabnya

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi DKI Jakarta mengatakan penyebab utama digelar pemungutan suara ulang (PSU) di 11 tempat pemungutan suara (TPS) adalah beredar informasi atau kabar bohong (hoaks) di tengah masyarakat.

“Hoaks tersebut adalah bahwa pemilik KTP elektronik dapat memilih di TPS mana pun tanpa harus memiliki A5 (pindah memilih) atau pun terdaftar dalam daftar pemilih tambahan,” kata Koordinator Divisi SDM Bawaslu Provinsi DKI Jakarta Siti Rahma, dalam keterangan tertulis, di Jakarta, Sabtu (27/4).

PSU di DKI Jakarta digelar di 11 TPS, dengan sebaran PSU Pilpres sebanyak 9 TPS, dan PSU untuk Pileg dan Pilpres pada dua TPS.

Siti menjelaskan, hoaks tersebut merebak di tengah masyarakat pasca-Putusan MK Nomor: 20/PUU-XVII/2019, yang salah satu isinya mengabulkan permohonan untuk pindah TPS.


Siti mengatakan, dirinya menyaksikan langsung dampak beredarnya hoaks tersebut saat mengawasi proses pemungutan dan penghitungan suara pada hari pencoblosan Rabu (17/4) yang lalu, di Apartemen Kalibata City yang menggelar hasil pemilu empat TPS, yaitu TPS 67, 68, 69 dan 70 Kelurahan Rawajati, Pancoran, Jakarta Selatan.

“Ratusan warga berbondong-bondong ingin menggunakan hak pilihnya dengan menggunakan KTP-el dari luar DKI Jakarta tanpa A5, alhamdulillah dapat saya cegah dengan memberikan pemahaman kepada seluruh warga tersebut,”kisahnya.

Dalam keterangannya, Siti juga menyampaikan PSU di TPS 101 Kelurahan Gedong, Kecamatan Pasar Rebo, Jakarta Timur berjalan lancar.

PSU di TPS tersebut dilaksanakan oleh KPPS yang berasal dari unsur PPS Kelurahan Gedong, PPK Pasar Rebo serta unsur masyarakat setempat dengan tidak melibatkan KPPS sebelumnya.

Pengawas TPS yang mengawasi pemungutan dan penghitungan suara pada PSU di TPS 101 adalah Panwas Kelurahan Gedong, Pasar Rebo, Jakarta Timur.

Pada PSU, Partisipasi Pemilih Turun Dibanding Hari Pencoblosan

Pemilih Pemilu (ilustrasi)

Dalam pelaksanaan pemungutan suara pada 17 April tercatat ada 276 pemilih yang menggunakan hak pilihnya dari total DPT yang berjumlah 294 orang.

Sedangkan pemilih yang menggunakan hak pilih pada PSU 27 April 2019 tercatat sebanyak 206 pemilih yang hadir dari DPT dan 1 orang pemilih hadir dari DPK, dengan total pemilih yang hadir pada PSU sebanyak 207 orang pemilih.

Angka tersebut menunjukkan terjadi penurunan pemilih yang menggunakan hak pilihnya sebanyak 69 pemilih, meskipun dilaksanakan pada Sabtu yang merupakan hari libur.

Di Provinsi DKI Jakarta ada 11 TPS yang melakukan PSU dari total 29.063 TPS, persentase tingkat kesalahan tersebut adalah 0,038 persen. Angka kesalahan yang dilakukan oleh KPPS tersebut terbilang kecil jika dibandingkan dengan provinsi lainnya.

Meski demikian, Bawaslu Provinsi DKI Jakarta mengharapkan ke depannya pemilu khususnya di Provinsi DKI Jakarta nihil dalam melakukan pelanggaran administrasi, sehingga PSU diharapkan tidak terjadi. Karena berbagai potensi kerawanan dalam PSU antara lain penurunan jumlah pemilih yang menggunakan hak pilih, penambahan logistik dan anggaran bagi PSU, pengaruh psikologis pemilih dengan adanya quick count atau pun real count yang telah dirilis sebelum pelaksanaan PSU tersebut.

Meskipun ada potensi kerawanan dalam melaksanakan PSU, namun hal tersebut harus tetap dilaksanakan untuk menjamin kepastian hukum dalam penegakan keadilan pemilu.

Siti berharap setelah PSU ini, penyelenggara maupun stakeholder pemilu bisa mengambil manfaat agar ke depannya lebih berhati-hati dalam melaksanakan pemilu, dan menggunakan hak pilihnya dengan taat prosedur demi terwujud keadilan pemilu serta meningkatkan kepercayaan publik akan hasil dan memperkuat legitimasi pemilu.

Sumber:Ant

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Puasa: Detoksifikasi Dalam Kehidupan Bergelimang Racun

Penelitian juga menunjukkan bahwa pada saat puasa kadar DDT didapatkan meningkat dalam feses, urin dan keringat mereka yang sedang berpuasa. Ini lah salah satu manfaat utama puasa dalam bidang kesehatan, detoksifikasi, purifikasi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Diskursus Jernih DAS Citarum

Melalui seminar ini, BPK ingin berperan memperbaiki sungai sepanjang 300 kilometer yang didapuk oleh Bank Dunia sebagai sungai terkotor di dunia tersebut.

Renungan Hari Tenang: Dari Indonesia Pusaka Hingga Tuhan Survei

Dan memang itulah tujuan tertinggi dari ritual pemilu. Kompetisi, adu gagasan, demonstrasi kepentingan, itu semua semacam gerak senam dan angkat beban dalam gymnasium.

Tidak Terjadi Kebakaran di Gedung Bawaslu RI

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Badan Pengawas Pemilu Abhan mengonfirmasi tidak...

188 Korban Aksi 22 Mei Dirawat di RS Budi Kemuliaan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Rumah Sakit Budi Kemuliaan di Jakarta...

Kronologis Penyerangan Aparat Terhadap Tim Medis Dompet Dhuafa

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Tim Medis Dompet Dhuafa mengalami perlakuan...

Usai Kericuhan, Kapolda Metro Jaya Pastikan Jakarta Tetap Kondusif

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Gatot...

Kerusuhan Pascapengumuman Pilpres, Ganjar Pranowo Sebut Ada Provokator

SEMARANG, SERUJI.CO.ID - Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, menyebut...

Jenazah Ustadz Arifin Dishalatkan di Masjid Al-Munawar Malaysia

KUALA LUMPUR, SERUJI.CO.ID - Jenazah pendakwah dan Pimpinan Majelis...

TERPOPULER

Polisi Curiga Massa Yang Rusuh Malam Hari di Bawaslu, Bukan Massa Aksi Damai Sebelumnya

Menurut Kapolres massa aksi yang dibubarkan tidak berperangai sama dengan massa yang sejak sore berdemo. Massa aksi pendemo di depan Gedung Bawaslu sempat membubarkan diri dengan tertib sekira pukul 20.30 WIB.

Polisi Bersama Ulama FPI Halau Massa Perusuh Yang Terbukti dari Luar Petamburan

"Perusuh ini bukan dari Jakarta dan bukan dari Petamburan, dari pagi tadi kami bersama tokoh-tokoh FPI, juga kami dibantu para ulama untuk menghalau mereka," kata Kapolres Jakarta Barat, Kombes Pol Hengki Hariyadi

Personel TNI Berbagi Makanan Berbuka Puasa dengan Peserta Aksi di Bawaslu

Aksi simpatik itu menuai simpati dari para peserta aksi. "Masya Allah, hidup TNI," ujar seorang peserta aksi seraya tersenyum haru.

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Tentang Korupsi Sektor Publik